• July 21, 2024
Cinta di era media sosial

Cinta di era media sosial

(Catatan Editor: Zarah Hernaez (@zeeheehee) adalah seorang penulis, pelukis, berprofesi sebagai ibu, dan sebagai pekerjaan harian, seorang eksekutif perusahaan. Dia menganjurkan keterlibatan sosial. Mark De Joya (@MDJSuperstar) bekerja di bidang pemasaran, dan mencoba-coba penulisan, ilustrasi, dan desain. Tapi yang sebenarnya dia impikan adalah menjadi pegulat profesional. Menjelang Hari Valentine 2011, mereka mengunjungi blogger Rappler @Saya_amHolomengatakan #in140char twitterview spesial, Tweethearts, tempat mereka berbagi di Twitter bagaimana mereka bertemu dan jatuh cinta.)

Manila, Filipina – MDJ (Mark De Joya) mengatakan: Orang-orang masih terkejut ketika mengetahuinya Zee dan saya bertemu melalui Twitter. Apakah itu mungkin? mereka bertanya. Ya. Bisa. Kami dengan gembira menuju ulang tahun pernikahan kami yang kedua, dan sekarang menikah tahun depan.

Namun kisah kami tidaklah unik. Media sosial telah menjadi penyebab banyak hubungan indah selama bertahun-tahun, banyak di antaranya yang tampak bahagia selamanya.

Bisakah media sosial membantu kehidupan cinta pribadi Anda? Berikut pendapat Zee mengenai masalah ini:

Pada tahun 1997, seorang teman baik saya dengan bersemangat mengatakan kepada saya bahwa dia telah menemukan “yang” melalui mIRC. Ya, melalui obrolan internet. Dia ooh-ing dan aah-ing melihat betapa manisnya dia, dan betapa dia pria yang baik. Dia menunjukkan foto kelulusan kuliah pria itu melalui email dan sekali lagi mengatakan bahwa dia pria yang baik. Pada saat itu, dia bahkan belum bertemu pria itu. Yang dia miliki hanyalah foto email yang remeh.

Jadi, pria inilah yang menyita seluruh waktunya, pikirku. Itulah alasan mengapa dia tidak bergaul dengan kami dan saya akhirnya mengunjunginya di rumah.

Aku menyesap Vodka Sprite-ku dan, karena aku adalah orang yang sinis, aku bertanya dengan tajam, “Bagaimana kamu bisa mengetahui apakah pria itu ganteng melalui internet?”

“Lihat! Dia mengirimiku bunga virtual! Bukankah itu manis?!” dia menjawab.

Aku memutar mataku dan berpikir, “Dia bodoh.”

Sebagai teman yang baik hati, saya berkata, “Bagaimana kamu bisa tahu kalau dia benar-benar pria yang ada di foto itu? Yang kamu tahu, dia jelek sekali.”

Hei, umurku 21 tahun dan dangkal sekali.

“Aku percaya padanya,” katanya.

“Oke…” aku membalas.

“Dia sangat cerdas dan mengenal saya dengan sangat baik,” tambahnya.

“Uh-huh…Bicara itu murahan,” pikirku.

Aku menuangkan lebih banyak vodka ke dalam gelasku. “Dia bisa saja jelek dan hanya mempermainkanmu, atau menjadi pemerkosa, asal tahu saja,” kataku.

“Anda tidak akan pernah tahu, dan dia hanya bisa memiliki satu tangan dan mengetik di keyboard seperti orang gila bertangan satu. Kamu tidak bisa melihat lengannya di gambar,” aku menambahkan beberapa lagi.

Dia tertawa.

Mereka telah menikah selama 15 tahun, memiliki 3 anak yang luar biasa dan masih saling mencintai dengan bahagia.

Hari ini adalah tahun 2012, dan kisah mereka hanyalah satu lagi dalam lautan hubungan yang dipicu dan diwujudkan secara online. Cinta di media sosial berlimpah. Koneksi Facebook dengan teman lama yang saling bertemu, dan teman baru yang saling bertemu.

Gurauan dan rayuan di Twitter juga merupakan hal yang biasa. Sangat mudah untuk hanya berbicara dan menggoda di layar komputer di mana Anda tidak perlu melakukan kontak mata, atau hanya menatap gambar profil yang telah dipilih sebelumnya dan dipotong secara diam-diam. Status dan tweet yang dipikirkan dengan matang, atau terkadang bahkan postingan tanpa berpikir panjang.

TERTEKAN DALAM PUTIH.  MDJ sebelumnya men-tweet bahwa dia menyukai seorang gadis yang mengenakan kemeja olahraga putih dan ikat kepala.  Tidak tahu dia bermaksud seperti itu.  Kredit foto: www.hesayszeesays.com

MDJ sebelumnya men-tweet bahwa dia menyukai seorang gadis yang mengenakan kemeja olahraga putih dan ikat kepala. Tidak tahu dia bermaksud seperti itu.

Orang mempunyai pilihan terbuka untuk memutuskan sambungan, mengikuti, berhenti mengikuti, atau memblokir teman. Namun bagi sebagian orang (tidak semua, terutama saya), persahabatan dan banyak lagi diukur dengan ini.

“Aku stress. Saya baru saja putus dengan pacar saya, dan ketika saya mengubah status saya di Facebook, semua orang akan tahu dan bertanya-tanya.”

“Saya pikir dia adalah teman saya, tapi dia berhenti mengikuti saya! Aku sangat kesakitan!”

Ini adalah pernyataan yang sering kita dengar akhir-akhir ini. Sangat lucu jika Anda memikirkannya. Tapi kalau dipikir-pikir, ini bisa menjadi tempat yang sempurna untuk mengenal seseorang seperti saya bertemu MDJ saya. Tidak diperlukan interaksi tatap muka. Ini adalah tempat yang sempurna untuk kepribadian non-konfrontatif. Anda dapat menilai seseorang dari foto Facebook atau tweetnya. Analisis kepribadian dalam 140 karakter… sempurna!

PENGUNTIT.  MDJ mulai menguntit saya di FB dan mengatakan dia semakin naksir saat melihatnya.  Mengapa?!  Kredit foto: www.hesayszeesays.com

MDJ mulai menguntit saya di FB dan mengatakan dia semakin naksir saat melihatnya. Mengapa?!

Ketika seseorang ingin menjadi manis, mereka cukup mengirim email animasi GIF dengan gambar hati kecil yang melompat-lompat, atau mengunggah video ke YouTube yang menyatakan cinta abadi mereka. Lucunya.

Katakan betapa pentingnya saya bagi Anda melalui email sepanjang satu halaman, ya? Apakah Anda ingin tahu lebih banyak tentang orang tersebut? Google mereka. Jika mereka tidak bisa mencari di Google, mereka adalah pecundang. Sangat bisa dipercaya, setujukah Anda? Ini sangat mudah namun juga menakutkan, Nona Mary.

Jadi, apakah media sosial benar-benar tempat terbaik untuk menemukannya, seperti yang saya dan teman saya lakukan? Saya benar-benar tidak tahu. Saya bisa menjadi orang yang sinis, dan saya rasa saya akan selamanya seperti itu jika menyangkut hal-hal ini.

Saya percaya pada jalan-jalan dan pembicaraan, tawa dan olok-olok, waktu bersama dan waktu berlalu. Saya percaya pada tindakan nyata, dan bukan hanya kata-kata. Kuda untuk kursus, dan itulah yang saya rasakan tentang hal itu.

TWEET-UP: Beginilah penampilan MDJ saat pertama kali saya bertemu dengannya.  Saya bertanya pada diri sendiri MENGAPA?!  Kadang-kadang.  Kredit foto: www.hesayszeesays.com

Seperti inilah penampilan MDJ saat pertama kali bertemu dengannya. Saya bertanya pada diri sendiri MENGAPA?! Kadang-kadang.

Aku harus yakin, jika tidak, imajinasiku akan menjadi liar dan aku akan selalu bertanya-tanya apakah yang aku ajak ngobrol adalah orang berlengan satu yang hanya punya kemampuan mengetik gila.

Selama berbulan-bulan dia menemani saya ke komunitas yang saya bantu… sebagai teman.

Apa yang saya inginkan tidaklah mudah di zaman yang serba instan ini. Klik tombol “Suka” dan jantungnya berdetak kencang. “Ikuti” dan kami berteman, “berhenti mengikuti” dan kami tidak, “blokir” dan kami adalah musuh. Bahkan ketika saya berteman dan benar-benar bertemu MDJ, saya tetap pada pendirian saya.

CINTA DAN PRESENTASI.  Selama berbulan-bulan dia menemani saya ke komunitas yang saya bantu...sebagai teman.  Kredit foto: www.hesayszeesays.com

MDJ bilang dia jatuh cinta padaku saat itu diambil. Cinta itu sungguh misterius.

Tidak seperti situs media sosial, cinta tidak dapat dibatalkan pertemanannya, berhenti diikuti, atau diblokir dengan mudah. Rasa sakitnya nyata, dan hei, suatu saat kalian harus bertemu, bukan? – Rappler.com

Blog ini awalnya diposting dengan judul ‘“Cinta di era media sosial (atau hati tidak bisa diikuti, tapi tidak bisa dihalangi).

Sdy pools