• June 12, 2024
Seberapa rentan Manila terhadap gempa bumi?

Seberapa rentan Manila terhadap gempa bumi?

MANILA, Filipina – Tepat 369 tahun yang lalu, Kota Manila dihancurkan oleh salah satu gempa bumi terkuat yang pernah melanda Luzon.

Saat itu jam 8 malam di St. Hari Raya Andrew ketika gempa kuat melanda kota yang menyebabkan bangunan rusak parah dan pada saat itu sedang dilakukan renovasi ketiga Katedral Manila.

Gempa susulan berlanjut selama sekitar 5 hari dan menyebabkan kerusakan lebih parah. Sekitar 600 orang Spanyol tewas akibat gempa tersebut menurut berbagai catatan sejarah.

Kota paling berisiko kedua di dunia

Rumah bagi sekitar 1,6 juta orangIstana Malacañang, Pelabuhan Manila dan beberapa situs bersejarah, kota Manila sangat rentan terhadap gempa bumi dan bahaya lainnya.

A studi tahun 2013 yang dilakukan oleh Swiss Re, penyedia asuransi transfer risiko, menempatkan Manila sebagai kota paling berisiko kedua di dunia, setelah Tokyo. Hal ini bukan hanya karena banjir, tapi juga karena kerentanannya terhadap gempa bumi.

Dua jalur patahan utama terletak di dekat kota Manila. Pertama adalah Sesar Lembah Barat, yang menurut para ahli dapat memicu gempa berkekuatan 7,2 skala richter jika bergerak. Kedua, garis patahan di Palung Manila yang dapat menimbulkan gempa berkekuatan 7,9 SR.

Sebuah studi tahun 2004 yang dilakukan oleh Japan International Cooperation Agency (JICA), Metropolitan Manila Earthquake Impact Reduction Study (MMEIRS), menunjukkan bahwa gempa bumi yang melanda Metro Manila dapat menghancurkan 40% bangunan di kota metropolitan dan dapat menewaskan sekitar 34.000 orang.

Menurut direktur Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (PHIVOLCS) Renato Solidum, pergerakan di Sesar Lembah Barat akan menyebabkan kerusakan paling parah.

Namun bahkan garis patahan di luar kota metropolitan pun dapat mempengaruhi kota.

Gempa bumi besar terakhir yang melanda Manila dengan parah terjadi pada bulan Agustus 1968. Dengan kekuatan 7,3 skala Richter dan pusat gempa di Casiguran, Aurora, menyebabkan kerusakan parah di kota tersebut, menyebabkan runtuhnya Menara Ruby dan 270 orang tewas.

Episentrum gempa yang menghancurkan Katedral Manila tahun 1645 berada di Gabaldon, Nueva Ecija.

Jika garis patahan tersebut kembali bergerak, dapatkah hal ini menimbulkan dampak bencana yang sama seperti yang terjadi di Manila pada saat itu?

“Ada banyak gempa bumi yang terjadi di luar Manila, namun Manila masih terkena dampak yang parah. Alasannya adalah fondasi sedimen lunak di Manila yang akan memperkuat guncangan,” kata Solidum kepada Rappler.

Apakah Manilaers sudah siap?

“Studi kami akan menunjukkan bahwa (jika gempa besar melanda Metro Manila) Kota Manila akan memiliki jumlah kerusakan total tertinggi kedua dalam hal meter persegi,” kata Solidum. Kerusakan total dapat berarti bangunan masih berdiri namun hancur total, atau rata dengan tanah.

Solidum menjelaskan, satu-satunya alasan Kota Quezon menjadi yang pertama adalah karena mereka memiliki lahan dan jumlah penduduk yang lebih luas.

Solidum menambahkan, kota Manila juga akan menjadi kota kedua dalam jumlah korban jika terjadi gempa berkekuatan 7,2 skala Richter.

Kota ini bersiap untuk hal besar berikutnya. Pada tanggal 2 Juli 2014, Manila menyelenggarakan latihan skala kota sebagai bagian dari latihan gempa serentak berskala nasional yang dilakukan oleh Kantor Pertahanan Sipil.

Menurut pejabat kota, 70% bisnis di seluruh kota berpartisipasi dalam latihan tersebut, yang menyimulasikan gempa berkekuatan 7,2 dan 7,9 skala Richter.

Latihan ini sangat penting untuk menguji tidak hanya kapasitas respons kota dan kesiapan penduduknya, namun juga jalur komunikasi yang ada antara berbagai unit pemerintah dan kelompok lain yang harus merespons.

Namun, tidak semua orang menganggap serius latihan gempa Manila. Alih-alih mendengarkan responden setempat, banyak peserta yang mengambil foto selfie selama latihan.

Untuk kesiapsiagaan, pentingnya memiliki rencana evakuasi, dan mengetahui di mana pusat evakuasi berada, juga penting, tegas Solidum.

“Masyarakat perlu tahu apa yang harus dilakukan sebelum, saat dan setelah gempa. Bagian dari rencana tersebut adalah (mengetahui) bagaimana Anda bereaksi, bagaimana Anda mengungsi keluar gedung dan ke area terbuka,” kata Solidum.

Dia mengatakan bahwa bangunan harus diperiksa sebelum keluar dan harus ada pusat evakuasi yang ditunjuk sehingga bantuan dapat diberikan dengan mudah.

“Area terbuka harusnya menjadi kawasan yang lebih aman,” tegas Solidum. “Kejutan tidak mematikan, bangunan runtuh,” jelas Solidum.

Tanggapi peraturan bangunan dengan serius

Selain latihan gempa, penting untuk memastikan bahwa bangunan dan rumah aman untuk mengurangi potensi korban jiwa jika gempa besar melanda kota tersebut, menurut Solidum.

Direktur Solidum mengatakan dalam wawancara sebelumnya bahwa alasan mengapa sejumlah bangunan runtuh saat gempa Casiguran tahun 1968 adalah karena desain dan konstruksi yang buruk, karena tidak ada peraturan bangunan pada saat itu.

“Ada lebih banyak bangunan saat ini dibandingkan tahun 1645,” kata Solidum. Hal ini dapat membuat dampak gempa berkekuatan 7,2 saat ini menjadi lebih merusak.

Pengalaman pada gempa bumi Luzon tahun 1990 menunjukkan bahwa bangunan yang dibangun sesuai standar mampu menahan guncangan tanah saat gempa bumi.

Gempa bumi Luzon yang terjadi lebih dari 2 dekade lalu merusak banyak hotel, gedung dan rumah di Baguio, Cabanatuan, Nueva Ecija dan Pangasinan serta menewaskan 2.412 orang. Namun meski banyak bangunan hancur, Solidum menunjukkan bahwa gempa Luzon juga menyebabkan beberapa bangunan di sebelahnya runtuh. (BACA: Mengenang Gempa Luzon 1990)

Secara garis besar, Solidum mengatakan kepada Rappler dalam sebuah pengarahan, fakta bahwa banyak bangunan yang tahan terhadap gempa bumi Luzon tahun 1990 dapat dikaitkan dengan penegakan hukum. Kode Bangunan Nasional, yang pertama kali diundangkan pada tahun 1972tahun setelah Menara Ruby runtuh.

Berikut beberapa foto saat gempa Luzon tahun 1990 (Semua foto milik PHIVOLCS)

Sayangnya, orang cenderung menghindari persyaratan peraturan bangunan untuk menghemat biaya saat membangun rumah.

Untuk mencapai tujuan ini, Phivolcs dan JICA meluncurkan awal tahun ini “Seberapa aman rumah saya? Periksa diri Anda apakah aman dari gempa.” Ini adalah kuesioner berisi 12 poin yang dapat digunakan pemilik rumah untuk menentukan kesiapan rumah mereka terhadap gempa.

Di daerah seperti Manila di mana banyak bangunan dibangun sebelum peraturan bangunan diterapkan, bangunan seperti gereja tua perlu dievaluasi untuk melihat apakah bangunan tersebut dapat tahan terhadap gempa, kata direktur Phivolcs.

Namun Solidum mengklarifikasi, tidak semua bangunan yang dibangun setelah tahun 1972 mengikuti Building Code. Dan bahkan yang mengikuti mungkin tidak diperbarui karena undang-undang tersebut terus berubah dan diperbaiki.

“Kalau bangunannya memenuhi standar terkini, itu lebih baik. Lebih tepat dengan informasi baru,” kata Solidum. Namun, dia menambahkan, bangunan yang mengikuti aturan bangunan versi awal masih baik-baik saja.

Pada tahun 1977, Presiden Ferdinand Marcos saat itu merevisi Peraturan Bangunan Nasional Filipina yang ada agar ketentuannya lebih mutakhir dan sesuai dengan perubahan zaman.

Pada tahun 2013, Senator Chiz Escudero mengajukan RUU Senat 430 yang mengharuskan inspeksi gedung secara nasional dan penerapan hukuman berat terhadap pelanggar kode etik. RUU tersebut masih menunggu keputusan di Senat.

Kesiapsiagaan itu penting

Tidak ada yang bisa memprediksi kapan gempa akan melanda suatu wilayah atau bahkan kota. Namun dengan persiapan sejak dini, tidak hanya oleh pemerintah, namun juga oleh sektor publik dan swasta, dampaknya dapat diminimalkan, menurut para ahli.

Kebutuhan untuk menyebarkan pesan penting ini adalah salah satu alasan mengapa Rappler meluncurkan Project Agos, platform manajemen bencana dan adaptasi iklim. Project Agos adalah platform kolaboratif yang menggabungkan tindakan pemerintah dari atas ke bawah dengan keterlibatan masyarakat dari bawah ke atas untuk membantu masyarakat belajar tentang adaptasi perubahan iklim dan pengurangan risiko bencana.

Project Agos bertujuan untuk membina komunitas yang berbagi praktik terbaik dan bekerja sama untuk mencapai tujuan nihil korban jiwa selama bencana. Proyek ini memanfaatkan teknologi daring, seluler, dan crowdsourcing serta media sosial untuk memastikan informasi penting mengalir kepada mereka yang membutuhkannya sebelum, selama, dan setelah bencana.

Pada tanggal 17 November 2014, Rappler, melalui Project Agos, menyelenggarakan lokakarya peningkatan kapasitas bagi pengelola bencana lokal dan kelompok masyarakat sipil di Metro Manila mengenai penggunaan media sosial, teknologi seluler dan crowdsourcing untuk manajemen bencana. Ini adalah lokakarya pertama dari serangkaian lokakarya mengenai masalah ini yang akan diadakan di Luzon, Visayas dan Mindanao.

Proyek ini didukung oleh pemerintah Australia. Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina (Phivolcs) juga merupakan mitra Proyek Agos.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Project Agos, kirim email ke [email protected]. – Rappler.com

Penanda Katedral Manila dari PHIVOLCS

Data SGP Hari Ini