• April 14, 2024
(Dash of SAS) Siapa yang meniduri siapa?

(Dash of SAS) Siapa yang meniduri siapa?

Saat ini, manfaat teknologi antara lain kemudahan konektivitas dan potensi koneksi jaringan yang luas

Ada sekitar 800.000 orang yang pernah memiliki teman f*k atau teman yang memiliki manfaat, menurut Survei Kesuburan Dewasa Muda (YAFS4) yang baru-baru ini dirilis. Empat dari setiap 100 remaja Filipina pernah berhubungan seks dengan seseorang yang mereka temui secara online atau melalui pesan teks. Pada sebagian besar hubungan seksual ini, tidak ada kontrasepsi maupun perlindungan terhadap infeksi menular seksual (IMS) yang digunakan. (Baca: Anak muda Filipina yang melek teknologi ternyata lebih aktif secara seksual daripada yang Anda kira)

Studi utama tentang perilaku remaja Filipina yang dilakukan oleh University of the Philippines Population Institute (UPPPI) dan United Nations Population Fund (UNFPA) juga mengungkapkan bahwa ada sekitar 1,4 juta anak perempuan berusia antara 15 hingga 19 tahun yang kini menjadi ibu. (Baca temuan survei selengkapnya Di Sini.)

Statistiknya memang menjadi berita utama, tapi adakah yang benar-benar terkejut dengan tingkat dan frekuensi seks yang dilakukan kaum muda?

Seks dan masa muda selalu berada di sisi yang sama, saling mengejar dalam tarian penyerahan diri dan penindasan yang sering kali membingungkan.

Pada zaman nenek kita, solusi terhadap dilema ini adalah melarikan diri di tengah malam dan melarikan diri. Ketika diceritakan kepada anak-anak mereka dan kepada kita, cucu-cucu mereka, ini adalah kisah tentang keberanian dan romansa.

Pada generasi berikutnya, gaun pengantin berpotongan kerajaan menjadi tren fesyen default saat pengantin wanita berjalan (atau berjalan terhuyung-huyung) menyusuri lorong dengan baby bump. Kawin lari digantikan dengan perkawinan wajib – hal ini cukup mengatasi kesulitan “hamil di luar nikah”.

Teknologi saat ini telah mempercepat proses pertemuan, pacaran dan hubungan. Keberadaan ponsel di mana-mana, kecenderungan budaya kita untuk mengirim pesan teks, dan keasyikan dengan jaringan media sosial telah mengaburkan batasan antar tahap hubungan. Saat ini, manfaat teknologi antara lain kemudahan konektivitas dan potensi koneksi jaringan yang luas. (BACA: Seks dalam sekejap tweet)

Angka-angka YAFS4 hanya memberi tahu kita apa yang telah kita ketahui: bahwa semakin banyak anak muda yang melakukan hubungan seks. Di keluarga saya sendiri, saya menjadi bibi buyut sebanyak lima kali, berkat keponakan-keponakan saya, yang bungsu menjadi orang tua pada usia 14 tahun.

Satu-satunya hal yang tidak berubah adalah keterkejutan, rasa jijik dari beberapa orang dewasa yang mendecakkan lidah dan melontarkan ketidaksetujuan mereka. Mereka melakukan hal yang persis sama dengan yang telah mereka lakukan selama berabad-abad terkait dengan remaja dan seks – mengutuk dan melarang – namun mengharapkan hasil yang berbeda. Bentuk kelambanan tindakan ini mungkin lebih mudah daripada mengakui bahwa kaum muda lebih banyak berhubungan seks dibandingkan mereka.

Dalam penolakan

Generasi muda saat ini mempunyai peluang untuk melakukan pertukaran seks, namun belum ada langkah-langkah yang dapat membimbing mereka dalam mengambil keputusan, memberi mereka akses terhadap layanan dan mendidik mereka secara memadai tentang seksualitas dan perilaku positif.

Akibatnya, banyak generasi muda yang menjadi statistik karena mereka menanggung akibat jangka panjang dari kelambanan, sikap berpuas diri, dan penyangkalan kita. Sebagai orang tua remaja, mereka lebih cenderung putus sekolah dan berkontribusi terhadap angka putus sekolah.

Sebagai sumber daya manusia yang terbelakang, pendidikan dan keterampilan mereka yang tidak memadai menyebabkan pekerjaan berupah rendah dan mereka menjadi pengangguran atau statistik migrasi. Masa muda tiba-tiba terhenti dan begitu banyak hal yang hilang: waktu, harapan dan optimisme – digantikan dengan tanggung jawab dan kepasrahan yang matang.

Ubah pesannya

Dalam proses penulisan artikel ini, dan seperti biasa ketika saya menulis tentang topik ini, pikiran saya kembali ke iklan layanan masyarakat tentang kehamilan remaja yang saya alami saat tumbuh besar di San Francisco Bay Area..

PERINGATAN.  Sekadar pengingat bahwa satu malam bersama pacar Anda bisa bertahan seumur hidup.  Poster oleh Dana Pertahanan Anak (CDF)

Setidaknya bagi saya itu sangat efektif sehingga saya mengingatnya sampai hari ini. Iklan tersebut memadukan kecerdasan dan realitas, mengabaikan taktik menakut-nakuti yang mungkin akan saya tolak sebagai selingan yang menjijikkan dan tak terkalahkan.

Iklan tersebut sederhana, namun berhasil mengakui dua hal: (1) bahwa remaja dapat dan akan berusaha tampil mencolok dan (2) mereka perlu diingatkan akan konsekuensi yang mungkin timbul dari keputusan yang mereka ambil. Ini seperti versi dewasa dari memilih petualangan Anda sendiri atau mencoba mencari tahu apa yang ada di balik pintu nomor 3.

Apa salahnya menyampaikan pesan tentang hubungan yang sehat kepada generasi muda dalam bahasa yang mereka pahami dan relevan bagi mereka? Pada saat yang sama, kita dapat mengkomunikasikan bahwa pantang adalah sebuah pilihan dan bahwa kontrasepsi adalah sebuah tanggung jawab. Kemudian, seperti yang mereka katakan, “bagikan” informasi ini dengan mereka, bawa ke mana pun mereka berada: di jejaring sosial, di SMS seluler, di ruang obrolan, atau di aplikasi.

Kita dapat menggunakan teknologi yang sama yang memberi mereka akses dan peluang untuk melakukan hubungan seks bebas dan perilaku seksual berisiko untuk memberi mereka informasi di bawah perlindungan privasi dan anonimitas.

Apa salahnya memberikan informasi yang benar kepada generasi muda dan mempercayakan mereka untuk mengambil keputusan sendiri?

Bagaimana jika kita mulai melakukan sesuatu yang berbeda dan menyadari bahwa kita mempunyai tugas dan kesempatan untuk membekali generasi muda kita dengan informasi yang tepat tentang seks dan seksualitas? Sebelum kita bisa melakukan hal tersebut, generasi muda akan terus melakukan hal yang selama ini mereka lakukan – bermain-main – namun pada akhirnya kitalah bangsa yang akan dirugikan. – Rappler.com