• June 23, 2024
Depan, bawah: CJ bersalah

Depan, bawah: CJ bersalah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

MANILA, Filipina – Senator Ralph Recto dan Vicente “Tito” Sotto III telah memilih untuk menghukum Ketua Hakim Renato Corona, sehingga jumlah orang yang telah memvonisnya menjadi 17 pada saat posting ini dibuat.

Recto, seorang anggota Partai Liberal, menyesalkan cara bukti disajikan, dan mengatakan bahwa hal itu meninggalkan “rasa tidak enak di mulut.” Haas membuat kekacauan, katanya, seraya menambahkan bahwa pasal-pasal pemakzulan yang disiapkan oleh jaksa penuntut “setengah matang”.

Ia juga menegaskan bahwa tidak ada SALN yang “sempurna secara statistik” atau “tepat hingga koma terakhir”. Beberapa informasi, katanya, bisa saja gagal. Jika ada kelalaian yang tidak disengaja dari pihak Corona, hal itu mungkin dilakukan dengan itikad baik.

Tentu saja ada sedikit ketidakakuratan dan hal ini harus diperhitungkan, jika tidak, “tidak ada pegawai negeri yang akan tertinggal di belakang mejanya.”

Meski begitu, Recto mengatakan aset Corona yang tidak diumumkan jumlahnya sangat besar sehingga tidak bisa disisihkan.

Pejabat publik seperti beliau wajib menyampaikan surat pernyataan SALN yang sebenarnya di bawah sumpah. Seharusnya dia tahu, karena menurut Recto, dia menghukum rekan pegawai pemerintah.

Recto menyerukan kembalinya “pemrograman reguler” setelah persidangan, karena sulit untuk menyalahkan kelaparan dan kemiskinan itu sendiri.

Sotto, pada bagiannya, juga memilih hukuman. Miliknya adalah angka 17st pemungutan suara di antara para hakim senator.

Pernyataan sebelumnya

Recto pernah berkata bahwa dia bertanya-tanya mengapa Corona menghilangkan biaya akuisisi di SALN-nya dan mengumumkan beberapa propertinya. “Apakah ada niat yang disengaja dari pihak Ketua Mahkamah Agung untuk mengurangi kekayaan bersihnya dan tidak mengungkapkan hartanya? Saya pikir ini adalah isu valid yang harus kita tanyakan.”

Recto bertanya kepada pembela apakah penarikan PSBank Corona lebih dari P30 juta pada hari dia dieksekusi adalah uang Basa-Guidote. Pengacara utama pembela, Serafin Cuevas, mengambil pengecualian, mengatakan Recto mengambil kesimpulan ketika pembela belum selesai menyampaikan kasusnya.

Corona menuduhnya bias dalam permohonan tambahan ke Mahkamah Agung.

Sotto sendiri sebelumnya mengatakan serangan Corona tidak disukai Senat. “Sejauh ini bagus ya. Kesaksian tersebut sangat eksplosif, sangat penting…. “Nakasira ng script bisa dibilang begitu” (Itu menghancurkan naskahnya).”

Sotto mempertanyakan janji pembela bahwa Corona akan membuka rekening banknya, mengutip kasus-kasus masa lalu ketika pengacara mengingkari janji mereka.

Sotto milik Koalisi Rakyat Nasionalis (NPC). Dia adalah bagian dari blok Enrile di Senat. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita Rappler tentang keputusan hakim senator.

Sdy pools