• February 29, 2024
Presiden Bank Dunia, Zoellick, akan mengundurkan diri pada 30 Juni

Presiden Bank Dunia, Zoellick, akan mengundurkan diri pada 30 Juni

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di bawah kepemimpinannya, Bank Dunia fokus pada pemberantasan korupsi dan transparansi

MANILA, Filipina – Menjelang akhir masa jabatan 5 tahunnya sebagai Presiden Bank Dunia, Robert B. Zoellick mengumumkan pada Rabu, 15 Februari (Kamis di Manila) bahwa ia akan mengundurkan diri pada 30 Juni.

Zoellick (58) memiliki presiden ke-11 dari pemberi pinjaman multilateral pada tanggal 1 Juli 2007 setelah menjabat sebagai direktur pelaksana di Goldman Sachs.

“Saya merasa terhormat bisa memimpin institusi kelas dunia dengan begitu banyak orang berbakat dan luar biasa. Bersama-sama, kami fokus mendukung negara-negara berkembang untuk mengatasi krisis dan beradaptasi dengan perubahan ekonomi global,” katanya dalam pernyataan yang dirilis oleh bank tersebut.

Di bawah kepemimpinannya, bank ini semakin bertransformasi menjadi kelompok anti-kemiskinan yang lebih transparan dengan membuka database proses, proyek, dan data yang kaya melalui Inisiatif Data Terbuka.

Dia juga bersikeras untuk lebih fokus pada korupsi dengan kebijakan sanksi baru dan unit pencegahan. Keduanya bertujuan agar dana yang dipinjamkan tidak sampai ke tangan yang salah.

Kebijakan baru inilah yang menyebabkan penamaan dan rasa malu terhadap ratusan perusahaan swasta yang melanggar batas etika dan hukum ketika melakukan bisnis dengan proyek-proyek yang didanai Bank Dunia. Kebijakan ini berujung pada terungkapnya proyek jalan kontroversial yang dilakukan oleh mantan First Gentleman Mike Arroyo pada tahun 2009.

Sebuah laporan Bank Dunia mengutip kesaksian dari para saksi yang perusahaan konstruksinya telah dimasukkan dalam daftar hitam Bank Dunia karena menyuap pejabat pemerintah. Para saksi mengatakan kepada penyelidik Bank Dunia bahwa mereka mendukung Mr. Arroyo menikmatinya.

Baru-baru ini, Rappler melaporkan asisten memoar yang ditulis oleh Bank Dunia kepada pejabat pemerintah Filipina tentang program reformasi peradilan yang mana Bank Dunia memberikan dana sebesar US$21,9 juta.

Bank Dunia meminta Mahkamah Agung untuk mengembalikan pada akhir bulan Januari P8,6 juta yang dikeluarkan oleh Pengadilan Tinggi untuk transaksi atau kegiatan dan proyek yang “tidak memenuhi syarat” yang tidak tercakup dalam perjanjian pinjaman. Persoalan tersebut masih melalui proses peninjauan.

Lebih banyak perempuan dan krisis

Di bawah pengawasan Zoellick, separuh perwira senior kini adalah perempuan dan hampir separuhnya berasal dari negara berkembang.

Bank ini berperan selama krisis ekonomi global, dengan menggunakan peningkatan yang luar biasa untuk menyediakan lebih dari $247 miliar guna membantu negara-negara berkembang mendorong pertumbuhan dan mengatasi kemiskinan.

“Bank Dunia menyadari bahwa kita hidup di dunia dengan berbagai kutub pertumbuhan di mana konsep tradisional “Dunia Ketiga” kini sudah ketinggalan zaman dan di mana negara-negara berkembang mempunyai peran penting sebagai pendorong pertumbuhan dan pemangku kepentingan yang bertanggung jawab. Pada saat yang sama, kami Dukungan tersebut meningkatkan skala masyarakat, negara, dan komunitas miskin dan menunjukkan bahwa Bank Dunia dapat menjadi inovator, katalis, dan pendorong multilateralisme modern yang sangat diperlukan,” kata Zoellick.

“Bank Dunia saat ini kuat, sehat, dan memiliki posisi yang baik dalam menghadapi tantangan-tantangan baru, jadi ini adalah waktu yang wajar bagi saya untuk bergerak maju dan mendukung kepemimpinan baru,” tambahnya.

Zoellick terakhir Mengunjungi Manila pada Oktober 2011 dimana beliau berbicara antara lain tentang keadaan harga pangan di tengah meningkatnya ketakutan akan inflasi.

– Rappler.com

SDY Prize