• June 16, 2024
Dan Severn berbagi rahasia dagang di seminar PH MMA

Dan Severn berbagi rahasia dagang di seminar PH MMA

MANILA, Filipina – Membuktikan bahwa para petarung jadul tetap relevan di bidang seni bela diri campuran (MMA), Dan Severn memimpin seminar pada Sabtu, 6 Desember lalu di Goat Locker Gym di Marikina City, Metro Manila.

Bekerja sama dengan Gavin Williams dan Gareth Hobbs dari Seminar MMA, Team Goat Locker membawa legenda MMA ke negara tersebut untuk kolokium 3 jam yang dihadiri oleh pesaing dan praktisi profesional.

Lepaskan ‘The Beast’ di MMA

Severn, pionir MMA berusia 56 tahun yang dikenal karena tugasnya di bawah bendera Ultimate Fighting Championship (UFC), memulai karir pertarungan hadiahnya pada bulan Desember 1994 ketika ia berkompetisi di turnamen UFC 4: Revenge of the Warriors.

“Saya tidak pernah memberi tahu anggota keluarga saya tentang hal itu. Orang tua saya menemukannya karena paman saya yang ada di sana untuk menonton UFC pertama saya. Saya berusia 37 tahun pada saat itu, namun ayah saya memarahi saya ketika dia akhirnya mendapatkan saya,” kata Severn kepada Rappler tentang debutnya di UFC.

Pria yang dikenal sebagai “The Beast” ini berkompetisi tiga kali di ajang tersebut, mengalahkan Anthony Macias dan Marcus Bossett dengan kuncian belakang telanjang sebelum mengalahkan spesialis Jiu-Jitsu Brasil Royce Gracie di final melalui kuncian segitiga.

“Sekarang kamu tahu dengan siapa kamu bertarung. Para petarung mempunyai waktu 6 atau 8 bulan sebelumnya untuk bersiap. Saat ini, Anda bahkan dapat menonton pertandingan petarung lain di Internet. Namun saat itu Anda hanya perlu hadir saat penimbangan dan menunggu pengundian untuk melihat lawan Anda. 24 jam kemudian Anda melawan pria di dalam Circle itu,” ungkapnya.

Severn bangkit kembali dari kemunduran mengecewakan Gracie dengan merebut mahkota turnamen dalam upaya berikutnya di UFC 5: Return of the Beast pada bulan April 1995.

Tiga bulan kemudian, Severn mendapat kartu kuning untuk menghadapi Ken Shamrock untuk kejuaraan pertarungan super perdana di UFC 6: Clash of the Titans, namun ia gagal membawa pulang sabuk tersebut karena ia tersingkir di ronde pertama karena pukulan guillotine choke.

Dia mengalihkan perhatiannya dari kekalahan penyerahan kepada Shamrock dan kemudian memasuki Ultimate Ultimate 1995, di mana dia mengalahkan pemain seperti Paul Varelans, David “Tank” Abbott dan Oleg Taktarov di malam yang sama untuk dinobatkan sebagai pemenang.

Sebagai hadiah atas kemenangannya di Ultimate Ultimate 1995, Severn mendapatkan kesempatan merebut gelar dan pertandingan ulang melawan Shamrock di UFC 9: Motor City Madness pada Mei 1996, menang dengan keputusan terpisah untuk mengklaim tali superfight.

Severn menghadapi Mark Coleman di UFC 12: Hari Penghakiman pada bulan Februari 1997 untuk menentukan juara kelas berat pertama dari promosi tersebut, tetapi dia menyerah pada penyerahan engkol leher Coleman.

Penduduk asli Coldwater, Michigan setinggi 6 kaki 2 inci ini menjalani 13 pertarungan UFC, termasuk pertandingan Octagon terakhirnya melawan Pedro Rizzo di UFC 27: Ultimate Bad Boyz pada September 2000.

Meskipun ia dilantik ke dalam UFC Hall of Fame pada bulan April 2005, Severn terus membuat penampilan sporadis di berbagai organisasi seperti PRIDE, World Extreme Cagefighting, Pacific Xtreme Combat dan King of the Cage, dan masih banyak lagi.

Severn memutuskan untuk gantung sarung tangan selamanya pada Januari 2013 dan meninggalkan olahraga tersebut dengan rekor 101-19-7.

“Saya tidak pernah berpikir saya akan pergi selama ini. Tadinya saya hanya berencana membuat satu acara saja,” tuturnya.

Bahkan saat ia melanjutkan keterlibatannya di kancah MMA sebagai pelatih di fasilitas pelatihan Michigan Sports Camps di kampung halamannya, Severn telah menyatakan kesediaannya untuk keluar dari masa pensiunnya selama tiga tahun.

“Saya telah mencoba melakukan tur pensiun mandiri selama beberapa tahun terakhir dan hanya menjangkau tiga orang: Royce Gracie, Ken Shamrock, dan Mark Coleman. Saya akan mempertimbangkan untuk keluar dari masa pensiun jika mereka bersedia menghadapi saya. Tapi kalau dia tiga puluh tahun lebih muda dariku, itu dilarang. Itu tidak terlalu pintar di pihak saya,’ katanya bercanda.

Interaksi Severn dengan Filipina

Ada 25 peserta yang menghadiri seminar Severn, sehingga dia harus memisahkan kelasnya, ada yang harus berada di ring dan ada yang harus berada di dalam kandang.

Sebagai pegulat NCAA All-American dua kali di Arizona State University, Severn menekankan pentingnya menggunakan kaki dan berat badan dalam menjalankan teknik gulat.

“Kaki memiliki lebih banyak otot daripada lengan, dan mereka dapat melepaskan atau menghasilkan lebih banyak tenaga. Sementara itu, berat badan membantu Anda menghemat energi. Daripada mengerahkan terlalu banyak tenaga, ada cara untuk memberikan tenaga tanpa menggunakan terlalu banyak tenaga yang akan membuat Anda lelah dalam prosesnya,” sindirnya.

Severn juga mempelajari cara menggabungkan serangan dan submission saat melakukan latihan pukulan.

Selain mempelajari cara efektif dalam bertahan dan mencetak takedown, ia menekankan pentingnya pergeseran posisi dan penerapan berat badan dalam sebuah submission, dengan menggunakan anaconda scraper, selempang choke dan grip syal.

“Anda harus mengeluarkan energi Anda dalam pertarungan karena Anda tidak pernah tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan. Ini bisa berlangsung 3 atau 5 ronde. Ketika Anda berada dalam situasi yang memungkinkan Anda mengunci kuncian, Anda harus memposisikan diri lebih baik dan memiliki distribusi yang tepat dari berat badan Anda, “tandasnya.

Menurut veteran MMA ini, ia melihat potensi besar pada petarung Filipina, namun menganggap sebagian besar dari mereka hanya bersifat satu dimensi.

Karena evolusi olahraga yang terus-menerus, Severn sangat menyarankan agar petarung Pinoy harus tangguh dalam setiap aspek permainan.

“Sering kali Anda melihat kekuatan yang dimiliki atlet ini. Anda masih melihat petarung Filipina cocok di satu area, padahal Anda harus bagus di semua area. Saya melihat potensi besar dalam diri mereka. MMA sedang meningkat, tidak hanya di Amerika Serikat dan Filipina, namun di mana pun. Itu masih akan berkembang, dan mereka harus beradaptasi,” kata Severn yang diundang menonton ONE FC: Warrior’s Way pada Jumat, 5 Desember lalu.

Severn menutup lokakarya dengan puisi yang ditulisnya berjudul “Match Promise” dengan kalimat yang menyentuh hati, “Saya bukan orang biasa, tidak seperti orang lain. Saya akan naik ke atas dan menjadi yang terbaik! Tujuan saya adalah mencapai puncak. Tidak apapun yang terjadi, aku tidak akan berhenti.” – Rappler.com

taruhan bola