• April 18, 2024
(Dash atau SAS) Di suatu tempat di atas pelangi

(Dash atau SAS) Di suatu tempat di atas pelangi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di Castro tidak ada toleransi yang dipaksakan, yang ada hanya penerimaan yang menyambut. Di sini Anda bisa datang apa adanya.

CALIFORNIA, ASDi antara banyak jalan di San Francisco, ada satu yang lebih cerah dan pastinya lebih berwarna dibandingkan jalan lainnya.

Tempat di mana bendera raksasa bergaris pelangi berdiri tegak dan bangga saat berkibar tertiup angin; di mana sebuah toko menelepon, “Apakah ibumu tahu?” menjual BDSM (perbudakan, dominasi, sadisme, dan masokisme) dan aksesori kulit – dan bukan jenis fesyen; dan di mana Anda bisa mendapatkan manikur-pedikur di spa kuku yang disebut “Hand Job”.

Ini adalah Jalan Castro di San Francisco, pusat gerakan gay dan lesbian dan dianggap sebagai salah satu tempat wisata utama kota karena sejarah dan karakternya, yang dapat digambarkan sebagai sesuatu yang tidak sopan dan jenaka. Di mana lagi Anda bisa menemukan toko yang menjual kacamata dan kacamata hitam bernama “Specs in the City”?

Episentrum LGBT

Dalam terbitan Juni 1964, Majalah Life menyebut San Francisco sebagai “ibu kota gay dunia”. Ada beberapa lembaga di Castro yang membenarkan klaim ini.

Twin Peaks Tavern (jangan bingung dengan destinasi wisata puncak bukit yang menghadap ke kota dengan nama yang sama) bisa dibilang merupakan legenda personifikasi “keluar”.

Twin Peaks Tavern dikatakan sebagai bar gay pertama di dunia yang memiliki jendela transparan dari lantai hingga langit-langit. Ini adalah langkah berani di tahun 70an ketika standar sebagian besar bar gay adalah jendela tertutup atau buram. Kini dianggap sebagai legenda di sudut Castro dan Market Street, Twin Peaks Tavern masih mempertahankan jendela setinggi langit-langit dan juga memiliki julukan lain: The Glass Coffin.

Teater Castro

Pada tahun 70-an juga Harvey Milk menjadi pejabat publik gay pertama yang terpilih menjadi anggota Dewan Pengawas San Francisco. Kehidupan dan kematiannya yang tragis – setelah dia ditembak tak lama setelah terpilih menjadi presiden – dijadikan film, “Milk,” yang dibintangi Sean Penn dan memenangkannya Academy Award untuk aktor terbaik.

Milk, yang tinggal di Castro, memiliki dan mengoperasikan toko kamera bernama Castro Camera. Melk menjadi terkenal sebagai aktivis hak-hak gay dan disebut “Walikota Jalan Castro”. Toko kamera lama (juga kediaman Milk dan rekannya) diubah menjadi toko bernama Kampanye Hak Asasi Manusia di mana 100% hasil penjualannya digunakan untuk memperjuangkan kesetaraan LGBT.

Di belakang toko, di kantor lama Milk, tradisi lain juga dijalankan.

Trevor Lifeline, yang memberikan konseling kepada komunitas muda LGBTQ (Q untuk “bertanya”) yang mungkin mempertimbangkan untuk bunuh diri, bertempat di kantor lama Milk. Milk dikatakan telah menerima banyak panggilan bantuan dan nasihat dari remaja LGBTQ yang ingin bunuh diri.

Saat ini, Castro Street tetap menjadi pusat gerakan LGBT, meski dengan cara yang berbeda. Castro yang pernah menjadi pusat pemberontakan, protes, dan seruan kesetaraan, kini Castro melindungi sejarah, hal-hal penting, dan kemajuan gerakan LGBT dengan segala kemegahan dan karakternya.

Tempat yang aman bagi LGBT

Castro telah menjadi surga bagi LGBT.

Versi yang lebih kecil dari bendera pelangi, yang telah menjadi simbol kebanggaan gay, lesbian, transgender dan biseksual yang diakui secara universal, digantung di hampir semua toko bersama dengan tanda-tanda yang bertuliskan “Hentikan Kebencian dan Kekerasan.”

Direktori layanan dan institusi tersedia dalam berbagai warna: titik merah muda dan halaman pelangi.

Tanda jalan di Wells Fargo Bank yang memperlihatkan dua wanita berbunyi: “Melayani Castro sejak 1988. Tim bankir kami dapat membantu Anda mencapai tujuan keuangan unik Anda.”

Di toko “Di Bawah Satu Atap” orang akan menemukan buku-buku seperti “Apakah anjing Anda gay?” dan “Mommy, Mommy and Me” untuk keluarga non-tradisional. Seperti Kampanye Hak Asasi Manusia, sebagian besar staf di Onder Een Dak adalah sukarelawan dan 100% hasil penjualannya digunakan untuk mendanai badan amal AIDS.

Di Castro tidak ada toleransi yang dipaksakan, yang ada hanya penerimaan yang menyambut.

Di sini Anda bisa datang apa adanya, atau jika Anda tipe minimalis, Anda bisa bergabung dengan para sunbathers nudist yang berjemur di bawah sinar matahari Bay Area yang sering kali sulit dipahami tanpa mengenakan apa pun.

Di sisi pelangi di The Castro, semua corak, semua warna, bersinar dengan bangga dan cerah. – Rappler.com


Lebih lanjut dari penulis ini:

Data Sidney