• February 23, 2024
(Dash of SAS) Mengapa saya memiliki klitoris

(Dash of SAS) Mengapa saya memiliki klitoris

Organ seksual memiliki berbagai tujuan, namun entah bagaimana ada untuk menunjukkan dan memberikan cinta – dalam bentuk yang berbeda.

Dash dari SAS bergabung dengan percakapan Rappler sebagai kolumnis tetap tentang positivisme seks. Kami akan menyajikan sedikit wawasan menarik dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan tajam yang dimaksudkan untuk memancing pemikiran dan memicu percakapan positif tentang seksualitas. Mengubah cara kita memandang seks dimulai dari cara kita membicarakannya.

Pertanyaan sederhana yang tidak berbahaya, “Apa pekerjaan Anda?” adalah pertanyaan yang sulit untuk saya jawab.

Saya telah menemukan bahwa cara terbaik untuk menjawab adalah dengan “mendistorsi” jawaban saya sesuai dengan orang yang mengajukan pertanyaan. Untuk LSM, hak-hak perempuan dan organisasi sekolah, saya adalah seorang pendidik kesehatan seksual. Untuk majalah, kantor berita dan yayasan penelitian, saya seorang jurnalis kesehatan masyarakat. Penjelasan umum yang harus dihindari adalah, “penulis seks”.

Pada saat-saat tertentu, seperti ketika saya harus memberikan ceramah, saya biasanya memulai dengan sebuah ledakan (ya, permainan kata-kata yang dimaksudkan di sana) dengan mengatakan bahwa pekerjaan saya membutuhkan fetish untuk seks oral – yang dalam dunia saya berarti berbicara tentang seks lebih dari sekadar berbicara. orang rata-rata.

Sebenarnya, menurut saya cara terbaik untuk menjawab pertanyaan tersebut adalah dengan menjelaskan apa yang saya lakukan: Saya menggunakan berbagai media untuk mendidik orang lain tentang konsep seksualitas positif dan untuk menciptakan kesadaran bagi masyarakat. gerakan seks-positif.

Ada banyak teori di balik asal usul gerakan seks positif dan siapa sebenarnya yang memulainya – Wilhelm Reich, Alfred Kinsey, semuanya ada dalam sejarah seks positif. Ada beberapa definisi yang berbeda dan ini merupakan konsep yang telah berkembang cukup pesat, namun izinkan saya memilih definisi dari Carol Queen, seksolog dan penulis sejumlah buku tentang seksualitas manusia.

Queen menggambarkan gerakan seks positif sebagai “…filosofi budaya yang memahami seksualitas sebagai kekuatan positif potensial dalam kehidupan seseorang. Kepositifan seks memungkinkan dan benar-benar merayakan keragaman seksual, keinginan dan struktur hubungan yang berbeda, dan pilihan individu berdasarkan persetujuan.”

Benar ilahi

Dalam karya saya, saya sedikit mengontekstualisasikannya dengan lingkungan setempat dan memberikan definisi berbeda tentang kepositifan seks sebagai “hak ilahi untuk menunjukkan cinta, memberi cinta, dan bercinta.”

Saya menggunakan kata “ilahi” dalam definisi tersebut tanpa sedikit pun sarkasme, kebencian atau ironi.

Dan untuk memperkuat hal ini, saya akan merujuk pada keberadaan klitoris saya. Ya, simpul saraf yang kecil itu—tidak lebih besar dari ukuran kacang polong—yang merupakan pusat kenikmatan seksual; pelayan orgasme wanita.

Klitoris ada karena satu alasan: untuk memberikan kesenangan dan pada gilirannya memberikan kesenangan. Itu dia tujuan.

Tidak ada tujuan lain.

Wanita bukan satu-satunya yang memiliki klitoris. Ada spesies lain di dunia hewan yang memiliki simpul kesenangannya sendiri, tetapi memilikinya karena alasan yang berbeda.

Hyena tutul diketahui memiliki klitoris terbesar di dunia hewan; sangat besar sehingga kadang-kadang disebut sebagai “penis palsu”.

Monyet tupai betina menggunakan klitorisnya yang besar untuk membangun dominasi dalam kelompok.

Betina bawahan menjilat klitoris betina yang berpangkat lebih tinggi untuk menunjukkan kepatuhan dan ketundukan. Betina juga terkadang saling menjilat klitoris sebagai cara untuk saling menyapa.

Membawa kehidupan

Sekarang, saya tidak menyarankan bahwa klitoris kita digunakan untuk menunjukkan dominasi atau bahwa setiap kontak oral dengannya adalah padanan baru dari “Cium cium” atau padanan budayanya, “ciuman udara”.

Namun saya percaya bahwa Tuhan yang merancang tubuh wanita menciptakannya seperti itu kewanitaan bisa merayakan dan menikmati seksualitasnya.

Bukan suatu kebetulan, namun dengan perhitungan dan pertimbangan yang matang bahwa alat kelamin yang dimaksudkan untuk membawa kehidupan ke dunia ini juga dimaksudkan untuk memberikan kesenangan kepada kita.

Organ seksual memiliki berbagai tujuan, namun hadir untuk menunjukkan dan memberikan cinta—dalam berbagai bentuk.

Payudara tidak hanya dimaksudkan untuk dilihat atau dibelai (atau mendorong penjualan bra push-up); mereka juga merupakan sumber nutrisi untuk bayi yang baru lahir. Puting dirancang untuk menempel pada bayi yang baru lahir dan areola berfungsi sebagai saluran susu tambahan untuk menyusui bayi. Dada wanita telah diabadikan dalam sastra dan seni sebagai simbol kenyamanan dan keamanan.

Vagina yang sangat erotis tidak hanya dimaksudkan untuk menerima rangsangan dari pasangan, tetapi juga berfungsi sebagai jalan lahir.

Selama percakapan saya dengan Dr Junice Melgar, direktur eksekutif Pusat Kesehatan Wanita Likhaan, dia menunjukkan bahwa cara orang melakukan hubungan seks merupakan indikasi bagaimana kita dimaksudkan untuk melakukan dan menikmati hubungan antarmanusia yang terdalam. “Orang-orang (terlepas dari orientasi seksualnya) dapat melakukan hubungan seks tatap muka, dengan tangan melingkari satu sama lain untuk keintiman dan keintiman,” kata Dr. Melgar kepada saya.

Tanpa rasa kantuk, bukankah kita satu-satunya spesies yang juga ingin berpelukan setelah berhubungan seks?

Hal ini mengingatkan saya pada pelajaran dasar biologi yang mengajarkan kita bahwa tidak ada yang aneh pada tubuh manusia. Tidak ada sesuatu pun di dalam tubuh manusia yang tidak mempunyai tujuan.

Ada alasan ilahi mengapa tubuh kita diciptakan sebagaimana adanya. Hati kita diseimbangkan oleh pikiran dan karakter kita yang sesuai dengan semangat kita; semuanya bersatu untuk merayakan kemampuan kita – hak ilahi kita – sebagai manusia untuk memberikan cinta, menunjukkan cinta dan ya, bercinta.

Akan ada orang-orang yang berbeda pendapat. Tapi bukankah seksualitas, seperti kecantikan, tergantung pada yang melihatnya?

Ada monolog tentang vagina. Sekarang saatnya membicarakan tentang klitoris. – Rappler.com

Berawal sebagai kolumnis seks dan hubungan di majalah pria, Ana P Santos kemudian—atau tumbuh—menjadi jurnalis kesehatan masyarakat pemenang penghargaan. Rangkaian laporannya tentang HIV dan AIDS yang diterbitkan di Newsbreak dinobatkan sebagai Runner-Up untuk Laporan Investigasi Terbaik di PopDev Media Awards 2011. Namun, Ana menganggap bisa memberi tahu ibunya bahwa dia berkarier di bidang seks untuk dirinya sendiri, tanpa berpartisipasi dalam pornografi (komersial), merupakan pencapaian terbesarnya. Baca lebih lanjut karyanya di www.sexandsensibilities.com (SAS) atau ikuti dia di Twitter: @dash_of_sas.

Klik tautan di bawah untuk cerita lainnya.

Pengeluaran Sydney