• April 14, 2024
Dari warisan dan materi budaya

Dari warisan dan materi budaya

Apa yang diperlukan untuk membangun kembali salah satu situs warisan paling berharga di negara ini?

MANILA, Filipina – Pada tanggal 15 Oktober 2013, gempa bumi berkekuatan 7,2 melanda Cebu yang mengakibatkan hancurnya Menara Lonceng Basilica Minore Del Sto Niño de Cebu. Untuk membantu Escuella Taller (ET), tim tanggap cepat diterbangkan dari Manila untuk memulihkan, memilah dan mencatat batu karang dari puing-puing.

ET adalah organisasi nirlaba yang bertugas melatih kaum muda dari komunitas kurang mampu dalam bidang pekerjaan tukang batu, pertukangan kayu, pengecatan dan penyelesaian akhir, pengerjaan kayu, pipa ledeng, pengerjaan logam dan kelistrikan – perdagangan bangunan tradisional yang digunakan dalam restorasi benda-benda warisan, monumen, struktur dan situs. ET telah mengerjakan beberapa proyek restorasi di seluruh negeri, beberapa di antaranya termasuk dalam ordo Augustinian. Jadi ketika menara tempat lonceng bergantung runtuh, organisasi tersebut dipanggil untuk membantu. Mengingat besarnya kerusakan yang terjadi, ET pun memerlukan bantuan.

Sebuah tim yang berpengalaman dalam pemulihan, penyortiran, dan pencatatan materi budaya dipanggil. Semua sukarelawan adalah arkeolog dengan pengalaman luas dalam pengambilan sistematis dan pembuatan katalog benda-benda budaya.

Dalam 3 minggu pertama setelah gempa, tim mampu memilah puing-puing ke dalam kategori utama berikut: Batu karang dan semen diagnostik, batu karang non-diagnostik, semen, benda logam, listrik, batu bata dan ubin, serta kayu.

PENYORTIRAN.  Awalnya penyortiran dilakukan secara intuitif, kemudian material dikategorikan menurut detail arsitektur pada batu tersebut

Untuk setiap kategori utama, subkategori dibuat berdasarkan materi yang dipulihkan. Penekanannya ditempatkan pada pemulihan dan katalogisasi bahan diagnostik yang akan digunakan dalam restorasi menara tempat lonceng bergantung. Bahan seperti balok batu disortir dan diklasifikasikan menjadi datar, bulat dan bersudut. Batu-batu yang mempunyai ciri arsitektural diurutkan dan dikelompokkan menjadi baluster (badan), baluster (bagian atas), baluster (bagian bawah), baluster (alas) bentuk mahkota (bagian lurus), bentuk mahkota (bagian bulat), cetakan (bagian lurus), hiasan segi enam, batu tepi melengkung (kubah), batu tepi melengkung (lengkung), balok segi empat, poros kolom, alas kolom, ibu kota kolom, dan finial, batu bata dan hiasan lainnya. Batu diagnostik ditemukan, difoto dan beberapa profilnya diilustrasikan.

Itu adalah satu teka-teki besar yang harus diselesaikan dan tim benar-benar mengambil bagiannya.

UNTUK MENYELAMATKAN.  Tim Respon Pertama RSR Oktober 2013

Pada bulan Januari tahun ini, tim yang lebih kecil kembali ke Cebu untuk memindahkan materi rekaman dari Basilica Minore Del Sto Niño de Cebu ke fasilitas penyimpanan yang berjarak 20 menit. Dalam waktu 10 hari, perpustakaan batu dibuat untuk memudahkan daur ulang bahan setelah perbaikan menara tempat lonceng bergantung dimulai.

Kecepatan dalam pemulihan, penyortiran, dan pencatatan material dari menara tempat lonceng bergantung yang rusak benar-benar merupakan sebuah pencapaian dan jika seseorang adalah orang yang religius, itu adalah hasil campur tangan ilahi. Namun ada juga faktor lain yang berkontribusi terhadap hal tersebut.

Pertama, Basilica Minore Del Sto Niño de Cebu merupakan gereja hidup yang menjadi tempat ziarah dimana ribuan orang datang mengunjungi Sto. Niño setiap hari. Keamanan dan kesejahteraan mereka harus terjamin. Menara tempat lonceng bergantung berada dalam reruntuhan dan gempa susulan yang sering terjadi menyebabkan lebih banyak batu runtuh ke tanah. Puing-puing tersebut harus dibuang (tetapi tidak sebelum disortir dan dicatat) dan menara tempat lonceng bergantung segera stabil.

SORT DAN TRANSFER.  Sampah yang telah dipilah dipindahkan ke tempat penyimpanan 20 menit dari Basilika

Kedua, Ordo Agustinian sudah ada sejak lama di Filipina, bahkan mereka sedang merayakan hari jadinya yang ke-450 di negara tersebut pada tahun 2015. Menara tempat lonceng bergantung harus dipugar tepat pada saat perayaan hari jadi tersebut.

Ketiga, kolaborasi antar tim dari berbagai bidang budaya yang mengkomunikasikan dan berbagi teknologi, pengetahuan dan pengalaman, menjadikan upaya ini sebagai latihan interdisipliner sejati dalam upaya menyelamatkan warisan material masa lalu.

Di negara berkembang seperti negara kita yang penduduknya, termasuk akademisi, masih ragu dengan identitas budaya kita, melestarikan bukti material dari masa lalu menjadi lebih penting. Memang benar, sebagian besar masyarakat Filipina masih berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar pangan, papan, dan pakaian bagi diri mereka sendiri dan keluarga mereka. Jadi, siapakah kita yang bisa meremehkan orang-orang yang memiliki kepentingan lebih fungsional?

SURVIVOR.  Ornamen heksagonal daur ulang

Pada saat yang sama, siapakah kita yang bisa mengejek orang-orang yang berjuang untuk melindungi objek, monumen, situs, dan bentang alam sementara orang-orang di sekitar mereka mati? Mereka adalah penjaga warisan masa lalu yang kelak akan dihargai oleh generasi mendatang. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney