• July 14, 2024
(Dash of SAS) Seks yang dipamerkan: Museum Seks

(Dash of SAS) Seks yang dipamerkan: Museum Seks

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dari bangunan abu-abu berkelas yang diselimuti cat merah muda permen karet hingga jendelanya yang hampir setinggi langit-langit – segala sesuatu tentang Museum Seks, atau disingkat MoSex, adalah undangan untuk masuk

New York, AS – Tanda di pintu masuk pameran berbunyi: “Tolong jangan menyentuh, menjilat, atau memasang barang pameran apa pun.” Kedengarannya seperti asumsi yang sangat lancang, namun di sini, di Museum of Sex, hal ini berfungsi sebagai peringatan dan sambutan.

Dari bangunan abu-abu berkelas yang diolesi cat merah muda permen karet hingga jendelanya yang hampir setinggi langit-langit – segala sesuatu tentang Museum Seks, atau disingkat MoSex, adalah undangan untuk masuk.

Sebenarnya, sebelum sampai ke pameran sebenarnya, Anda harus menjelajahi lautan godaan yaitu Museum Gift Shop. Hampir semua gadget seks atau penambah kesenangan ada di sini – mulai dari kondom, buku, hingga pasta berbentuk payudara dan penis untuk memanjakan palet Anda.

Untuk seks yang baik, Anda bisa memilih untuk membeli sekotak kondom Sir Richard. Surat (ya, surat!) di bagian belakang kotak berbunyi: “Tuan dan Nyonya yang terhormat, apa yang Anda pegang di tangan Anda berisi kondom terbaik di dunia… silakan mencobanya belum tentu di toko ini, tapi dalam privasi rumah Anda atau di tempat umum di mana kemungkinan besar Anda akan tertangkap. Perusahaan berjanji kepada pembeli yang cerdas bahwa untuk setiap pembelian kondom, perusahaan akan menyumbangkan kondom kepada seseorang di negara berkembang. Untuk melengkapi siklus kesopanan dan kesopanan, kotak Sir Richard di samping tempat tidur terdapat handuk berlabel ‘cum rags’. Di sudut museum ini Anda memiliki semua yang Anda butuhkan untuk mengingatkan Anda tentang tata krama tempat tidur Anda.”

Dan jika ada yang untuk bersenang-senang, ada juga yang untuk yang nakal seperti dayung seks hitam atau tongkat cambuk yang bertuliskan “aduh”, “pelacur” atau “cinta”. Setiap kata telah dieja terbalik dengan cermat untuk memastikan kata tersebut tetap terbaca dengan sempurna saat meninggalkan bekas.

Nakal dan lezat

Yang nakal dan baik pasti akan menghargai Numbing Oral Sex Mints untuk memastikan Anda tidak muntah (itu tidak sopan) atau menelan, setidaknya tanpa sadar.

Variasinya, banyaknya barang di toko permen kesenangan ini, tidak menggairahkan imajinasi Anda; itu menggoda indra Anda dengan ramuan humor, kecerdasan dan keceriaan di mana seks adalah tambahan yang paling mencolok.

Serangan terhadap indra Anda berlanjut ketika Anda masuk ke ruang pameran pertama di mana Anda disambut oleh erangan teredam. Ini sebenarnya adalah sebuah pameran film yang menggambarkan sejarah pornografi dari permulaannya yang sederhana di “grind house” (mungkin etimologi dari “stamp and grind”) hingga terpecah menjadi genre lain seperti “celebrity porn” yang pernah membawakan Pamela yang memalukan. Anderson Lee dan Rob Lowe, namun kemudian membawa ketenaran ke Paris Hilton dan Kim Kardashian.

Layar TV menunjukkan secara garis waktu bagaimana adegan seks dalam film dimulai dari yang halus dan tersirat karena The Motion Picture Production Code – juga dikenal sebagai The Moral Code yang ada pada saat itu. Belakangan Kode Moral diganti dengan penerapan skala rating film seperti yang kita kenal sekarang, (Contoh: G, PG, R) yang mempengaruhi cara pembuatan dan produksi film.

Seks binatang dan bagaimana hasrat menjadi viral

Ini adalah waktu kawin di lantai berikutnya di mana ditemukan patung binatang yang menggambarkan berbagai keadaan kawin. Ada panda berbulu dalam pose penuh kasih sayang dan ada monyet yang sedang berpelukan dan lumba-lumba yang penuh kasih sayang semuanya menikmati ikatan dan hubungan seks.

Patung monyet yang berdiri tegak dan tegak merupakan satu-satunya patung yang ada di bagian museum ini. Dia digambarkan sebagai “bonobo jantan yang meminta seks demi tebu”.

Museum diakhiri dengan pameran digital dan analisis tentang bagaimana hasrat menjadi viral. Seks, pornografi, dan literatur erotis dapat dilihat, dilihat, dan dibaca melalui setiap titik kontak komunikasi dari layar komputer hingga ponsel.

Ponsel kita telah berubah dari alat komunikasi sederhana menjadi pusat sexting pribadi (alias “seks”), alat produksi yang lebih murah telah memungkinkan “pornografi amatir” dan internet telah memberi kita cara untuk melihatnya dan segala jenis kecenderungan yang kita pilih. mengetik kata kunci.

Saat Anda berjalan melewati pameran terakhir, Anda kembali ke tempat Anda memulai, toko suvenir museum. Tiket masuk Anda juga cocok untuk minum di bar museum yang terletak di basement. Dan cara apa yang lebih baik untuk mengakhiri tur museum ini selain dengan koktail dan pepatah jahat yang dibungkus dengan kue keberuntungan kotor yang dijual di toko suvenir museum? – Rappler.com

Museum Seks berada di 233 Fifth Avenue, New York City, NY, AS. Itu online: http://www.museumofsex.com/


Lebih lanjut dari penulis ini:

Pengeluaran Sydney