• July 17, 2024
Tagihan Kesehatan Reproduksi dan harapan untuk kehidupan yang lebih baik

Tagihan Kesehatan Reproduksi dan harapan untuk kehidupan yang lebih baik

Penulis adalah Wakil Sekretaris Komisi Nasional Penanggulangan Kemiskinan. Sebelum bekerja di pemerintahan, ia terlibat dalam pekerjaan pembangunan sebagai pengorganisir pekerja kesehatan masyarakat dan melihat penderitaan perempuan dan orang tua yang tidak diberi kesempatan untuk memilih secara cerdas bagaimana merencanakan keluarga mereka secara efektif.

MANILA, Filipina – Elisa yang berusia 10 tahun adalah anak ke-5 dari 9 bersaudara. Dia berhenti bersekolah 3 tahun yang lalu untuk merawat adik-adiknya karena orang tuanya seharian bekerja mencari uang. Terkadang, terutama saat salah satu orang tuanya sakit, Elisa juga harus mengais untuk membantu mencukupi kebutuhan keluarga meski ada risiko diintimidasi oleh pemulung lain yang bersaing memperebutkan sisa makanan untuk dijual.

Sejumlah intervensi pemerintah telah dilakukan untuk membantu Elisa dan keluarganya, namun bantuan tersebut hanya bisa sampai sejauh ini. Selain terbatasnya sumber daya pemerintah, menyikapi situasi keluarga Elisas juga memerlukan peninjauan terhadap undang-undang dan kebijakan yang mempengaruhi situasi mereka, khususnya kebijakan kesehatan reproduksi (RH).

Tapi kenapa RH? Dan apa relevansinya dalam memperbaiki situasi orang-orang seperti Elisa dan keluarganya serta jutaan orang seperti dia yang hidup dalam kemiskinan?

kesehatan reproduksi dan kemiskinan

Perundang-undangan Kesehatan Reproduksi diusulkan sejak tahun 1998 pada tanggal 11st Kongres, namun sebagian besar terhenti di tingkat komite di DPR dan Senat. RUU Kesehatan Reproduksi yang lebih maju adalah RUU DPR No. 4244 dan RUU Senat No. 2865, yang secara kolektif dikenal sebagai RUU Kesehatan Reproduksi, dibahas.

Namun RUU ini nampaknya akan ditolak karena menyentuh sensitifitas agama dan budaya.

Yang penting bagi kehidupan yang layak bagi masyarakat kita adalah kesehatan reproduksi bagi perempuan, sehingga menjamin kesehatan dan kesejahteraan mereka – sebagai perempuan, sebagai perempuan, sebagai ibu dan sebagai warga negara. Oleh karena itu, kesehatan reproduksi harus diarusutamakan oleh lembaga-lembaga hukum.

Di Metro Manila saja, Elisa hanyalah satu dari 1,7 juta anak yang tinggal di gubuk-gubuk liar yang tersebar di tempat sampah, di bawah jembatan, bahkan di samping kuburan. Jika tidak ada intervensi berkelanjutan yang dilakukan untuk memperbaiki kondisi dirinya dan keluarganya, Elisa akan mengalami kekurangan gizi baik dalam hal pangan maupun pendidikan.

Dia tentu saja tidak akan menjadi bagian dari apa yang disebut oleh Lito Atienza, mantan walikota dan pendukung RUU anti-RH sebagai “populasi yang berbakat dan sangat terampil serta cemerlang dan cerdas.”

Pendukung anti-kelahiran kembali seperti Atienza berargumentasi bahwa “ketika Anda memiliki lebih banyak orang, Anda memiliki angkatan kerja yang lebih besar. Anda memiliki basis jaminan sosial yang lebih besar. Anda memiliki lebih banyak produktivitas. Anda memiliki lebih banyak konsumsi. Lebih banyak produksi. Seluruh siklus ekonomi bergerak. lebih cepat,” seperti yang dikatakan Kenneth R. Weiss dari Waktu Los Angeles dilaporkan.

Meskipun argumen kuantitas populasi tampak masuk akal secara silogisme, kenyataannya berbeda. Seperti yang diingat Elisa, jumlah ikan sarden yang mereka konsumsi saat berusia 7 tahun di sebuah keluarga tidak bertambah secara proporsional saat mereka berusia 14 tahun (termasuk keponakan dan adik iparnya), terutama pada saat-saat normal ketika kakak laki-lakinya tidak dapat mendapatkan pekerjaan. .

Kedua, argumen kuantitas populasi juga gagal untuk mempertimbangkan manusia sebagai manusia dan bukan sebagai penghasil kekayaan tanpa emosi. Para pendukung anti-RH seperti Rep. Orlando Fua dari Siquijor, misalnya, berargumen bahwa penerapan pengendalian kelahiran akan membunuh “angsa yang bertelur emas,” karena penduduknya menyediakan pekerja luar negeri yang merupakan pilar utama perekonomian Filipina.

Ironisnya, justru warga Filipina yang menjadi pemberitaan karena mereka telah dianiaya atau dibunuh di luar negeri, atau karena nyawa mereka dipertaruhkan akibat situasi konflik di negara tuan rumah mereka. Sebagian besar OFW adalah warga Filipina yang tidak dapat merasakan perasaan sebagai sebuah keluarga, institusi yang ingin dilindungi oleh Konstitusi dan Gereja.

Kecuali jika generasi Elisa juga bersedia melakukan pekerjaan kasar yang membosankan di luar negeri, hal ini mungkin hanya membuang-buang waktu untuk urusan Kesehatan Reproduksi. RUU tersebut menyerukan pola asuh yang bertanggung jawab dan menetapkan lingkungan yang memungkinkan anggota populasinya hidup sebagai manusia.

Bagi para kritikus, hal ini berarti mengendalikan pertumbuhan populasi yang membatasi jumlah individu yang dapat menghasilkan uang sebagai OFW. Namun dengan asumsi RUU tersebut diundur, Elisa dan generasinya akan tetap bertahan untuk memiliki masa depan, mengingat selain berpendidikan rendah, ia juga harus bersaing dengan saudara dan keponakannya untuk mendapatkan makanan?

Biaya ketidaktahuan

Sebulan yang lalu, kakak perempuan Elisa hampir meninggal saat melahirkan. Namun, bayi tersebut tidak berhasil lahir karena ketidaktahuan sang ibu mengenai perawatan prenatal yang tepat.

Namun selain biaya kehilangan bayi tersebut, tanggung jawab keluarga Elisa bertambah karena saudara perempuannya tidak mampu membantu mencari uang akibat komplikasi fisik dan psikologis akibat kematian bayi tersebut. Ini adalah variabel-variabel yang tidak dipertimbangkan dalam argumen ukuran populasi.

Hal ini mengkhawatirkan mengingat untuk setiap dua juta kelahiran hidup, menurut Organisasi Kesehatan Dunia, terdapat sekitar 300.000 komplikasi ibu yang terjadi setiap tahunnya. Selain itu, 19 bayi meninggal untuk setiap 1.000 bayi yang lahir hidup. Jika nyawa ini berharga, upaya seharusnya dilakukan untuk melindungi para ibu dan bayi – sesuatu yang ingin diatasi oleh RUU Kesehatan Reproduksi.

Namun para kritikus menyatakan bahwa penerapan komponen keluarga berencana dalam RUU Kesehatan Reproduksi akan meningkatkan pengeluaran dari P1,9 miliar menjadi P4 miliar – dana yang menurut mereka sebaiknya digunakan untuk meningkatkan layanan pendidikan dan kesehatan khususnya bagi masyarakat miskin. Meskipun hal ini mungkin benar, pertanyaannya adalah: Siapa yang akan menerima manfaat dari layanan pendidikan dan kesehatan ini ketika angka kematian ibu dan bayi tinggi, dan ketika sepertiga dari populasi yang tersisa lebih mementingkan mencari makan daripada memberi makan otak mereka?

Bahkan staf Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan mengakui bahwa kepatuhan terhadap persyaratan program bantuan tunai bersyarat tidak 100%. Sebab, sejumlah penerima manfaat lebih memilih menyekolahkan anaknya bekerja untuk mendapatkan penghasilan lebih. Mereka lebih memilih untuk mengikuti program CCT dan menyekolahkan anak-anak mereka atau mengirim ibu ke pusat kesehatan dengan imbalan dana bantuan dari pemerintah.

Di sisi lain, para kritikus gagal memperhitungkan penghematan yang dapat dihasilkan dari biaya medis untuk kehamilan yang tidak diinginkan yang rata-rata P3,5 miliar setiap tahunnya, biaya medis untuk mengobati penyakit menular seksual, biaya medis untuk pengobatan kanker yang dapat menyebabkan penyakit menular seksual. telah dimitigasi dengan pendidikan yang tepat dan/atau pengobatan dini, biaya pengasuhan anak-anak khusus akibat pengasuhan ibu hamil yang tidak tepat, dan, yang terpenting, nyawa yang dapat diselamatkan dengan pendidikan kesehatan reproduksi yang tepat.

Kembali ke zaman kegelapan?

Ironisnya, mengingat manfaat yang bisa diperoleh dari RUU Kesehatan Reproduksi, masih terdapat penolakan. Beberapa anggota Senat bahkan bersumpah untuk memblokir RUU tersebut dengan cara apa pun, dengan alasan bahwa RUU tersebut mendukung amoralitas dan aborsi.

Pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi, menurut mereka yang menentangnya, akan membuat alat kontrasepsi mudah didapat, sehingga diduga mendorong perilaku seksual berisiko dan tidak bertanggung jawab terutama di kalangan remaja.

Di satu sisi, argumen tersebut hanya mengkritik Gereja karena gagal memenuhi kewajibannya untuk mengembangkan tatanan moral bangsa. Akibat kegagalan ini, jumlah kehamilan remaja di Filipina meningkat sebesar 70% – dari 114.205 pada tahun 1999 menjadi 195.662 pada tahun 2009 – menurut Badan Dana Kependudukan PBB (UNPFA).

Badan yang sama menemukan bahwa 11% dari 1,75 juta kelahiran hidup pada tahun 2009 melibatkan ibu remaja. Berdasarkan statistik ini, negara harus menggunakan lembaga-lembaga untuk mengembangkan standar sosial yang dapat diterima secara universal. Rekening RH bisa satu kendaraan. Sebab, RUU ini menganjurkan pendidikan seks positif yang akan mendidik semua orang, terutama remaja, tentang pola asuh yang bertanggung jawab.

Mentalitas kontrasepsi – keyakinan bahwa kontrasepsi akan mendorong aktivitas seksual – tampaknya tidak berdasar. Studi awal menunjukkan bahwa kasus pemerkosaan dan inses tinggi di daerah yang sangat konservatif, dan kejadian penyakit menular seksual dan kehamilan yang tidak diinginkan juga tinggi di masyarakat yang tidak memiliki konseling seks.

Argumen lain yang diajukan oleh pihak oposisi adalah bahwa RUU Kesehatan Reproduksi memperbolehkan distribusi alat kontrasepsi dijual dan diakses secara legal, sehingga berpotensi berkontribusi terhadap meningkatnya aborsi.

Sekali lagi, ketakutan tersebut tidak berdasar karena RUU Kesehatan Reproduksi mengakui dan menegaskan prinsip konstitusi yang melarang aborsi. Berdasarkan RUU tersebut, kontrasepsi akan berada di bawah peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA). Hal ini dimaksudkan untuk memastikan penggunaan yang efektif dan cerdas.

Di sisi lain, jika status quo dipertahankan, alat kontrasepsi yang mengandung bahan aborsi, termasuk jamu yang belum teruji dengan efek aborsi yang dijual secara terbuka di depan gereja Quiapo, akan terus berkembang biak secara ilegal, sehingga menempatkan pengguna perempuan dalam risiko.

Hal ini mengingatkan kita pada Abad Kegelapan ketika ribuan nyawa hilang karena buruknya kesehatan dan sanitasi, dan ketika bukti ilmiah dan empiris dianggap sesat.

Beritahu legislator Anda

Gereja mengkhotbahkan pentingnya kehidupan. Hal ini harus sejalan dengan keyakinan bahwa pasangan di Filipina mampu dengan cerdas memilih metode kesehatan reproduksi yang tepat bagi mereka – baik itu metode keluarga berencana alami atau buatan.

Pendidikan seksualitas (dan konsekuensi dari perilaku seksual berisiko) juga harus diberikan kepada individu pada usia yang cerdas sehingga mereka dapat dibimbing dalam tindakan mereka dan menjadi lebih bertanggung jawab dalam mengambil keputusan. Peluang-peluang ini dapat tersedia setelah RUU Kesehatan Reproduksi menjadi undang-undang.

Namun, RUU Kesehatan Reproduksi akan tetap menjadi RUU jika Kongres tidak menindaklanjutinya. Rakyat Filipina harus meminta persetujuan anggota kongres dan senator mereka agar RUU tersebut dapat disahkan di DPR dan Senat. – Rappler.com

Sidney hari ini