• April 15, 2024
Dana media independen jurnalis terkemuka berinvestasi di Rappler

Dana media independen jurnalis terkemuka berinvestasi di Rappler

MANILA, Filipina – Perusahaan Investasi Media Pangkalan Utara (NBM), yang fokus mendukung media independen di pasar yang sedang berkembang, telah berinvestasi di Rappler, jaringan berita sosial yang berbasis di Manila.

Trio jurnalis papan atas yang dipimpin oleh Marcus Brauchli mendirikan NBM. Brauchli, yang mengepalai kedua redaksi Washington Post Dan Itu Jurnal Wall Street, jurnalis veteran Sasa Vucinic dan Stuart Karle pindah. Mereka mengatakan bahwa ketika pertama kali mendengar tentang Rappler, keputusan untuk berinvestasi di dalamnya tidaklah sulit.

Itu sangat cocok, kata Brauchli. “Rappler merupakan keselarasan sempurna antara kepentingan kami dan tujuan para pendiri. Rappler adalah perusahaan yang berdedikasi – seperti yang sering dikatakan Maria Ressa – untuk mendefinisikan ulang jurnalisme, menjaga jiwa dan semangat jurnalisme, namun juga beradaptasi dengan perubahan yang didorong oleh teknologi yang telah melanda dunia kita.”

Dia menambahkan: “Kami bersedia memberi nasihat kepada Rappler. Sebagai imbalannya, apa yang kami inginkan adalah dapat mengambil banyak ide-ide mereka, konsep-konsep perintis yang sedang dikerjakan Rappler di Filipina, dan menerapkannya di pasar-pasar lain. Karena menurut saya Rappler adalah salah satu perusahaan media digital paling inovatif yang pernah kami lihat di pasar mana pun di seluruh dunia.”

Maria Ressa, CEO dan Editor Eksekutif Rappler, mengatakan tentang kemitraan ini: “Rappler benar-benar merupakan perwujudan dari ide-ide North Base Media – jurnalisme sebagai pusatnya, teknologi yang ada di dalamnya, dan audiens kami yang ada di dalamnya. Itulah intinya.”

Penting untuk mengaktifkan jurnalisme, menurut Ressa, “tetapi Anda harus memahami praktik bisnis yang memberikan independensinya. Jika Anda tidak dapat mendatangkan uang untuk sebuah newsgroup, maka newsgroup tersebut tidak independen.”

NBM dan media independen

NBM sudah tidak asing lagi dengan pentingnya media independen. Rekan Brauchli, Vucinic, diusir dari bekas Yugoslavia oleh Presiden Serbia saat itu Slobodan Milosevic yang kemudian diadili atas genosida dan kejahatan perang.

Vucinic menerima dana awal dari filantropis George Soros untuk mendirikan Media Development Investment Fund (MDIF), yang ia jalankan selama 16 tahun. Soros adalah pendiri dan ketua Open Society, yang digambarkan sebagai “jaringan yayasan, mitra, dan proyek di lebih dari 100 negara.”

Anggota ketiga dari tiga serangkai NBM, Karle, adalah mantan dewan umum Itu Jurnal Wall Streetdan COO Reuters pada tahun 2013.

Selain memberikan dukungan kepada startup media, NBM juga menjelajahi dunia untuk mencari teknologi yang dapat mendukung perusahaan media.

Itulah yang dilakukan NBM – mereka mencari perusahaan media dan teknologi yang melakukan hal-hal menarik, dan membantu mereka sukses. Jaringan yang dapat mereka bentuk idealnya akan bertukar ide dan melanjutkan inovasi sambil saling memanfaatkan dan menerapkan praktik terbaik.

Hubungan ini bersifat simbiosis – NBM berharap dapat membantu Rappler melanjutkan pertumbuhannya dengan memperkuat biro internasional pertamanya di negara tetangga Indonesia, sambil menyampaikan ide-idenya dan membagikannya kepada orang lain.

Brauchli mengatakan dia merasa Ressa dan timnya di Rappler memahami bagaimana teknologi mengubah praktik jurnalisme, hal ini terlihat dari cara-cara baru jaringan berita menyampaikan jurnalisme dan menghubungkannya dengan audiensnya.

‘Kemitraan’

“Investasinya benar-benar kemitraan. Cara untuk memikirkan hal ini adalah kami membawa pengalaman kami dan saran atau nasihat apa pun yang diinginkan tim Rappler dari kami kepada Rappler,” kata Brauchli.

Rappler adalah jaringan berita sosial pertama di Filipina. Didirikan pada tahun 2012 oleh Ressa, mantan Kepala Berita ABS-CBN dan Kepala Biro CNN Jakarta, Rappler berfokus pada keterlibatan audiens, crowdsourcing, dan jurnalisme warga.

Seperti Brauchli, ia mengumpulkan teman-temannya: penulis dan jurnalis investigasi Glenda Gloria, salah satu pendiri Newsbreak & mantan kepala ANC, yang saat itu merupakan satu-satunya saluran berita kabel berbahasa Inggris 24 jam di Filipina; penulis, profesor etika dan jurnalis investigasi Chay Hofilena; mantan Kepala Produksi Berita dan Penyiaran Berita di ABS-CBN Beth Frondoso; dan pemimpin redaksi pendiri Newsbreak, jurnalis pemenang penghargaan Marites Dañguilan Vitug.

Rappler memulai dengan 12 orang, dan dalam waktu satu setengah tahun telah menjadi situs berita ke-3 yang paling banyak dikunjungi di negara ini, menurut Alexa.com. Rappler berulang tahun ke-3 pada Januari lalu.

Ressa menyambut baik kemitraan ini dan mengatakan bahwa Rappler dan NBM disatukan oleh kesamaan pikiran dan tujuan yang sama.

“Kami memiliki nilai-nilai yang sama; kemandirian sangat penting untuk itu. Dan apa yang akan mereka lakukan sekarang adalah membantu kami keluar dari Filipina. Begitu Anda berada di Internet, Anda adalah grup berita global. Jadi bagaimana Anda melakukannya? Orang-orang ini berada di garis depan dalam mencoba mencari tahu seperti apa masa depan jurnalisme. Di situlah Rappler ingin berada, dan ini akan menjadi kemitraan yang menyenangkan,” katanya.

Rappler akan tetap mandiri, tidak berubah dengan masuknya mitra baru. Kontrol editorial tetap berada di tangan editor Rappler, dan tetap bebas dari kepentingan pribadi.

“Inti dari Rappler adalah kemandirian dan untuk menjadi mandiri Anda tidak hanya harus mandiri secara finansial, itulah sebabnya kami menciptakan model bisnis yang kami yakini dapat berfungsi di zaman sekarang ini, yaitu jurnalisme dan cara media online dalam bertindak. hal-hal yang menggabungkan teknologi,” kata Ressa.

Dia menambahkan, “Rappler tetap berada di Filipina. Ini adalah orang Filipina, kamilah yang menciptakannya bersama penonton kami.”

Masa Depan Jurnalisme

Memiliki pengalaman bertahun-tahun memimpin institusi jurnalisme yang sudah lama berdiri, Brauchli menghabiskan banyak waktu memikirkan masa depan industri ini, sangat tertarik dengan dunia media yang berubah dengan cepat.

Konsumen digital, menurut Brauchli, haus akan informasi tentang komunitas dan dunia mereka, sehingga menjadikan keaslian sebagai kualitas yang sangat berharga.

“Konsumen media digital sangat mengetahui apa yang autentik dan nyata. Dan mereka tahu perbedaan antara itu dan apa yang disediakan oleh negara dan media yang dikendalikan oligarki yang telah menjadi media terkemuka di banyak negara,” ujarnya.

“Ketika Anda memiliki sesuatu seperti Rappler, itu sebenarnya merupakan kombinasi dari jurnalisme yang hebat, tim jurnalis yang hebat dari atas, orang-orang yang memiliki pengalaman hebat dalam jurnalisme, dengan konten yang dibentuk oleh pembaca Rappler, konten yang didorong oleh kebutuhan. , demi kepentingan sipil Rappler – kombinasi tersebut sangatlah kuat. Dan itu bisa berhasil di pasar mana pun.”

Perusahaan-perusahaan media – baik yang baru maupun yang sudah mapan – saling mencari satu sama lain untuk mencari tahu strategi apa yang efektif dan harus diterapkan, karena mereka sendirilah yang berinovasi dalam upaya untuk mencapai strategi yang tepat.

Brauchli menyebutkan beberapa tren yang dia perhatikan: gagasan bahwa perusahaan media perlu menyediakan tempat bagi audiensnya untuk berkumpul dan berinteraksi – semuanya di bawah payung perusahaan media; integrasi yang lebih erat antara platform teknologi dan konten sehingga dapat disesuaikan untuk penyampaian di media sosial atau telepon pintar atau aplikasi seluler; penekanan lebih besar pada personalisasi; dan menggabungkan konten seperti Huffington Post.

“Gagasan bahwa Anda akan memikirkan semuanya, dan akan tetap seperti itu, sudah berakhir,” katanya ketika ditanya tentang kemungkinan menemukan stabilitas seperti yang dilakukan surat kabar dan televisi selama beberapa dekade.

“Saya pikir itu hal yang sehat. Perubahan yang terus-menerus terjadi – dalam cara berpikir yang lebih abstrak – adalah bahwa masyarakat kita melakukan praktik yang sehat dalam memikirkan kembali dan mencoba mengoptimalkan perilaku mereka sendiri serta mencoba mencari tahu apa yang dibutuhkan dan diinginkan masyarakat, dan bagaimana masyarakat dapat melakukan hal tersebut. terlibat dengan informasi? Kami, para produser konten, berperan dalam hal itu.”

Maju kedepan

Rappler adalah salah satu investasi terbesar NBM di kawasan ini. Tapi sebuahKarena industri ini terus berubah, Brauchli menekankan perlunya Rappler juga terus berinovasi — dengan menyatakan bahwa “cara orang mengonsumsi konten saat ini mungkin tidak ada hubungannya dengan cara orang mengonsumsi konten di masa depan.”

Sebagai permulaan, Brauchli melihat perlunya Rappler melakukan ekspansi baik secara domestik maupun regional, dan fokus pada konten yang diproduksi oleh penonton.

“Rappler, seperti yang Anda ketahui, dimulai di Indonesia, memasuki pasar regional, dan ada peluang besar bagi Rappler untuk menjadi platform yang lebih besar untuk menyuarakan pendapat di seluruh wilayah,” katanya.

Ressa menjelaskan rencananya untuk Indonesia. “Apa yang ingin kami lakukan adalah memberikan platform bagi masyarakat Indonesia untuk dapat menemukan apa yang penting bagi mereka, mendefinisikannya bersama-sama dan membantu – seperti yang kami lakukan di Filipina – membangun institusi dari bawah ke atas.”

Brauchli berkata: “Cara saya berpikir tentang Rappler sama dengan cara saya berpikir tentang banyak perusahaan media digital. Mereka semakin menjadi tempat di mana orang dapat mengekspresikan suara mereka. Mereka harus menjadi cerminan dari komunitas yang mereka layani. Mereka tidak bisa dari atas. Mereka harus mempunyai informasi yang relevan dan penting serta tersaring, namun juga informasi yang sebagian besar dibentuk oleh pembaca dan konsumen.”

Namun, terlepas dari perubahan yang disebabkan oleh kemajuan teknologi, Rappler, katanya, juga harus menjunjung tinggi keyakinannya akan tetap berharga terlepas dari tren atau aplikasi seluler atau penemuan berikutnya yang akan datang.

Nilai-nilai inti

“Saya pikir jurnalisme berubah dengan cepat, namun saya cukup yakin bahwa prinsip-prinsip dasar jurnalisme yang penting bagi saya dan orang-orang di Rappler sangatlah penting untuk kelangsungan jurnalisme digital: independensi, keadilan, pencarian kebenaran adalah sesuatu yang penting. untuk membangun, akuntabilitas pihak yang berkuasa, transparansi isu-isu yang perlu dibuat transparan, rasa tanggung jawab sipil,” katanya.

“Hal-hal ini merupakan elemen penting dari jurnalisme dan perpaduannya, semuanya bisa datang dari satu tempat, semuanya bisa terjadi pada waktu yang sama, namun perpaduan dari hal-hal ini yang menyatukan jurnalisme yang baik adalah sama relevan, sama pentingnya, dan penting bagi jurnalisme. kesuksesan media jurnalistik mana pun saat ini, apa pun medianya, bagaimanapun mereka menyampaikan konten tersebut seperti biasa.”

Brauchli optimis terhadap Rappler dan masa depan jurnalisme yang telah menjadi komitmennya sepanjang hidupnya.

“Saya ingin melihat bagaimana hasilnya, tapi saya cukup yakin bahwa kita hidup dalam masyarakat yang penuh dengan orang-orang yang sangat cerdas dan cakap, dan generasi yang menciptakan Facebook atau Twitter atau Snapchat atau Instagram atau Line atau Whatsapp cukup mampu untuk melakukannya. mencari cara untuk menjaga kepentingan informasinya. Kami, dunia media dan jurnalisme, harus mencari tahu tempat kami di dalamnya,” katanya.

Ressa menekankan: “Kami akan tetap setia pada cita-cita kami. Kami akan kembali ke jurnalisme, kemandirian jurnalisme, komunitas, teknologi – teknologi untuk melayani jurnalisme untuk memberikan kehidupan yang lebih baik bagi masyarakat.” – Rappler.com

link alternatif sbobet