• July 17, 2024
Dari ambang kematian hingga Ironman

Dari ambang kematian hingga Ironman

MANILA, Filipina – Ada rasa sakit di mana-mana saat saya berjuang untuk hidup.

Saya hampir tidak bisa bernapas dan darah mengalir ke seluruh tubuh saya seperti air yang keluar dari keran. Saya harus mengemudi sendiri dan menuju ke rumah sakit terdekat sebelum saya pingsan karena kejaran.

Dari rasa sakit fisik saya memutuskan untuk kewaspadaan mental.

Perjuangan internal untuk tetap hidup semakin kuat ketika saya memikirkan tawa bayi perempuan saya Isabella, pelukan putra sulung saya Matteo, dan cinta serta kasih sayang istri saya Marzia.

Mereka membuat saya tetap hidup dan jauh dari kematian setelah ditembak pada hari yang menentukan itu, 10 Agustus 2011.

Ini ceritaku.

Mimpi tertunda

Pada awal Mei 2011, saya dijadwalkan untuk mengikuti lomba Ironman pertama saya di Beijing, Tiongkok.

Saat itu saya telah menjadi atlet triatlon selama hampir dua tahun dan saya memutuskan untuk naik ke level berikutnya dalam triatlon jarak jauh.

Saya pikir, perkenalan apa yang lebih baik daripada Tiongkok karena kami mendaftarkan kontingen Filipina dalam jumlah besar untuk acara tersebut?

Persiapan saya bagus. Saya baru saja mengikuti Triathlon Internasional Abu Dhabi dua bulan sebelumnya untuk merasakan triathlon jarak jauh.

Meskipun saya melakukannya dengan cukup baik, saya tahu saya masih perlu memperbaiki nutrisi saya. Minggu-minggu persiapan menjelang Ironman China lebih baik dan kebugaran saya meningkat seiring dengan pencapaian target waktu.

Sayangnya pihak penyelenggara memutuskan untuk membatalkan acara tersebut hanya 3 minggu sebelum hari perlombaan karena kurangnya izin untuk menyelenggarakan acara internasional seperti merek Ironman. Karena memiliki karakter yang tidak dapat ditahan, hal ini tidak menghilangkan harapan saya untuk berkompetisi di event full Ironman pertama saya, jadi saya mengesampingkannya dan memutuskan untuk fokus pada balapan setengah Ironman lokal dan menempuh jarak penuh Ironman untuk beberapa waktu.

Namun, kabar baiknya adalah perlombaan lokal 70.3 Camsur Cobra Philippine Ironman diberikan 25 slot untuk lolos ke Kejuaraan Dunia Ironman di Kona, Hawaii – ini berasal dari sisa slot Ironman China.

Oleh karena itu, balapan di wilayah lokal dan peluang lebih besar untuk lolos ke Kona dipertaruhkan. Aku hampir tidak bisa menahan kegembiraanku.

Hari yang fatal

Saya punya empat hari lagi sebelum Kualifikasi Kona di Camsur 70.3 Cobra Filipina. Saya membangun tubuh saya dalam waktu singkat untuk mencapai puncak dan meningkatkan kebugaran.

10 Agustus 2011 adalah hari Rabu dan jadwal saya hari itu adalah sesi latihan lintasan terakhir di lintasan oval terdekat. Ketika saya menyelesaikan sesi singkat saya, saya masuk ke mobil dan pulang ke rumah untuk menyiapkan perlengkapan tempur untuk balapan – saya berangkat ke Camsur keesokan harinya.

Hampir 5 menit perjalanan, ketika saya berbelok ke kiri di jalan menuju Fort Bonifacio, sebuah mobil putih memasuki jalur saya dan hampir menabrak bemper depan dan jeepney di depan saya.

Pengemudi jeepney sangat marah dan memutuskan untuk mengejar mobil tersebut. Ketika kami sampai di lampu merah lagi, dia meminta saya turun dan membantu berbicara dengan pengemudi mobil.

Saya pikir itu hanya formalitas untuk “mendidik” orang ini, jadi saya dengan senang hati memakai sepatu kets saya dan berjalan ke mobil berwarna putih pekat itu. Saat saya mendekati sisi pengemudi, kaca jendela diturunkan dan saya mendengar suara ledakan keras.

Saya kagum. Butuh beberapa saat bagi tubuh saya untuk menyadari bahwa saya telah tertembak.

Rasa sakitnya baru terasa setelah beberapa saat. Saya harus menyetir sendiri ke rumah sakit terdekat karena tidak ada seorang pun yang mau membantu saya.

Saat saya sedang mengemudi, saya menelepon istri saya. Saya ingin segera memberi tahu dia apa yang terjadi dan rute apa yang saya ambil ke rumah sakit kalau-kalau saya pingsan.

Saya akhirnya sampai di ruang gawat darurat dan hanya dua jam setelah kedatangan saya, saya dioperasi.

Operasi dimulai sekitar pukul 10:00, dan saya baru sampai di meja operasi pada pukul 4:30. Segala sesuatunya baik-baik saja pada organ vital saya karena peluru logam itu nyaris mengenai paru-paru dan arteri utama saya.

Saya didiagnosis mengalami luka di dada dan patah tulang humerus di lengan kanan saya.

Pindah

Empat hari setelah kecelakaan itu, 14 Agustus 2011, adalah hari perlombaan di Camsur 70.3 Ironman.

Saya pulih di ranjang rumah sakit dan mengikuti hasil para atlet dalam perlombaan. Saya senang dengan mereka yang lolos ke Kona, dan merasa senang karena banyak rekan senegaranya dan rekan satu tim saya yang lolos.

Setelah balapan, teman-teman dan rekan satu tim mengunjungi saya di rumah sakit untuk menghibur saya. Sangat menyenangkan mendengar cerita mereka dari balapan karena semangat saya untuk balapan lagi semakin besar.

Saya beruntung masih hidup.

TIDAK ADA ALASAN.  Martin Lorenzo mulai melakukan latihan dari ranjang rumah sakitnya menuju pemulihan.  Foto oleh Martin Lorenzo.

Saya memutuskan untuk membuat diri saya bugar kembali secepat mungkin. Pada malam hari di ranjang rumah sakit, dan ketika keluarga dan teman-teman pulang ke rumah, saya mengambil botol yang berat dan mulai melakukan latihan lengan pada sisi yang tidak cedera.

Tidak ada yang tahu berapa mil yang harus ditempuh seseorang sambil mengejar mimpi, tapi saya harus memulainya dari suatu tempat.

Seminggu di ranjang rumah sakit saya melakukan sit-up dan senam kaki. Saya membaca dan meneliti nutrisi secara online dan bertanya kepada banyak dokter tentang fisiologi manusia. Saat itulah saya mulai teliti soal nutrisi untuk pemulihan.

Tiga minggu keluar dari rumah sakit, saya dan keluarga beristirahat sejenak di Cebu. Saya pergi ke gym dan menggunakan pelatih sepeda hampir setiap hari. Pada saat-saat inilah dan di ranjang rumah sakit, saya menantang diri saya untuk bangkit dan berkompetisi lagi.

Jadi untuk ulang tahun putri saya yang pertama, saya memutuskan untuk menetapkan tujuan: membalap untuknya di balapan penuh Ironman Nice, Prancis pada tanggal 24 Juni 2012. Pikiran dan tubuh kembali bersatu dan menetapkan tujuan realistis yang menurut saya pantas untuk ditunggu.

Sisa tahun 2011 hanyalah untuk mempersiapkan diri untuk pelatihan yang akan saya lakukan di tahun mendatang untuk Ironman penuh di bulan Juni.

Selama liburan musim dingin kami di Italia, saya mengikuti lomba lari pertama saya – 21 km yang diadakan di dekat Danau Como, Italia. Meski waktu saya lebih lambat dari biasanya, saya kembali menikmati perasaan membalap, suatu prestasi yang saya capai berkat dukungan keluarga saya.

Balapan Manusia Besi

Saya tiba di Nice, Prancis beberapa hari sebelum keluarga saya.

Ketegangan meningkat dan perasaan saya campur aduk tentang balapan. Agar saya tetap fokus, saya mencantumkan nama anggota keluarga saya di sepeda saya dan menulis tanggal “10 Agustus 2011” di komputer bersepeda saya untuk mengingatkan saya untuk siapa dan apa yang saya balapan – ulang tahun pertama putri saya, keluarga saya , dan cita-citaku.

Saya datang dengan persiapan sebaik mungkin, setelah 5 bulan pelatihan setelah lama absen dari pelatihan penuh. Saya sudah siap, saya percaya diri, dan saya sangat bersemangat untuk mengikuti salah satu kursus Ironman terberat dalam daftar balapan Ironman di seluruh dunia.
Saya berada di sana dalam sebuah misi, dan ingin melakukan yang terbaik yang saya bisa.

Perlombaan itu lebih sulit dari yang saya kira.

Pertama berenang. Sulit untuk masuk ke alur yang baik dengan 2.500 lengan yang berebut untuk mendapatkan posisi. Dengan beberapa pembalap saya berenang sedikit keluar jalur. Para pembuat kayak pendukung terlambat mengembalikan “pod yang hilang” kami ke jalurnya, tetapi kami melewatkan bagian utama pakaian renang kami.

Berikutnya bersepeda. Saya naik sepeda, merasa betah dan memulai putaran kedua. Saya merasa baik dan mencatat waktu cepat dan ketika pendakian dimulai, saya mendapatkan lebih banyak kekuatan dibandingkan setidaknya 50 atlet lainnya. Namun ternyata berbeda menjelang pertengahan lintasan sepeda… rangkaian naik turun. Wow, orang-orang Eropa ini pasti tahu cara mengendalikan sepedanya di jalan menurun!

Aku berlari dan merasakan angin kelimaku datang diiringi sorak-sorai penonton. Saya mencoba untuk mendorongnya pada awalnya untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan tetapi tubuh tidak mau menyerah lagi. Pada awal 5km di awal maraton saya baru berpikir untuk membawanya pulang.
Setelah maraton 3:38 dan kursus berat 11:24 jam, saya mendengar ungkapan terkenal “Martin, kamu seorang Ironman!”

Satu pihak merasa frustrasi dengan penampilan saya, namun pihak lain senang dengan hasil akhirnya.

SELESAI YANG KUAT.  Martin Lorenzo memegang tangan putranya Matteo saat ia melintasi garis finis balapan Ironman.  Foto oleh Martin Lorenzo.

Balapan jarak Ironman adalah hal yang berbeda. Saya menempati posisi 20% teratas dari total skor atlet dan juga 20% teratas dalam kelompok usia saya.

Saya merasa saya bisa melakukan yang lebih baik, namun mengingat situasinya, hanya itu yang bisa diberikan oleh tubuh saya.

Dari logam ke logam

Sungguh menakjubkan melihat ke belakang sekarang dan mengingat bahwa saya baru saja memulai dan menyelesaikan perjalanan dengan asap rohani. Orang dapat menemukan cara untuk mengalihkan perhatian mereka dari rasa sakit dan fokus pada kapasitas mental mereka untuk mencapai tujuan yang ada.

Bagi saya, itulah inti dari balap Ironman – mengubah kemampuan fisik Anda ke kemampuan mental Anda. Bukan mereka yang paling berbakat atau tercepat yang akan bertahan, namun mereka yang memiliki kejernihan mental dan ketekunan untuk menjadi kuat dan mampu menyelesaikan perlombaan.

Sama seperti hari kecelakaanku.

Perlombaan Ironman satu hari ini adalah replika seluruh hidup seseorang. Ada lembah dan puncak yang harus Anda atasi, dan itu menjadi lebih sulit seiring bertambahnya usia. Namun bukan prestasi Anda yang dinilai, namun proses yang Anda lakukan untuk mencapainya – kemenangan hanyalah bonus.

Saya mungkin belum sampai di sana, namun saya lebih dekat dibandingkan kemarin. Dari luka logam saya 10 bulan yang lalu saya menyelesaikan dan mendapatkan logam emas Ironman.

Dari metal ke metal, saya sekarang menjadi finisher Ironman. – Rappler.com

Keluaran Sydney