• April 15, 2024
Meralco akan meminta modal darurat jika permintaan meteran prabayar meningkat

Meralco akan meminta modal darurat jika permintaan meteran prabayar meningkat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meralco saat ini memiliki persetujuan untuk 40.000 meter prabayar dengan 5.500 pelanggan sejauh ini

MANILA, Filipina – Perusahaan Listrik Manila (Meralco) mengatakan akan meminta persetujuan belanja modal darurat (capex) dari regulator untuk mempertahankan layanan listrik ritel prabayar (PRES) jika ada permintaan tambahan untuk layanan tersebut.

Meralco diberi wewenang untuk mengerahkan 40.000 meter untuk PRES tahun ini. Perusahaan ini juga masih memiliki permohonan kepada Komisi Pengaturan Energi (ERC) untuk meminta tambahan 100.000 unit untuk peluncuran tahun depan, meskipun hal ini belum disetujui.

Meralco harus mengajukan permohonan persetujuan pembelian dan pemasangan meteran sebelum dapat meluncurkan layanan ini di seluruh wilayah waralabanya.

“Kami memiliki 40.000 meter, dan kami memiliki sekitar 5.500 pelanggan,” kata Wakil Presiden Pertama dan Kepala Manajemen Regulasi Meralco Ivanna dela Peña.

Jika jumlah meteran prabayar tidak cukup untuk menampung jumlah pelanggan Meralco yang ingin beralih ke listrik prabayar, “kami harus mengajukan modal darurat untuk dapat membeli meteran tersebut,” kata Dela Peña.

Dia menambahkan, belanja modal darurat akan tergantung pada kebutuhan dan penggunaan layanan prabayar.

“Kami harus kembali ke ERC untuk mendapatkan meteran tambahan, jika diperlukan,” katanya.

Perusahaan utilitas akan menyediakan 40.000 meteran listrik prabayar bagi pelanggan yang berminat di bawah program Kuryente-Load. Meralco memiliki 5,63 juta pelanggan hingga akhir Maret.

Layanan ini awalnya akan tersedia di beberapa wilayah Manila, Cainta, Kota Quezon, San Juan, Caloocan, Pasig dan Cavite.

Menurut Meralco, pihaknya juga telah menerima setidaknya 20.000 lamaran dari pelanggan perumahan Otoritas Perumahan Nasional (NHA) dan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) tertarik untuk mendaftar di PRES Meralco.

Sebelumnya, Meralco mengatakan pihaknya mengalokasikan anggaran sebesar $7 juta ($311,8 juta) untuk keseluruhan sistem, dengan satu meter prabayar menelan biaya sekitar P5,000 ($112).

Penawaran layanan prabayar akan memungkinkan pelanggan menganggarkan konsumsi listriknya. Sistem juga menginformasikan konsumen jika mereka perlu segera mengisi ulang daya untuk menghindari pemutusan sambungan.

Jika pelanggan Meralco ingin beralih ke listrik prabayar, mereka tidak dikenakan biaya meteran. – Rappler.com

$1 = Rp44,55

login sbobet