• June 16, 2024
(Dash of SAS) Selfie perceraian

(Dash of SAS) Selfie perceraian

‘Selfie perceraian mungkin tidak akan terjadi di Filipina, bahkan jika kita adalah ibu kota selfie dunia, karena kita tidak mengalami perceraian’

“Kami sudah bercerai!” baca keterangan fotonya, yang terlihat berakhir dengan tanda seru.

Pasangan muda itu mengumumkan bahwa mereka sekarang telah berpisah dengan bahagia dan mengambil foto diri mereka serta akta cerai untuk membuktikannya.

Tambahan baru dalam daftar berbagai selfie (selfie pasca-seks, selfie hamil, selfie pertunangan, dll.) yang beredar di media sosial adalah “selfie perceraian” di mana pasangan yang baru berpisah dengan gembira memperingati perpisahan mereka dengan selfie. Hal ini telah membuat marah beberapa orang, membuat beberapa orang merasa ngeri, dan beberapa situs seperti Fast Company menyebut selfie perceraian sebagai hal yang baru. “benda”Namun pasangan yang bercerai dan berfoto selfie ini mengatakan bahwa mereka sangat gembira karena mereka mengakhiri hubungan mereka secara damai dan penuh hormat.

Akhir dari pernikahan seperti yang kita ketahui atau prediksi buruk tentang masa depan perceraian?

Mungkin sedikit dari keduanya.

Sebuah studi yang dilakukan Pew Research menunjukkan bahwa jumlah lajang telah mencapai angka tertinggi dalam sejarah tinggi. Pada tahun 2012, sekitar 20% (sekitar 42 juta) orang Amerika berusia 25 tahun ke atas belum pernah mengenakan cincin; pada tahun 1960 jumlah ini hanya 9%.

Ditambah lagi dengan banyak pilihan lain untuk menikah: hidup bersama, memiliki anak dengan atau tanpa pasangan, dan bahkan sekadar menunda pernikahan. Pernikahan hanyalah salah satu dari banyak permutasi yang dapat dimiliki suatu hubungan dan keluarga.

Bagi mereka yang menikah, ada pula yang bercerai pada usia 20-an. Dalam bukunya, “Trash the Dress: Kisah Merayakan Perceraian di Usia Dua Puluh,” Joelle Caputa mengumpulkan kisah-kisah para wanita yang semuanya telah melalui cinta, pernikahan, dan perceraian sebelum beralih ke dekade ketiga kehidupan – sebuah siklus hidup yang terlalu banyak dialami oleh para nenek moyang selama 3 dekade.

Tidak ada selfie perceraian di ibu kota selfie dunia

Selfie dengan perceraian tidak mungkin terjadi di Filipina, meskipun Filipina adalah ibu kota selfie dunia, karena kita tidak mengalami perceraian. Kita mempunyai pemisahan yang sah, pembatalan pernikahan, dan kita bahkan dapat melakukan migrasi tenaga kerja yang disebut sebagai “perceraian Filipina” karena hal ini memaksa pasangan untuk hidup terpisah, namun tidak, tidak ada perceraian.

Malta, satu-satunya negara lain yang pernah mendukung Filipina dalam upaya non-perceraian ini. Alamo (atau Pengepungan Baler, jika Anda ingin versi lokalnya) menyerah pada tahun 2011 setelah referendum menunjukkan bahwa masyarakatnya ingin bercerai.

Pembatalan pernikahan secara perdata, satu-satunya jalan keluar bagi pasangan yang berada di ujung tanduk, adalah proses yang melelahkan, sangat mahal, dan penuh permusuhan.

Anda harus mengajukan kasus dan membuktikan ketidakmampuan psikologis – dasar default untuk pembatalan – dan menjemur setiap cucian kotor hingga kering. Dan tidak, Anda tidak boleh menunda, karena jika kasus Anda lemah, hakim mungkin tidak akan memberi Anda pembatalan. Jadi lebih baik memberi hakim “biaya profesional” yang diketahui semua orang sebagai cara yang sopan untuk menyuapnya. Anda bisa mendapatkan pembatalan Anda dalam waktu sekitar 6 bulan, namun biayanya sebesar P500,000 ($11,128).

“Lebih murah menyewa seorang pembunuh untuk menghancurkan pasangan Anda,” itulah komentar lucu dari salah satu temanku. Mungkin juga lebih mudah dan cepat. Teman tersebut telah menghabiskan sekitar R350.000 ($7.789,9) untuk proses pembatalan pernikahannya ketika dia mengetahui bahwa (mantan) istrinya telah membatalkan pernikahan mereka dan tidak memberitahunya.

Proses pembatalan perkawinan sangat menyakitkan, manipulatif, dan disengaja – sehingga tidak mungkin ada kesantunan pada akhirnya, apalagi “selfie perceraian” yang bersahabat.

Dalam sebuah wawancara, Senator Pia Cayetano menggambarkan proses pembatalan pernikahan saat ini sebagai hal yang tidak manusiawi. “Ini menyakitkan dua orang yang pernah saling mencintai dan bahkan mungkin pernah mencoba menyelesaikan masalah,” kata sang senator, yang pembatalannya telah diselesaikan beberapa tahun lalu.

Perpisahan itu buruk

Kenyataan pahitnya adalah sebagian besar perpisahan itu buruk. Bahkan memutuskan hubungan yang buruk pun buruk dan tetap berteman lebih merupakan siaran pers daripada pilihan pribadi.

Mungkin inilah cara pasangan selfie yang bercerai memilih untuk menghadapi kemarahan dan rasa sakit akibat perceraian yang mereka alami atau alami. Bagaimanapun, generasi ini adalah generasi yang menyaksikan 50% dari seluruh pernikahan berakhir dengan perceraian.

Generasi ini telah melalui semua itu dan menginginkan segala sesuatunya menjadi berbeda bagi diri mereka sendiri dan anak-anak mereka. Mungkin mengambil selfie perceraian adalah awal dari mendokumentasikan kehidupan yang dijalani dengan bahagia selamanya, terpisah satu sama lain.

Kita sebagai negara bisa belajar satu atau dua hal dari pasangan selfie yang bercerai ini. – Rappler.com

*$1 = Hlm44.93

Ana P. Santos menulis tentang isu seks dan gender. Serius. Dia adalah kontributor tetap Rappler, selain kolom DASH atau SAS miliknya, yang merupakan spin-off dari situs webnya, www.SexAndSensibilities.com (SAS). Ikuti dia di Twitter di @iamAnaSantos.

iSpeak adalah platform Rappler untuk berbagi ide, memicu diskusi, dan mengambil tindakan! Bagikan artikel iSpeak Anda kepada kami: [email protected]

Beri tahu kami pendapat Anda tentang artikel iSpeak ini di bagian komentar di bawah.

Pengeluaran SGP hari Ini