• February 28, 2024
Manajer ekonomi mengumandangkan keuntungan dalam roadshow AS

Manajer ekonomi mengumandangkan keuntungan dalam roadshow AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para manajer perekonomian pemerintah mengadakan roadshow non-kesepakatan selama seminggu di kota-kota utama AS untuk menyuarakan kemajuan yang dicapai negara tersebut baru-baru ini dan untuk menyoroti Filipina sebagai “titik terang” di tengah perlambatan ekonomi di negara lain.

MANILA, Filipina – Para eksekutif ekonomi pemerintah mengadakan roadshow tanpa-kesepakatan selama seminggu di kota-kota utama AS untuk menyuarakan kemajuan yang dicapai negara tersebut baru-baru ini dan menyoroti Filipina sebagai “titik terang” di tengah perlambatan ekonomi di negara lain.

Para pejabat pemerintah yang mendampingi Presiden Aquino dalam kunjungannya baru-baru ini ke Amerika Serikat dari tanggal 11 hingga 15 Juni memberikan pengarahan kepada para pejabat dari bank, lembaga pemeringkat kredit, dan kelompok investor mengenai pencapaian fiskal dan makroekonomi negara tersebut. Mereka juga akan menyoroti bagaimana agenda tata pemerintahan yang baik pada pemerintahan Aquino telah memberikan manfaat bagi perekonomian.

Menurut Badan Hubungan Investor, tim tersebut dipimpin oleh Menteri Keuangan Cesar Purisima. Delegasi tersebut termasuk Menteri Perdagangan Gregory Domingo, Bendahara Roberto Tan, Asisten Gubernur Bank Sentral Filipina (BSP) Cyd Tuaño-Amador, dan Direktur Eksekutif Kantor Hubungan Investor (IRO) BSP Claro Fernandez.

Rencana perjalanan mereka meliputi Kota New York, Boston, San Francisco, dan Los Angeles.

Di antara “kabar baik” mereka adalah:

  • pertumbuhan yang lebih baik dari perkiraan sebesar 6,4% pada kuartal pertama, yang membatasi pertumbuhan ekonomi selama 53 kuartal berturut-turut.
  • peningkatan penerimaan pendapatan sebesar 11,4% dalam 4 bulan pertama tahun 2012, mencerminkan pertumbuhan yang lebih cepat dibandingkan PDB dalam 5 kuartal terakhir, semata-mata disebabkan oleh tindakan administrasi perpajakan.
  • defisit fiskal pemerintah nasional sebesar P2,9 miliar pada bulan Januari hingga April, yang hanya menyumbang 1% dari program sebesar P279,1 miliar pada tahun 2012.
  • Cadangan devisa sebesar US$76,0 miliar pada akhir Mei 2012, mencerminkan penyangga yang sehat dari guncangan eksternal, dan didukung oleh pertumbuhan berkelanjutan dalam pengiriman uang dolar dan pendapatan dari proses bisnis outsourcing.
  • Pengiriman uang tumbuh 5,4% menjadi US$4,84 miliar pada kuartal pertama
  • hingga 7 tindakan pemeringkatan negara yang positif (4 prospek positif dan 3 peningkatan peringkat) sejak pemerintahan Aquino mulai menjabat pada akhir Juni 2010

Purusima mengatakan dia akan “sangat senang untuk melaporkan kepada mereka bahwa keadaan menjadi lebih baik bagi Filipina, terutama dengan adanya pengakuan dari pihak ketiga dan investor.”

Domingo, sebaliknya, mengatakan “lintasan positif perekonomian Filipina akan terus berlanjut karena didukung oleh tata kelola yang baik, yang merupakan inti dari pemerintahan Presiden Aquino.”

Menurut IRO, roadshow ini mendapat dukungan dari Citi, Goldman Sachs, JP Morgan dan koordinator utama Morgan Stanley.

“Pada saat terjadi gejolak global, kami melihat Filipina sebagai titik terang. Investor dan komentator telah memperhatikan kelanjutan reformasi struktural yang diterapkan oleh pemerintahan Presiden Aquino dan pertumbuhan ekonomi negara tersebut,” tulis William H. Strong, Co-CEO Asia Pasifik, Morgan Stanley. – Rappler.com

Keluaran SDY