• June 12, 2024
#DearObama: Bicaralah dengan rakyatku

#DearObama: Bicaralah dengan rakyatku

Presiden Obama yang terhormat,

Aku hanya ingin kamu bicara. Bicaralah dengan negara saya dengan nada yang Anda gunakan saat berbicara dengan rakyat Amerika.

Berdirilah di sana dan sampaikan dialog Anda ke hati mereka dengan cara yang masih membuat saya gugup setiap kali Anda berada dalam sasaran empuk penembak jitu, atau murka dunia.

Berbicara dengan cara yang membuat rekan kerja saya di Partai Republik berkata, “Saya tidak setuju dengan apa pun yang dikatakan Obama, tapi kawan, dia adalah pembicara terbaik yang pernah dimiliki Gedung Putih.”

Bicaralah seperti wanita kulit hitam itu duduk di kereta bawah tanah saya yang penuh sesak saat terjadi pertengkaran, bertahanlah dan katakan, “Kamu tidak memaksaku. Apakah kamu tidak tahu presidennya orang kulit hitam?”

Ceritakan kisah Anda sedemikian rupa sehingga a bungkus vendor di Catbalogan atau kondektur bus yang berlayar melalui EDSA. Ceritakan kisah Anda tentang seorang negro di Jakarta, tentang ‘Oreo’ (hitam di luar, putih di dalam) di Occidental College.

Ceritakan kepada masyarakat Filipina tentang perjalanan Anda dan bagaimana perjalanan tersebut membentuk Anda, serta tentang desakan ibu Anda terhadap pendidikan dan bagaimana pendidikan menyelamatkan Anda. Beri tahu kami bagaimana tidak menjadi bagian dari satu suku, kelompok, atau demografi membuat Anda menjadi bagian – milik kita semua.

Berbicaralah dengan campuran kerendahan hati yang lahir dari asal muasal Anda, dan kebanggaan Anda terhadap bangsa Anda, kepada umat saya yang hanya mencari seorang pahlawan. Dan Tuhan tahu kita sangat membutuhkannya.

Anda tahu, negara saya adalah negara yang telah diperintah selama berabad-abad oleh negara lain dengan berkedok agama, persahabatan, dan keselamatan. Ketika semua orang sudah selesai dengan kami, kami berada di tangan kelas penguasa yang terdiri dari wajah, nama, pidato, ingkar janji, dan jingle kampanye yang sama. Kami menyukai musik jadi kami tidak bisa menahannya.

Kita selalu bernyanyi bersama dan menyemangati para politisi dan pengaruh selebritis mereka, namun kebanyakan dari kita pulang dengan kekecewaan yang sama ke kehidupan lama yang sama tanpa ada peluang untuk berubah.

Satu demi satu, skandal korupsi meledak dari tempat-tempat yang kita telah menginvestasikan kepercayaan kita dan uang pembayar pajak, dan gambaran mereka semua sama – apartemen di New York, rumah-rumah mewah di Kalifornia, rekening bank di luar negeri, mobil mewah dan wanita simpanan yang “polos” – semuanya terjadi bersamaan dengan itu. tingkat kemiskinan Filipina tetap meningkat 28%. (Baca peta ini tentang provinsi-provinsi termiskin di PH)

Umumnya, memilih pejabat di Filipina saat ini hanyalah sebuah janji kekecewaan.

Tuan Presiden, saya tidak pernah mengenal Anda sebagai seseorang yang memberikan janji-janji kosong, melainkan seseorang yang melacak janji-janji yang ada di dalam diri setiap orang, tidak peduli dari mana janji itu berasal. Saya ingin Anda berbicara seperti yang Anda lakukan sebelum masa jabatan pertama Anda. Saya ingin Anda memberi tahu orang-orang saya tentang hal itu Keberanian Harapan, karena orang Filipina sudah sangat bosan dengan harapan. Mereka hanya ingin melanjutkan hidup mereka tanpa bergantung pada siapa pun kecuali diri mereka sendiri.

Masyarakat Filipina sudah lama menyerah, dan hanya pahlawan sebesar Ninoy atau Cory yang bisa mengguncang mereka lagi. (Kedua kepribadian itu sebenarnya cukup mengguncang masyarakat sehingga kami memilih keturunan dan senama mereka, tapi itu cerita lain.)

Sampaikan kepada masyarakat Filipina bahwa dengan memperbaiki diri mereka sendiri, mereka mungkin dapat meminta pertanggungjawaban pemimpinnya, atau menjadi pemimpin yang baik. Suruh mereka berhenti berkata “Memang seperti itu, bukan. (Memang begitulah adanya),” atau yang terbaik yang bisa mereka harapkan adalah pemimpin yang juga mencuri, tapi hanya sedikit.

Saya ingin Anda memobilisasi generasi muda kita yang bosan dengan nyanyian dan tarian para politisi tradisional, yang merasa bahwa sistem ini akan berjalan tanpa mereka dan bahwa mereka tidak akan mempunyai dampak apa pun terhadap negara mereka kecuali perjuangan mereka untuk bertahan hidup. Saya ingin Anda menjadi wajah lain dari tanah air saya yang lelah dan lesu. Saya ingin Anda menarik masyarakat ke arah yang berbeda seperti yang Anda lakukan pada tahun 2008 di AS.

Paling tidak, saya ingin Anda menjadi simbol kerja keras dan dedikasi, dan contoh bahwa pendidikan yang unggul sebaiknya digunakan untuk melayani orang-orang yang paling membutuhkan. Saya ingin Anda menunjukkan kepada kami para pria bahwa Anda bangga menikah dengan wanita yang kuat, tangguh, dan keras kepala. Saya ingin Anda memberi tahu orang-orang saya bahwa Anda percaya bahwa setiap orang harus bisa menikah dengan orang yang mereka cintai.

Presiden yang terhormat, Anda tidak akan pernah mengenal saya. Saya hanyalah salah satu dari jutaan orang yang masih mendukung Anda meskipun di sekitar saya mereka mengatakan bahwa kepresidenan Anda telah kehilangan tenaga. Saya tidak tahu apakah saya bodoh jika percaya bahwa birokrasi, permainan pikiran, permainan kekuasaan, dan narsisme yang Anda hadapi dalam politik hanyalah cara bagi Anda untuk mencapai tujuan pertama Anda, yaitu menanamkan harapan dan perubahan pada masyarakat Anda, bukan. .

Siapakah aku sebenarnya sehingga aku menanyakan sesuatu padamu? Filipina bahkan bukan negara Anda, dan Anda hanya berkunjung! Kami tidak memiliki banyak kesamaan, hanya saja saya juga putri dari lebih dari satu bangsa, budaya dan bahasa. Saya juga kebetulan menjadikan rumah saya di negara Anda sebagai salah satu konstituen Anda.

Salah satu momen saya yang paling berkesan di AS adalah pengambilan sumpah kewarganegaraan di ruangan yang berisi lebih dari 300 imigran dengan perjuangan dan harapan yang sama. Saya sangat bangga dengan negara angkat saya karena negara ini menyambut semua orang yang bersedia bekerja keras di ‘Tanah Kebebasan’. Saya berdiri di sana bersama orang-orang dengan warna dan bentuk berbeda, kami semua berseri-seri dengan kesadaran akan kemungkinan yang sulit ditemukan di tempat lain.

Tak lama setelah hari itu, merupakan kehormatan terbesar bagi saya untuk melakukan tugas saya sebagai warga negara Amerika dan memilih Anda pada pemilihan kembali Anda, Tuan Presiden, karena saya percaya pada Anda. Aku selalu begitu, dan meskipun banyak orang di sekitarku mengatakan aku naif, aku mungkin akan selalu begitu. Yang saya minta dari Anda hanyalah membalas budi dan “memilih” rakyat saya, karena Anda juga percaya pada mereka.

Bagaimana?

Saya hanya ingin Anda berbicara dengan mereka, Pak. Dengan menyapa masyarakat Filipina dengan semangat yang sama seperti Anda menyapa masyarakat Amerika, Anda akan memberi tahu kita semua bahwa masih ada ruang untuk harapan – bahkan di negara-negara yang paling putus asa sekalipun.

Terima kasih. – Rappler.com

Shakira Andrea Sison adalah penulis esai pemenang penghargaan Palanca. Dia saat ini bekerja di bidang keuangan dan menghabiskan jam non-kerjanya menulis surat di kereta bawah tanah. Sebagai seorang dokter hewan dengan pelatihan, ia menjalankan perusahaan ritel di Manila sebelum pindah ke New York pada tahun 2002. Kolomnya muncul pada hari Kamis. Ikuti dia di Twitter: @shakirason dan seterusnya Facebook.com/sisonshakira.

Apakah Anda punya pesan untuk Presiden AS? Tweet kami @PindahPH atau kirim email ke [email protected] dengan baris subjek #Obama yang terhormat!

Baca surat #DearObama lainnya dari kontributor kami:

#DearObama: Tentang Teror dan Perang oleh Arizza Sahi Nocum

Bagi Obama: Bagaimana dengan pusat imigrasi berketerampilan tinggi di Asia? oleh Curtis Chin

#DearObamaReactionsBlog

Data HK Hari Ini