• July 17, 2024
Ketua IATA mendesak Filipina untuk menghapus pajak transportasi

Ketua IATA mendesak Filipina untuk menghapus pajak transportasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang eksekutif asosiasi maskapai penerbangan yang berkunjung telah memperbarui seruan kepada Presiden Aquino untuk menghapus beban pajak yang dikenakan pada maskapai penerbangan asing

MANILA, Filipina – Seorang eksekutif asosiasi maskapai penerbangan yang sedang berkunjung memperbarui seruannya kepada Presiden Aquino untuk menghapus beban pajak yang dikenakan pada maskapai penerbangan asing.

Dalam konferensi pers pada hari Kamis, 27 September, Tony Tyler, Direktur Jenderal dan Chief Executive Officer Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA) mengatakan dia akan memperbarui seruan sebelumnya kepada pemerintah untuk mengurangi Pajak Pengangkutan Umum (CCT) dan Pajak Pengangkutan Bruto Filipina. Akun (GPB).

Dia mengatakan akan menyebutkannya lagi ketika dia bertemu dengan Presiden Aquino dalam kunjungannya ke Filipina. Tyler mengatakan dia akan menekankan bahwa penghapusan beban pajak ini akan memberikan potensi keuntungan hingga $78 juta bagi perekonomian Filipina secara lebih luas dari peningkatan pariwisata dan juga akan ada dampak positif pada kargo dan ekspor.

“Saya akan mendesak Presiden untuk mewaspadai beban pajak yang berlebihan pada angkutan udara. Misalnya, penghapusan CCT dan GPB akan menciptakan peluang ‘win-win’ dengan menurunkan total biaya perjalanan penumpang internasional sebesar 2,5%, dan meningkatkan jumlah kedatangan dan keberangkatan internasional di Filipina sebesar 1,9%,” katanya.

IATA bekerja sama dengan Dewan Perwakilan Maskapai Penerbangan di Filipina dalam masalah ini. Tyler mengatakan bahwa dia sudah menulis surat kepada Presiden Aquino awal tahun ini untuk menarik perhatiannya mengenai pentingnya penghapusan pajak ini.

“Kami membuat beberapa kemajuan dalam masalah perpajakan yang sudah lama ada. Namun agar benar-benar efektif, Filipina harus mencapai standar global dalam pengawasan keselamatan dan menyediakan infrastruktur transportasi udara yang diperlukan untuk menyambut pertumbuhan dan pembangunan. Saya berharap Menteri Perhubungan yang baru dilantik, Joseph Emilio Abaya, menjadikan penerbangan sebagai prioritas, ”kata Tyler.

Program keselamatan

IATA juga akan mengusulkan kepada Presiden Aquino untuk menjadikan IATA Operational Safety Audit (IOSA) dan IATA Safety Audit for Ground Operations (ISAGO) sebagai persyaratan untuk beroperasi di Filipina tanpa memungut biaya dari pemerintah.

IOSA merupakan salah satu program keselamatan IATA dan digunakan oleh maskapai penerbangan anggotanya, termasuk PAL. Tyler mengatakan, kinerja keselamatan maskapai penerbangan yang tergabung dalam IATA 52 persen lebih baik dibandingkan maskapai yang tidak terdaftar. “Jadi, IOSA memberikan perbedaan yang positif. IATA tidak membuat daftar atau peringkat terlarang,” katanya mengacu pada status kategori 2 Filipina dari Administrasi Penerbangan Federal AS.

FAA menurunkan peringkat Filipina pada tahun 2008 setelah audit keselamatan yang dilakukan pada bulan November 2007 yang menemukan total 23 kekurangan dalam peraturan operasi udara Filipina. Oleh karena itu, negara tersebut ditempatkan dalam status Kategori 2, yang berarti semua maskapai penerbangan domestik dilarang memperluas operasinya di Amerika Serikat.

Segera setelah itu, Uni Eropa juga menyuarakan keprihatinan keamanan yang signifikan yang berujung pada pelarangan maskapai penerbangan Filipina untuk mendarat di bandara-bandara Eropa.

“Saya akan meminta presiden untuk turun tangan secara pribadi untuk menyelesaikan masalah ini. IATA tentu siap dan bersedia membantu. IATA telah memberikan dukungan untuk meningkatkan keselamatan dan efisiensi manajemen lalu lintas udara melalui program observasi kontrol lalu lintas udara (ATC), pelatihan bagi personel Otoritas Penerbangan Sipil Filipina (CAAP) dan pengembangan prosedur untuk meningkatkan efisiensi operasional. Kami juga memfasilitasi kelompok kerja untuk mengidentifikasi titik-titik keamanan bandara dan meninjau prosedur ATC,” tambah Tyler.

Secara umum, penerbangan di Filipina tertinggal dibandingkan negara tetangga. Dia mengatakan negara ini kehilangan peluang ekonomi besar yang bisa difasilitasi oleh transportasi udara. Hal ini terjadi karena industri penerbangan telah diabaikan oleh pemerintahan berikutnya dan akibatnya adalah “penerbangan di Filipina memiliki reputasi buruk dalam hal keselamatan, kapasitas bandara yang tidak memadai, dan pajak yang tinggi. Ini waktunya untuk perubahan,” kata Tyler.

Penerbangan merupakan kontributor utama perekonomian Filipina. Hal ini mendukung kegiatan ekonomi senilai P35,5 miliar di negara tersebut dan telah menciptakan sekitar 123.000 lapangan kerja.

“Sekarang saatnya bagi pemerintah untuk mengambil tindakan tegas terhadap masalah ini dan menyelesaikannya. Ini jelas akan memakan waktu… sebuah rencana perlu dikembangkan dan rencana itu berhasil,” tambah Tyler.

IATA adalah grup yang mewakili 240 maskapai penerbangan di seluruh dunia. – Rappler.com

Sidney prize