• April 14, 2024
De Lima di antara pilihan teratas PNoy untuk CJ

De Lima di antara pilihan teratas PNoy untuk CJ

(DIPERBARUI) Presiden Aquino meyakinkan De Lima untuk menerima pencalonan setelah pertemuan penting hari Jumat

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Presiden Aquino meyakinkan Menteri Kehakiman Leila de Lima dalam pertemuan baru-baru ini untuk menerima pencalonannya sebagai Ketua Hakim.

Sumber istana dan pejabat pemerintah yang mengetahui konsultasi presiden untuk posisi CJ mengatakan kepada Rappler bahwa De Lima adalah salah satu pilihan utama Presiden Aquino untuk posisi tersebut.

Pada hari Minggu, 1 Juli, De Lima mengumumkan bahwa dia menerima nominasi CJ. Dalam sebuah pernyataan dia berkata, “Setelah refleksi lebih dalam dan konsultasi lebih lanjut dengan keluarga dan orang kepercayaan dekat saya, dan di tengah keraguan dan kekhawatiran awal saya, saya sekarang merasa bahwa saya akan menghadapi tantangan dan menghadapi tantangan itu sekarang.”

“Apa yang dibutuhkan lembaga peradilan adalah pemimpin yang efektif dan dapat diandalkan. Ini adalah panggilan zaman bagi saya,” tegasnya.

De Lima dicalonkan untuk jabatan yudisial tertinggi pada bulan Juni lalu, namun pada awalnya dia tidak merasa seperti itu.

Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda membenarkan bahwa De Lima dan Presiden Aquino bertemu sebelum rapat Kabinet pada hari Jumat, 29 Juni, namun mereka didampingi oleh Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad dan Menteri Dalam Negeri Jesse Robredo. Lacierda mengatakan dia tidak mengetahui ketika De Lima dan Presiden berbicara tentang jabatan CJ.

Saat ditanya soal pertemuan dengan Presiden ini, De Lima membenarkan Pemimpin redaksi Rappler, Marites Vitug, bahwa memang ada, menekankan bahwa itu bukanlah “percakapan dari hati ke hati”.

“(Itu) hanya percakapan singkat dengan presiden yang mengatakan dia akan menghormati keputusan saya,” ujarnya.

Tenggat waktu

Presiden Aquino memiliki waktu hingga akhir Agustus untuk menunjuk ketua hakim baru setelah pemerintahannya mendukung pemakzulan bersejarah mantan ketua hakim Renato Corona pada bulan Mei.

Senin, 2 Juli, juga merupakan batas waktu pencalonan Dewan Yudisial dan Pengacara (JBC) yang akan menyaring calon-calon yang akan dipilih oleh Presiden sebagai ketua hakim berikutnya.

Seorang pejabat yang mengetahui konsultasi Presiden mengenai pilihannya untuk jabatan CJ mengatakan bahwa, dalam pertemuan sebelumnya antara De Lima dan Presiden, Menteri Kehakiman dilaporkan mengatakan kepadanya bahwa dia hanya boleh memilih dari hakim Mahkamah Agung yang menjabat.

Dua hakim Mahkamah Agung sejauh ini telah menerima pencalonan mereka untuk jabatan tersebut: Penjabat Ketua Hakim Antonio Carpio, meskipun secara informal, dan Hakim Madya Arturo Brion, yang memberi tahu JBC tentang hal tersebut.

Jumat lalu, 29 Juni, Carpio mengumumkan dalam pidatonya di Clark, Pampanga bahwa dia “tidak akan menolak tantangan untuk memimpin peradilan,” yang menunjukkan bahwa dia akan menerima pencalonan tersebut. Sebagai hakim paling senior di Pengadilan Tinggi, Carpio otomatis dicalonkan untuk jabatan yang kosong.

orang luar

Presiden Aquino mengatakan dia mencari “orang luar”, tidak termasuk Carpio dan hakim senior Mahkamah Agung lainnya.

Presiden Aquino dilaporkan memiliki keraguan terhadap Carpio, mengingat hubungan hakim tersebut dengan firma hukum CVC, atau Villaraza Cruz Marcelo & Angangco. Carpio adalah salah satu pendiri perusahaan tersebut, yang berpengaruh pada pemerintahan Ramos dan Arroyo.

Menurut orang dalam pemerintah, Sekretaris Eksekutif Pacquito Ochoa juga menunjukkan kepada presiden bahwa De Lima terlalu dekat dengan Presiden Aquino.

Namun untuk membenarkan pengabaian Carpio dan hakim MA lainnya, Presiden Aquino memerlukan hakim kelas berat, kata sumber yang sama. Penolakan awal De Lima dan tidak adanya pemain kelas berat dalam daftar awal pihak luar mendorong JBC untuk memperpanjang batas waktu semula dari 18 Juni menjadi 2 Juli.

Presiden Aquino kemudian mempertimbangkan Senator Frank Drilon yang langsung dicalonkan.

Drilon, salah satu senator hakim yang memvonis Corona dan merupakan wakil ketua Partai Liberal pimpinan Presiden Aquino, langsung menolak menerima pencalonan tersebut.

Setelah penolakan Drilon, Presiden kembali mencoba membujuk De Lima untuk menerima pencalonan tersebut.

Pejabat senior istana lainnya mengatakan kepada Rappler: “Setidaknya yang bisa Anda katakan adalah bahwa dia adalah sebuah pilihan. Apakah dia akan menjadi IT masih harus dilihat.”

Kuda hitam

Orang dalam Istana mengatakan pilihan utama untuk jabatan CJ telah dipersempit menjadi dua: De Lima dan Jaksa Agung Francis Jardeleza yang baru saja diangkat.

Jardeleza, yang pernah melamar kursi Mahkamah Agung pada tahun 2011, dilaporkan didorong oleh blok Wakil Presiden Jejomar Binay dan Senator Chiz Escudero.

Jardeleza dianggap sebagai kuda hitam dalam perlombaan ini.

Pekan lalu, dia mengatakan kepada Rappler setelah argumen lisan dalam kasus yang melibatkan Perusahaan Telepon Jarak Jauh Filipina (PLDT) bahwa dia akan mengumumkan tanggapannya terhadap nominasi tersebut pada hari Senin, 2 Juli.

Ketika ditanya apakah dia telah berbicara dengan Presiden Aquino tentang postingan CJ, dia menjawab, “Tidak ada komentar.”– Rappler.com, dengan laporan dari Purple Romero

Cerita Terkait:

Selengkapnya di #SCWatch:

Sidney hari ini