• April 12, 2024
Dataran Tinggi Afganistan

Dataran Tinggi Afganistan

Jelajahi wilayah Bamiyan, perbatasan terakhir Afghanistan

BAMYAN, Afganistan – “Ini belum pernah Anda coba sebelumnya,” senyum tuan rumah Afganistan saya dengan bangga ketika dia menawarkan apa yang menurutnya adalah spageti versi Hazara.

Pada mulanya, komentarnya terdengar aneh bagi saya, karena tuan rumah kami—pria bertubuh kecil dengan tawa mirip Hobbit yang menular—adalah seorang etnis Uzbek. Namun saat itu suhu di bawah nol derajat sehingga isu dinamika etnis Afganistan langsung terlintas di benak saya begitu saya berhadapan dengan sepanci kuah mie panas.

Itu adalah malam terakhir saya di Bamiyan (juga dieja Bamiyan), yang telah lama dianggap sebagai perbatasan terakhir dan pusat budaya Afghanistan. Hazarajat. Karena saya dijadwalkan berangkat pagi-pagi keesokan harinya, tuan rumah mentraktir saya makanan tradisional dataran tinggi – makanan yang penuh perhatian namun sederhana saat saya duduk bersama di lantai berkarpet.

Dia mengambil mangkuk dan menuangkan untukku kuah mie kental yang dicampur dengan kacang-kacangan, bumbu, kacang-kacangan, rempah-rempah dan potongan daging, konstelasi warna dan bahan-bahan yang berenang di dalam kuahnya, indah untuk dipandang mata. Namun ketika saya mencoba suapan pertama saya, Alim orang Uzbek memberi isyarat agar saya berhenti sejenak dan menuangkan sesendok yogurt ke dalam mangkuk saya. Tuan rumah saya memang benar – saya belum pernah mencoba hal seperti ini sebelumnya.

Ketika saya memikirkan makan malam yang mengesankan itu, saya sepertinya berpikir bahwa Alim secara tidak sengaja membawakan saya esensi negaranya dalam mangkuk. Seperti spageti Hazara-nya, masyarakat Afganistan terapung dalam sup budaya yang beragam, duduk berdampingan dengan tidak nyaman, bahan-bahan yang tidak terduga tercampur menjadi kondensasi primordial dari berbagai peradaban yang sisa-sisanya masih sangat hidup dalam kehidupan masyarakat sehari-hari.

Terletak di Jalur Sutra yang bersejarah, Bamiyan secara harfiah berada di persimpangan Timur dan Barat di mana batas antara masa lalu dan masa kini menjadi kabur. Perpaduan unik ini mudah diamati ketika saya mendarat di landasan udara Bamiyan dengan menaiki helikopter reyot Mi-8 buatan Rusia. Tempat tinggal gua dengan parabola. Patung Buddha kecil dijual oleh pedagang Muslim di pasar. Dan tentu saja, sisa-sisa biara Hindu dan Budha yang terlupakan kini ditempati oleh para penggembala di wilayah yang mayoritas penduduknya beragama Islam Syiah. Bamiyan memang merupakan tempat peleburan yang tiada duanya.

Pengaturan

Adaptasi disebut-sebut menjadi ciri khas masyarakat Dataran Tinggi Tengah. Suku Hazara konon merupakan keturunan tentara Mongol pimpinan Jenghis Khan. Para perampok Mongol ini diketahui menetap di wilayah yang sekarang menjadi wilayah Dataran Tinggi Tengah Afghanistan. Beberapa dari mereka bahkan mendirikan pemukiman di wilayah yang sekarang disebut Iran, dan kemudian di Pakistan pada paruh kedua abad ke-19st abad.

Selama pemerintahan Taliban yang didominasi Sunni Pashtun, kaum Hazara yang merupakan penganut Syiah berbahasa Dari dianiaya dengan kejam dan mengalami pembantaian demi pembantaian.

Untuk bertahan hidup di masa perang para panglima perang pada tahun 1990-an, masyarakat Hazara berjuang dan berperang melawan Taliban dengan Taliban. Beberapa menolak. Yang lain bekerja sama. Dan ada pula yang menderita dalam diam, menerima perintah dari kelompok mana pun yang menguasai negara tersebut pada saat itu, seperti yang dialami orang-orang ini sepanjang sejarah mereka yang panjang, rumit, dan tragis.

Suku Hazara menjalani kehidupan yang berbahaya, namun mereka adalah suku yang tangguh, menurut pengetahuan lokal Afghanistan, mampu melakukan pekerjaan kasar di luar ruangan tanpa alas kaki di tengah musim dingin yang keras.

MELALUI.  Naik helikopter Mi-8 melewati provinsi Maidan Wardak yang dikuasai Taliban dalam perjalanan ke Bamiyan.  Foto milik Hank Paz

Berdasarkan standar Afghanistan, wilayah Dataran Tinggi Tengah yang terdiri dari provinsi Bamiyan dan Daykundi dianggap relatif stabil. Kadang-kadang, kehadiran pemberontak dilaporkan di sepanjang distrik perbatasan dekat selatan dan timur negara tersebut, namun secara umum isolasi geografis provinsi-provinsi tersebut dan dinamika etnis yang ada berkontribusi pada kesulitan bagi Taliban untuk mendapatkan pijakan permanen di negara tersebut. Hazarajat.

Stabilitas relatif ini dianggap mendukung pengembangan industri pariwisata baru yang dibangun berdasarkan warisan sejarah kawasan dan keindahan bentang alamnya yang bagaikan mimpi. Beberapa turis yang tidak menyenangkan datang ke Bamiyan (tentu saja dengan keamanan yang ketat) untuk bermain ski di lereng gunung yang indah selama musim dingin. Beberapa layanan perjalanan juga tersedia yang menyediakan tur Band-e-Amir Taman Nasional, yang pertama di negara ini.

Namun secara historis, Bamiyan mendapat pengakuan dunia sebagai situs patung Buddha raksasa, yang dihancurkan Taliban pada tahun 2001. Satu-satunya pengingat akan kehadiran mereka sekarang adalah lubang-lubang besar yang megah di mana ikon-ikon perkasa Siddhartha pernah berdiri.

Seseorang pasti merasakan kehilangan yang mendalam ketika berdiri di depan gua-gua yang kosong – sebuah bekas masa kelam dan sulit yang dialami Afghanistan di masa lalu. Ada upaya yang sedang dilakukan untuk memulihkan patung-patung tersebut, namun mengingat tingkat kerusakan yang parah, kecil kemungkinan patung Buddha di Bamiyan dapat dikembalikan ke keadaan semula.

Dinamika hidup

Namun terlepas dari sejarah kawasan yang rumit, dinamisme yang hidup dapat dirasakan. Pasarnya ramai. Pedagang dan pembeli terlibat dalam ritual barter sehari-hari untuk mendapatkan barang dan keuntungan. Beberapa hotel kecil – meskipun tidak murah dan aman menurut standar biasa – bermunculan. Toko-toko yang menjual pernak-pernik suvenir, karpet, dan bahkan ornamen yang dirancang secara kreatif terbuat dari selongsong peluru yang didemobilisasi menarik perhatian wisatawan lokal Afghanistan. Ada tanda-tanda harapan dan indikasi munculnya keadaan normal di negara yang – untuk waktu yang lama – terperosok dalam stasis kekerasan dan konflik.

Sebelum bertemu Alim orang Uzbek untuk makan malam, pagi itu saya melewati reruntuhan Buddha dalam perjalanan menuju distrik Yakawlang dekat perbatasan dengan provinsi Sar-e Pol yang bergejolak. Konvoi kami berhenti sekitar 15 menit untuk mengambil gambar dan melihat sendiri sejauh mana kehancuran patung Buddha tersebut – hancur total.

JAUH.  Gua tempat patung Buddha raksasa pernah berdiri.  Foto milik Hank Paz

Perjalanan ke Yakawlang berjalan lancar kecuali pemandangan musim dingin yang spektakuler berupa lembah, bukit, dan pegunungan yang tertutup salju. Dalam perjalanan kembali ke distrik pusat Bamiyan, saya mendapat panggilan radio yang menyarankan kami untuk menghindari area reruntuhan Buddha. Ternyata ada laporan adanya ledakan di kawasan tersebut. Konvoi kami segera bermanuver menghindari jalan utama yang melewati sekitar reruntuhan dan mengambil jalur lain.

Saat makan malam, saya bertanya kepada tuan rumah apakah dia mendengar sesuatu tentang laporan ledakan beberapa jam yang lalu. Dia menjawab tidak, tapi dia berjanji untuk mencari tahu. Saya menjawab bahwa menurut saya Bamiyan seharusnya aman. Sambil terkekeh, dia merespons dengan sikap acuh tak acuh yang khas.

“Bamyan aman, kawan,” kata orang Uzbek itu, “tetapi Afghanistan tidak.” – Rappler.com

Penulis adalah seorang penasihat yang bekerja dengan pemerintah Afghanistan dan organisasi internasional. Dia berasal dari Manila. Dia menggunakan nama samaran untuk melindungi identitas dan pekerjaannya.

Pengeluaran Hongkong