• July 13, 2024
DENR menangguhkan aturan penambangan

DENR menangguhkan aturan penambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

DENR menangguhkan peraturan dan regulasi penerapan kebijakan pertambangan untuk memasukkan amandemen

MANILA, Filipina – Untuk mengakomodasi perubahan yang diusulkan oleh dewan pertambangan, pemerintah pada hari Jumat, 28 September, menangguhkan peraturan pelaksanaan (IRR) kebijakan pertambangan pemerintah, atau Perintah Eksekutif 79.

Seharusnya IRR diterapkan besok, Sabtu, 29 September, atau 15 hari setelah aturan baru terbit 14 September lalu. IRR khusus ini dirilis setelah Presiden Bengino Aquino III menandatangani EO 79 pada 9 Juli.

Namun, presiden membentuk dewan pertambangan yang bertugas merancang IRR pada tanggal 24 September – beberapa hari setelah perusahaan pertambangan besar dan menengah menyebut beberapa ketentuan IRR “secara publik ilegal”.

Pada hari yang sama, Malacañang mengumumkan bahwa dewan pertambangan telah setuju untuk merevisi beberapa ketentuan kontroversial untuk menenangkan industri dan menghindari pertarungan di pengadilan.

Ketentuan kontroversial tersebut antara lain mengenai jangka waktu kontrak pertambangan, definisi wilayah yang dilarang untuk kegiatan pertambangan, dan pemberian atau pemrosesan kontrak pertambangan baru.

Namun perusahaan pertambangan mengatakan dewan pertambangan gagal berkonsultasi dengan pemangku kepentingan mengenai revisi tersebut dan memasukkan ketentuan tertentu tanpa memeriksa apakah ketentuan tersebut melanggar UU Pertambangan yang ada. Tidak jelas apa revisi spesifik tersebut.

Perpanjangan Kontrak

Meskipun IRR berada dalam ketidakpastian, pemerintah telah memberikan jaminan bahwa kontrak pertambangan yang berakhir pada saat tidak ada kebijakan atau peraturan yang berlaku akan dipenuhi.

Namun, Leo Jasareno, Direktur Biro Pertambangan dan Geosains (MGB), mengatakan apartemen pertambangan karena habisnya kontrak tersebut tidak akan diperpanjang secara otomatis.

Sebaliknya, hal itu akan dialihdayakan.

Jasareno mengatakan, perubahan IRR ini mengatur apabila pemerintah dan perusahaan tambang tidak mencapai kesepakatan mengenai perpanjangan Perjanjian Bagi Hasil Mineral (MPSA), maka akan diajukan penawaran.

Jika tidak ada kesepakatan, perusahaan pertambangan lain dapat mengajukan penawaran untuk mengakuisisi MPSA.

“Kalau (MPSA) habis masa berlakunya, bisa mengajukan permohonan perpanjangan. Perusahaan tersebut akan duduk bersama pemerintah untuk mencapai kesepakatan mengenai pembaruan tersebut. Namun jika tidak mencapai kesepakatan, maka kontrak penambangan akan dianggap habis. Perpanjangan kontrak penambangan akan dilakukan melalui proses tender,” jelas Jasareno.

Kamar Pertambangan mengatakan peraturan tersebut masih “ambigu” dan meminta istana dan dewan pertambangan untuk memperjelas peraturan tersebut.

Namun, pemerintah berharap revisi tersebut dapat menjawab kekhawatiran berbagai kelompok. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Togel SDY