• June 16, 2024
Dari NBA hingga Asia, Linsanity mulai berkembang

Dari NBA hingga Asia, Linsanity mulai berkembang

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

New York Knicks baru saja meraih kemenangan ketujuh berturut-turut berkat bantuan Jeremy Lin. Dunia sedang merespons bintang NBA yang sedang naik daun ini.

MANILA, Filipina – Sudah resmi. Linsanitas ada dimana-mana.

Jeremy Lin menjadi bahan pembicaraan di kota – bahkan dunia – dan memang pantas demikian. Setelah Lin mencetak 136 poin dalam 5 pertandingan terakhirnya, poin terbanyak dalam 5 pertandingan pertama pemain mana pun sejak American Basketball Association (ABA) bergabung dengan National Basketball Association (NBA) pada tahun 1976, sulit untuk membantah sebaliknya.

Dan Lin memberi dunia alasan untuk membicarakannya – lagi.

New York Knicks memperpanjang kemenangan beruntun mereka menjadi 7 pada Rabu malam, 15 Februari (Kamis pagi di Manila), sebagian besar berkat 10 poin Lin dan 13 assist tertinggi dalam kariernya, menyusul kemenangan 100-85 atas Sacramento Kings. Ini merupakan double-double keduanya secara berturut-turut. Malam sebelumnya, Lin menyelesaikannya dengan 27 poin dan 11 assist.

Permainan yang luar biasa. Bagi banyak penggemar, ini adalah game yang melambungkan mereka ke status Linsanity sepenuhnya.

Malam sebelumnya, Selasa, 14 Februari, point guard berusia 23 tahun itu berhasil mencetak tiga angka di detik-detik terakhir pertandingan mereka melawan Toronto Raptors. Dengan waktu tersisa hanya 0,5 detik, tembakan Lin membuat Knicks unggul 3, memberi mereka kemenangan 90-87 atas Raptors. Dia menyelesaikan pertandingan dengan 27 poin dan 11 assist.

Reaksi terhadap Lin

A laporan BBC menunjukkan reaksi terhadap Lin di Taiwan tempat orang tuanya berasal. Lin telah menjelma menjadi pahlawan lokal di negara kecil tersebut, sebagai pemain bola basket Asia-Amerika keturunan Taiwan pertama yang bermain di NBA, dan ia juga menjadi pusat perhatian.

Twitter pun dibanjiri reaksi atas penampilan fenomenal Lin dari seluruh dunia, termasuk fans lokal di Filipina dan suporter dari Amerika Serikat.

Yang paling menarik, bahkan tokoh NBA telah mengunjungi situs media sosial tersebut dalam beberapa hari terakhir untuk mengungkapkan rasa hormat mereka yang tinggi terhadap pemain baru tersebut.

Pendakian Lin menuju kesuksesan adalah kisah dongeng inspiratif yang cocok untuk difilmkan. Dia lulus SMA tanpa beasiswa bola basket, dan kuliah di Harvard di mana dia mengambil jurusan Ekonomi dan bermain untuk tim bola basket mereka. Dia lulus tanpa direncanakan dan merupakan rekrutan Knicks. Penggemar New York menyambut bintang kejutan itu dengan tangan terbuka setelah penampilan mengecewakan tim secara berturut-turut dalam beberapa musim terakhir.

Knicks akan bermain melawan New Orleans Hornets pada hari Jumat, 17 Februari. – Rappler.com

Sidney siang ini