• April 22, 2024
“Dengan sisa hidup beberapa bulan, bagaimana kamu mengucapkan selamat tinggal?”

“Dengan sisa hidup beberapa bulan, bagaimana kamu mengucapkan selamat tinggal?”

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Yang beredar di internet adalah video seorang remaja laki-laki yang menjalani hari-hari terakhirnya di bumi

MANILA, Filipina – Tidak tentang kematian, ini tentang hidup.

Seperti remaja laki-laki pada umumnya, Zach Sobiech bersekolah, suka bermain bola basket, dan suka bermain gitar dan video game.

Namun dunianya terbalik ketika dia berusia 14 tahun. Dia didiagnosis dengan osteosarcoma, kanker tulang langka.

Bentuk kanker ini sangat umum terjadi pada anak-anak di bawah usia 15 tahun. Kira-kira 60% hingga 80% pasien dengan penyakit ini bertahan hidup dengan tingkat kelangsungan hidup kurang dari 5 tahun.

Zach meninggal pada 20 Mei 2013. Dia berusia 17 tahun.

Dia menjalani kemoterapi intensif, namun kankernya terus menyebar. Empat tahun setelah diagnosisnya, dia kehabisan pilihan pengobatan dan hanya diberi waktu satu tahun untuk hidup.

Kanker adalah hukuman mati bagi sebagian besar orang, namun hal ini menginspirasi Zach untuk memanfaatkan waktu yang tersisa sebaik-baiknya.

Dia memilih untuk menulis lagu untuk teman dan keluarganya.

“Saya hanya punya waktu beberapa bulan untuk hidup,” katanya. “Tapi aku masih punya banyak pekerjaan yang harus diselesaikan. Saya ingin semua orang tahu bahwa Anda tidak perlu mengetahui bahwa Anda sekarat untuk mulai hidup,” tambahnya.

Dia menulis lagu “Awan” untuk menginspirasi orang lain agar tidak takut mati. Ini segera menjadi viral di internet.

Lihat disini:

Awan

Yah, aku terjatuh, terjatuh, terjatuh

Di lubang yang gelap dan sepi ini

Tidak ada seorang pun di sana yang merawat saya lagi

Dan saya membutuhkan cara untuk memanjat dan meraih tepian

Anda duduk di sana sambil memegang tali

Dan kita akan naik, naik, naik

Tapi aku akan terbang sedikit lebih tinggi

Kami naik ke atas awan karena pemandangannya sedikit lebih indah

Sampai di sini sayangku

Tidak akan lama lagi, tidak akan lama lagi

“Penutupku adalah untuk memasukkan perasaanku ke dalam lagu-lagu ini sehingga mereka (keluargaku, teman-temanku) dapat memiliki sesuatu untuk mengingatku atau bersandar ketika aku pergi,” Sobiech berkata dalam film “My Last Days: Meet Zach Sobiech.”

Film pendek berdurasi 23 menit ini disutradarai dan diproduksi oleh Justin Baldoni. Ini menangkap perjalanan Zach dalam 5 bulan terakhir hidupnya.

Zach bekerja untuk mengumpulkan uang untuk penelitian penyembuhan kanker guna mencoba membantu orang lain seperti dia.

Video ini telah ditonton 6 juta kali sejak diposting.

Apa ‘A luar biasa menginspirasi cerita. Saya turut berduka cita terhadap keluarga dan teman-teman Zach di masa sulit ini, namun saya yakin mereka tidak akan menangis karena kepergiannya. Mereka akan tersenyum karena dia ada di sini!” dikatakan pengguna YouTube orang Rhialia.

Filosofi hidup Zach adalah filosofi yang dapat dijalani semua orang. – Rappler.com

Keluaran Hongkong