• June 21, 2024
Joseph Yeo dari Air21 meminta maaf kepada Chris Ross atas pukulan ringannya

Joseph Yeo dari Air21 meminta maaf kepada Chris Ross atas pukulan ringannya

MANILA, Filipina – Joseph Yeo dari Air21 Express meminta maaf kepada Chris Ross dari San Miguel Beermen pada hari Jumat, 25 April, setelah ia memukul Ross di bawah ikat pinggang di tengah panasnya pertandingan perempat final do-or-die di PLDT Home 2014 Piala Komisaris TVolution di Smart Araneta Coliseum.

“Kepada Chris Ross, maafkan saya,” kata Yeo setelah Express menyelesaikan kekalahannya atas unggulan kedua, mengalahkan San Miguel dua kali untuk melaju ke semifinal.

“Ya, itu memang disengaja tapi tidak ada yang serius sehingga aku benar-benar ingin menyakitinya.”

(Kepada Chris Ross, maaf atas apa yang terjadi. Ya, itu memang disengaja, tapi itu bukan sesuatu yang serius karena saya ingin dia benar-benar terluka.)

Dengan sisa waktu 3:15 di babak pertama, Yeo dinyatakan melakukan pelanggaran mencolok 2 setelah pukulan di bawah ikat pinggang terhadap Ross yang terlihat di tayangan ulang video. Yeo secara otomatis dikeluarkan dari permainan, tetapi terjadi perkelahian kecil di lapangan, dengan Sol Mercado juga membela rekan setimnya.

“Saya hanya ingin dia merasa bahwa kami bukan (satu tim) yang hanya saling bertabrakan,” Yeo menjelaskan tindakannya.

(Saya hanya ingin membuatnya merasa bahwa kami bukanlah tim yang bisa dipermainkan begitu saja.)

Sebelum pertandingan, Ross dan Yeo sudah bergerak, dengan fisik dan agresi yang meningkat untuk kedua tim yang berjuang untuk menyelamatkan konferensi mereka.

“Aku benar-benar bersama Chris Ross, aku tidak membencinya atau apa pun,” tambah Yeo. “Saya hanya ingin agresif sejak awal. Bahkan sekarang ketika saya melihat Chris Ross, saya tidak marah padanya (atau pada Sol (Mercado). Jika mereka membenci saya, saya minta maaf.”

(Saya tidak marah atau apa pun terhadap Chris Ross. Saya hanya ingin menjadi agresif sejak awal. Bahkan sekarang ketika saya melihat Chris Ross, saya tidak akan marah padanya atau Sol. Jika mereka marah kepada saya, ya, Saya minta maaf.)

https://www.youtube.com/watch?v=iAtTEqN_CEA

Sebelum Yeo dikeluarkan, Air21 memiliki kendali penuh atas permainan tersebut. Namun beroperasi tanpa Yeo, yang mencetak 11 poin dan memberikan dua assist dalam 16 menit aksi, bukanlah hal yang mudah bagi Express.

San Miguel menahan Air21 di sebagian besar periode ketiga dan keempat sebelum unggulan ke-7 Air21 bangkit di 3 menit terakhir untuk memaksakan perpanjangan waktu pertama dan akhirnya memenangkannya setelah tambahan 5 menit.

“Benar-benar frustrasi,” Yeo menceritakan bagaimana perasaannya terjebak di ruang ganti sementara rekan satu timnya meletakkan semua yang mereka miliki di lantai.

“Saya tahu kami menguasai permainan bola sebelum saya keluar. Kayaknya perasaanku makin parah, kayak salahku kalau kalah. Sepanjang konferensi saya adalah orang yang diharapkan oleh pelatih untuk berada di sana dan kemudian saya menghilang. Untungnya, rekan satu tim saya yang lain ikut membantu.”

(Jelas sangat frustrasi. Saya tahu kami menguasai permainan bola sebelum saya ditarik. Tapi saya merasa ketika mereka memimpin, itu salah saya jika kami kalah. Seluruh pelatih konferensi mengandalkan saya untuk berada di sana. dan kemudian saya tidak bisa melakukannya. Ada baiknya rekan satu tim saya maju.)

Sebagai mantan anggota San Miguel Beermen selama 3 tahun dari tahun 2010 hingga 2013 sebelum ditukarkan ke Air21 untuk Mark Isip, Yeo terang-terangan menyatakan bahwa dia mengetahui cara bermain San Miguel dan bagaimana reaksi mereka jika diancam oleh grup Air21 yang dianggap. abadi. underdog dan bahkan non-pesaing.

“Saya berasal dari tim itu (San Miguel). Jadi saya memberi tahu pelatih saya ketika kami mengalahkan mereka di pertandingan pertama, saya dari sana, saya tahu apa yang terjadi dengan mereka. Mereka bingung. Tim itu memang seperti itu. Karena dengan seri mereka, mereka tidak boleh kalah dibandingkan seri kami.”

(Saya berasal dari tim itu. Saya memberi tahu pelatih saya ketika kami mengalahkan mereka di pertandingan pertama, dari sanalah saya berasal dan saya tahu apa yang terjadi pada mereka. Mereka menjadi bingung. Tim seperti itulah mereka. Ini karena mereka dengan komposisinya. , mereka tidak boleh kalah dibandingkan dengan seri kami.)

Memang benar, Beermen sekali lagi gagal memenuhi potensi mereka. Pada Piala Filipina sebelumnya, San Miguel (saat itu Petron Blaze Boosters) menyelesaikan babak penyisihan sebagai unggulan ketiga dengan skor 10-4. Namun mereka gagal mencapai final setelah kalah telak 4-1 di seri semifinal dari Rain or Shine Elasto Painters.

Yang lebih menyakitkan adalah kekalahan menyedihkan mereka dari San Mig Coffee Mixers pada Piala Gubernur 2013 di mana Mixers mengalahkan mereka di final,

4-3, untuk merebut kejuaraan.

“Tagal na yan,” kata Yeo ketika ditanya apakah kekalahan mantan timnya di bawah umur adalah sebuah peringatan. “Andiyan punya panggilan untuk membangunkanmu.” (Sudah lama sekali. Seharusnya ini menjadi peringatan ketika saya masih di sana.)

Dapatkan rasa hormat

Shooting guard berusia 30 tahun ini juga menggambarkan arti kemenangan tersebut bagi timnya, yang memiliki reputasi sebagai tim yang mudah dikalahkan.

“(Hal) terbesar yang serupa bukanlah soal mendapatkan uang atau bonus. Ini tentang mendapatkan rasa hormat,” kata Yeo dengan berani.

“Saya karena saya berasal dari tim itu, saya datang dari tim lain. Dulu mereka mengira kalau Air21 sudah menang. Itu yang sebenarnya saya inginkan, memberi kami rasa hormat. Bahwa setiap kali mereka memainkan Air21, itu sudah menjadi Air21 yang lain. Saya pikir di perempat final ini kami mendapatkan rasa hormat dengan mengalahkan tim ini.”

(Hal terbesar bagi saya tentang kemenangan ini bukanlah mendapatkan uang atau bonus, ini tentang mendapatkan rasa hormat. Saya datang dari tim itu, saya datang dari tim lain. Dulu semua orang bermain Air21 dan mereka berpikir ini adalah kemenangan sudah. ​​Apa yang benar-benar saya inginkan adalah agar kami mendapatkan rasa hormat. Bahwa setiap kali mereka memainkan Air21 melawan Air21, itu sudah menjadi Air21 yang lain. Saya pikir di perempatfinal ini kami mendapatkan rasa hormat itu dengan mengalahkan tim ini.)

Tentu saja, tidak ada yang meremehkan Air21 Express sekarang karena mereka menunggu Alaska Aces atau San Mig Coffee di semifinal. Dan mereka bersumpah untuk terus berjuang seperti yang mereka lakukan dan tidak pernah membiarkan jam menunjukkan angka 12 pada Cinderella mereka.

“Bakit kami titigil di ba? (Mengapa kita harus berhenti?),” kata Yeo. “Kami tidak akan rugi apa-apa, tapi kami punya segalanya untuk diuntungkan.” – Rappler.com

HK Pool