• June 21, 2024
De Lima dinominasikan untuk jabatan ketua hakim

De Lima dinominasikan untuk jabatan ketua hakim

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

De Lima adalah pejabat kabinet ketiga yang dicalonkan untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat

MANILA, Filipina (UPDATE) – Menteri Kehakiman Leila de Lima telah dicalonkan untuk menggantikan Ketua Hakim Renato Corona yang dipecat, menjadikannya anggota ketiga kabinet Presiden Aquino yang direkomendasikan untuk jabatan tersebut.

Dante Jimenez, ketua pendiri Relawan Melawan Kejahatan dan Korupsi, mengatakan kepada Rappler bahwa dia menominasikan de Lima untuk jabatan tersebut pada Senin, 11 Juni.

“Dia yang paling berkualitas, dengan kemampuan, ketekunan, integritas, dan kemandiriannya,” kata Jimenez.

Ia menambahkan, de Lima telah membuktikan kemandiriannya sejak menjabat sebagai Ketua Komisi Hak Asasi Manusia di bawah pemerintahan mantan Presiden Gloria Arroyo. De Lima kemudian menggambarkan catatan hak asasi manusia Arroyo sebagai sesuatu yang “menakutkan”.

“Jika dia diangkat (sebagai ketua hakim), dia akan menjalankan independensi yang sama,” kata Jimenez.

De Lima belum memutuskan apakah dia akan menerima nominasi tersebut atau tidak.

Dalam pesan teks kepada Rappler, dia berkata: “Saya belum tahu. Akan berdiskusi dengan Presiden terlebih dahulu. Saran ayah saya, ‘ikuti apa yang diinginkan PNoy’ (menyerah pada apa yang diinginkan PNoy).

De Lima menjadi salah satu saksi dalam penuntutan Corona. Dia bersaksi bahwa Corona diduga memerintahkan dikeluarkannya resolusi versinya yang menegaskan bahwa Arroyo telah memenuhi semua persyaratan untuk bepergian ke luar negeri. Resolusi tersebut melarang de Lima menerapkan larangan perjalanan terhadap Arroyo dan suaminya, Jose Miguel, sehubungan dengan kasus sabotase pemilu terhadap mantan presiden tersebut.

De Lima adalah salah satu dari 3 pejabat kabinet yang dicalonkan untuk posisi ketua hakim. Dua lainnya adalah Komisaris Pendapatan Dalam Negeri Kim Henares dan Jaksa Agung Francis Jardeleza.

Calon lainnya termasuk pengacara Katrina Legarda, mantan dekan hukum Ateneo Cesar Villanueva dan lima hakim Mahkamah Agung paling senior – Antonio Carpio, Arturo Brion, Teresita Leonardo-de Castro, Diosdado Peralta dan Presbyter Velasco Jr.

Corona dicopot dari dinas setelah ia dinyatakan bersalah melanggar Konstitusi dan mengkhianati kepercayaan publik karena gagal menyatakan rekening peso dan dolar senilai P183 juta dalam laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersihnya.

Dewan Yudisial dan Pengacara akan menerima lamaran dan nominasi untuk posisi yang kosong tersebut hingga 18 Juni. Mereka akan menyerahkan daftar tersebut kepada Presiden Aquino, yang kemudian akan memilih hakim agung berikutnya. – Rappler.com, dengan laporan dari Purple S. Romero

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait:

Potongan opini terkait:

Data Sidney