• June 19, 2024
(Dash of SAS) Kasus Non-Monogami yang Etis

(Dash of SAS) Kasus Non-Monogami yang Etis

NEW YORK, Amerika Serikat – “Pertanyaannya bukanlah mengapa orang berbuat curang, tapi kita harus bertanya pada diri sendiri mengapa sangat menyakitkan ketika mereka melakukannya?”

“Pasangan sekarang berkata: ‘Jika terjadi perselingkuhan, saya akan membunuhmu,’” kata terapis pasangan internasional Esther Perel.

“Sedangkan di antara pasangan gay, ada yang berkata, ‘Jika ada perselingkuhan, saya ingin menontonnya,'” sindir penulis buku terlaris dan kolumnis nasihat seks Dan Savage.

Penonton yang berkumpul di French Institute Alliance Française di New York mendengarkan dengan penuh perhatian ketika Perel dan Savage memberikan pandangan mereka perselingkuhan dan kebenaran tentang cinta dan nafsu dan kata L lainnya: kesetiaan.

Perel yang menulis buku itu, Kawin di penangkaranmengkaji bagaimana harapan hidup yang lebih lama telah memberikan tekanan pada monogami.

“Kita sekarang hidup lebih lama, jadi pasangan harus mencintai dua kali lebih lama – hanya satu orang. Belum pernah kita begitu bergantung pada satu orang untuk semua kebutuhan kita: keamanan emosional dan finansial, serta kesejahteraan psikologis kita. Sebelumnya, kami memiliki seluruh desa dan masyarakat yang berbeda-beda untuk memenuhi semua kebutuhan tersebut.”

Perselingkuhan tentu saja bukan hal baru, namun seperti yang dijelaskan Perel, umur panjang suatu hubungan membawa serta kebutuhan untuk mendamaikan ekspektasi komitmen rumah tangga yang sering kali bertentangan. “Kami menginginkan stabilitas, namun kami juga menginginkan kegembiraan yang tidak dapat diprediksi. Gagasan pernikahan yang penuh gairah adalah sebuah oxymoron.”

Pertemuan berbagai faktor dan kaburnya garis antara komitmen dan pemenuhan diri berkontribusi pada perjuangan untuk tetap monogami.

“Nenek kami juga harus berurusan dengan kecurangan, tapi saya tidak yakin mereka begitu rugi. Ketika seorang wanita datang menemui saya di klinik untuk membicarakan perselingkuhan, kata-kata yang saya dengar adalah: ‘Seluruh hidup saya bohong’ atau ‘Saya tidak mengenal diri saya lagi.’ Saat kamu melemparku, kamu membuang esensiku.”

Menegosiasikan batasan

Savage, penulis kolom nasihat seks dan hubungan populer, “Savage Love,” selalu blak-blakan tentang manfaat menegosiasikan batasan non-monogami. Savage mengakui bahwa monogami baik-baik saja bagi beberapa pasangan, tetapi berbahaya bagi sebagian besar pasangan ketika monogami dipandang sebagai landasan hubungan yang langgeng.

“Ada hal-hal lain seperti humor, kegembiraan dan kejujuran,” bantah Savage.

Savage telah menikah dengan Terry Miller selama beberapa tahun sekarang. Bersama-sama, keduanya membesarkan putra angkat mereka.

“Kami berkomitmen satu sama lain, tapi kami tidak monogami. Paling-paling kami monogami, atau semacamnya.”

Mengenai obsesi terhadap kesetiaan saat ini, Savage mengatakan pasangan heteroseksual dapat belajar sedikit dari bagaimana hubungan gay memiliki lebih banyak fluiditas dan keterbukaan, yang ia sebut sebagai “pilihan”.

Perel menolak gagasan tentang hubungan terlarang sebagai wilayah yang hanya dihuni oleh laki-laki. Kontrasepsi, perceraian tanpa alasan, otonomi keuangan dan kemandirian telah menjadikan perempuan lebih menarik dan memungkinkan untuk menyimpang, namun pos pemeriksaan komunal yang sudah ada seperti mempermalukan pelacur dan peran yang diberikan sebagai “penjaga hubungan” akan selalu mempersulit hal ini. bagi wanita untuk melakukannya.

“Masih ada sekitar 9 negara di dunia di mana perempuan dapat dibakar atau dilempari batu hidup-hidup karena perzinahan,” kata Perel menekankan maksudnya.

Pragmatisme diterapkan pada erotika

Saat mendiskusikan monogami dan perselingkuhan dari dua sisi hubungan yang berbeda, Perel dan Savage sepakat tentang perlunya memiliki pandangan realistis tentang betapa sulitnya untuk tetap monogami di dunia saat ini dan jika perselingkuhan memang terjadi, untuk memahami alasannya.

“Perselingkuhan terkadang menjadi anekdot kematian,” jelas Perel, yang mengatakan bahwa pasien yang pernah atau sedang berselingkuh adalah hal yang lumrah jika baru saja kehilangan orang yang dicintai atau menerima kabar buruk dari dokter tentang kesehatannya sendiri.

Jadi, apa aturan main baru dalam hubungan?

Pada forum terbuka di akhir pembicaraan, seorang pria mengangkat tangannya dan bertanya: “Ini adalah forum yang bagus dan semua hal yang kalian berdua bicarakan sangat menarik, namun saya hanya ingin tahu: apa yang harus saya lakukan untuk saya? istri berkata “?

“Yah, apakah dia ada di sini?” Savage membalas.

“Dia di Los Angeles,” jawab pria itu, menyebabkan gelombang tawa meledak dari kerumunan. “Tidak, tapi aku terus mengiriminya pesan tentang apa yang kalian katakan!” dia beralasan.

“Anda harus berbicara dengan pasangan Anda. Bicarakan tentang apa yang dapat diterima dan apa yang tidak,” kata Perel, menjelaskan bahwa batasan-batasan ketidakbijaksanaan serta transparansi dan kejujuran harus didiskusikan. “Jika ada penipuan, apakah Anda ingin mengetahuinya? Untuk menjawab pertanyaan itu, Anda harus memikirkan bagaimana jadinya orang lain jika mengetahui pengungkapan Anda.” – Rappler.com

Ana P. Santos menulis tentang isu seks dan gender. Serius. Dia adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan spin-off dari situs webnya, www.SexAndSensibilities.com (SAS). Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

Toto SGP