• June 16, 2024
Delegasi PH menghadiri pameran Halal terbesar di UEA

Delegasi PH menghadiri pameran Halal terbesar di UEA

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina harus menggunakan keahlian dari negara-negara anggota Organisasi Konferensi Islam untuk membantu mengembangkan industri halalnya

MANILA, Filipina – Delegasi Filipina yang menghadiri pameran Halal terbesar di Timur Tengah mengharapkan bantuan Organisasi Konferensi Islam (OKI) untuk membantu mengembangkan urusan ekonomi Islam di negara tersebut.

Salah satu agenda delegasi di 3rd OIC Halal Middle East 2014 adalah mempelajari praktik industri halal terbaik dari berbagai negara anggota OKI.

Disebut-sebut sebagai “satu-satunya pameran sejenis” di Timur Tengah, acara tahunan ini akan diadakan dari tanggal 8 hingga 10 Desember di Expo Center Sharjah, Uni Emirat Arab dan memamerkan industri yang memenuhi standar Halal – mulai dari obat-obatan, jasa, bahan-bahan , ke perbankan.

Negara ini harus menggunakan keahlian dari OKI untuk meningkatkan industrinya yang sesuai syariah, kata direktur biro urusan ekonomi Dewan Nasional Muslim Filipina (NCMF), Aleem Siddiqui Guiapal.

“Kami memfasilitasi delegasi dari Filipina yang akan dipimpin oleh Sekretaris (NCMF) Yasmin Lao,” kata Guiapal kepada Rappler.

Tidak ada PH cetak biru ekonomi syariah

Kurangnya cetak biru ekonomi Islam di Filipina adalah salah satu kekhawatiran yang ingin diatasi oleh NCMF karena hal ini merugikan negara.

Lebih dari separuh populasi Muslim dunia berasal dari Asia Tenggara, dan dengan masuknya integrasi ekonomi di kawasan ini pada tahun 2015, Filipina harus mengatasi kekurangan industri halal di negaranya. Hal ini mungkin terjadi karena wisatawan Muslim cenderung melewatkan Filipina, karena negara-negara tetangga lainnya seperti Malaysia jauh lebih patuh terhadap syariah.

Filipina hanya memiliki 3 lembaga sertifikasi halal yang terakreditasi, menurut pengawas konsumen Muslim Filipina, Alliance for Halal Integrity di Filipina.

Satu-satunya badan keuangan Islam di negara ini – Bank Investasi Islam Al-Amanah Filipina – juga membutuhkan bantuan teknis dari OKI, kata Guiapal.

Satu-satunya bank syariah yang beroperasi sejak tahun 1974 dan mengalami kerugian. Pada tahun 2012, mereka mengatakan bahwa mereka sedang mencari mitra strategis ketika mereka berjuang untuk mempertahankan operasi di tengah kerugian yang dilaporkan sebesar P30,6 juta ($680,757.28*).

“Kami memiliki para ahli namun tidak memiliki keahlian institusional untuk menjalankan bank syariah,” kata Guiapal.

Berbeda dengan bank komersial, Al-Amanah tidak memungut bunga dan tidak diperbolehkan melakukan investasi yang melibatkan alkohol, perjudian, dan daging babi. Hal ini dianggap penting untuk membiayai usaha kecil, khususnya di Daerah Otonomi Muslim Mindanao (ARMM).

Aset lembaga keuangan Islam di seluruh dunia meningkat menjadi $1,8 triliun antara tahun 2003 dan 2013, menurut perkiraan Dana Moneter Internasional, Bank Dunia, dan badan ekonomi global lainnya.

Namun, NCMF tidak mengungkapkan berapa banyak komitmen investasi yang diharapkan bisa dibawa pulang ke Filipina. “Kami fokus pada pembagian teknis antara NCMF dan Pusat Pengembangan Ekonomi Islam Dubai,” kata Guiapal. – Mick Work / Rappler.com

*$1 = Rp44,95

SDY Prize