• June 21, 2024
Marcos: bebaskan Corona

Marcos: bebaskan Corona

“Keputusan ini, meskipun mungkin tidak populer, namun adil, tidak memihak dan adil,” kata Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos saat memilih pembebasan Hakim Agung Corona.

MANILA, Filipina – Pada hari Selasa, 29 Mei, Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos memilih untuk membebaskan Hakim Agung Renato Corona. Dia adalah orang ketiga dan terakhir yang memilih pembebasan di antara hakim senator.

Dikatakan bahwa jika ada pelanggaran hukum yang dilakukan oleh Ketua Mahkamah Agung, maka pelanggaran tersebut tidak termasuk dalam tingkat pelanggaran yang tidak dapat diterima.

Proses pemakzulan mendefinisikan ulang hubungan antara cabang-cabang pemerintahan, dan ketidakstabilan yang diakibatkannya dapat menempatkan masa depan rakyat Filipina dan negaranya “dalam ketidakpastian,” Marcos memperingatkan.

“Itulah mengapa kita harus melangkah dengan sangat ringan,” tambahnya.

Ketika kehebohan atas tuduhan tersebut mereda, Marcos berharap “kita akan terhibur dengan kenyataan bahwa keputusan tersebut adil dan tidak memihak.”

Mengutip argumen pembela tentang asas praduga tak bersalah dan kegagalan memberikan bukti yang meyakinkan, Marcos mengatakan dia memilih untuk membebaskan Corona.

Posisi sebelumnya

Marcos telah mengambil posisi di masa lalu bahwa pencarian fakta AMLC memerlukan perintah pengadilan. Dia mengkritik pemerintahan Aquino karena menentang TRO yang dikeluarkan oleh MA yang mendukung Ny. Gloria Macapagal-Arroyo. Ia dikutip mengatakan: “Sungguh mengecewakan melihat perintah Mahkamah Agung tidak lagi dipatuhi atau dipatuhi. Hal ini menyerang inti sistem hukum kita dan jika presiden dan alter egonya… memilih untuk tidak mengikuti MA, hal ini merupakan pukulan yang sangat serius terhadap pemisahan dan kesetaraan di berbagai departemen pemerintah.”

Marcos juga tidak setuju dengan keputusan pemerintah yang melarang Arroyo bepergian ke luar negeri, dan mengatakan ada upaya hukum untuk membawanya kembali ke negaranya jika dia melarikan diri.

Ditanya tentang kritik Corona terhadap Aquino sebagai seorang diktator, Marcos berkata: “Saya tidak tahu apa definisi kediktatoran, tetapi tampaknya ini merupakan upaya presiden untuk memberikan status setara dengan penghapusan cabang-cabang pemerintahan dan menjadikan lembaga eksekutif lebih setara dibandingkan yang lain, yang melanggar semua prinsip demokrasi yang telah kita tetapkan dalam konstitusi kita. – Rappler.com

(Di bawah ini adalah teks lengkap penjelasan Marcos tentang suaranya pada hari penghakiman persidangan pada 29 Mei)

Wanita keadilan memakai penutup mata karena suatu alasan. Ia harus memberikan penilaian berdasarkan hukum dan bukti, tanpa memperhatikan keadaan dan kepribadian pihak-pihak yang terlibat – betapapun kontroversialnya hal tersebut. Dia harus menegakkan keadilan tanpa rasa takut atau bantuan

Kita semua bersumpah untuk menerapkan “keadilan yang tidak memihak sesuai dengan Konstitusi dan hukum Filipina” dan, seperti halnya keadilan perempuan, kita wajib melakukan hal tersebut tanpa rasa takut atau bantuan.

Sidang pemakzulan bersifat sui generis. Namun demikian, Bill of Rights (Deklarasi Hak Asasi Manusia) mempunyai kekuasaan tertinggi atas seluruh kekuasaan pemerintah, termasuk kekuasaan untuk mengadili. Dan hal ini paling tepat diterapkan dalam kasus ini, dimana pemerintah mengerahkan semua sumber daya yang dimilikinya, tidak hanya untuk mendapatkan bukti yang memberatkan hakim agung, namun lebih jauh lagi untuk menjamin hukumannya.

Isu krusial yang menarik perhatian para hakim-senator serta publik berada di luar cakupan pengaduan pemakzulan dan baru diajukan setelah diajukan.

Bukti mengenai beberapa masalah ini berasal dari sumber yang “meragukan”… dimulai dari “wanita kecil” yang tidak diketahui identitasnya hingga dokumen yang ditinggalkan secara anonim di gerbang dan di kotak surat.

Dengan mengorbankan aturan sub judicial, bukti-bukti telah disampaikan kepada publik pada beberapa kesempatan, bahkan sebelum bukti tersebut secara resmi diajukan ke hadapan Pengadilan ini.

Yang lebih buruk lagi, informasi tersebut telah dilebih-lebihkan dengan tujuan untuk mengubah pikiran masyarakat agar menentang Ketua Mahkamah Agung. Contoh penting adalah laporan Otoritas Pendaftaran Tanah dengan daftar 45 properti yang didiskreditkan dan laporan AMLC yang belum diverifikasi yang mengklaim bahwa Ketua Mahkamah Agung diduga memiliki 10 juta dolar AS.

Meski begitu, Ketua Mahkamah Agung cukup menanggapi tuduhan terhadapnya mengenai pengajuan SALN-nya dan pengungkapan real estat serta simpanan peso dan dolar miliknya.

Mengenai simpanan dolarnya, Ketua Mahkamah Agung yakin bahwa dia tidak mempunyai kewajiban hukum untuk menyatakan simpanan tersebut berdasarkan RA 6426, yang memberikan kerahasiaan mutlak kepada semua penyimpan mata uang asing.

Penafsiran undang-undang ini kini dikritik secara terbuka karena cacat. Namun cukup banyak pejabat publik yang menafsirkan RA 6426 versus RA 6713 dengan cara yang sama.

Mengingat situasi ambigu yang tercipta karena penerapan UUD 1987, UU SALN, dan UU FCDU secara bersamaan, dan tidak adanya putusan pengadilan yang tegas untuk menyelesaikan perbedaan pandangan mengenai permasalahan hukum ini, maka Ketua Mahkamah Agung harus berasumsi bahwa ia telah bertindak. dengan itikad baik. Memang benar bahwa tidak semua penghilangan dan salah saji dalam SALN merupakan ketidakjujuran.

Para perumus UUD bermaksud bahwa “pelanggaran UUD yang dapat dihukum” berarti pelanggaran UUD yang disengaja dan disengaja.

Sebaliknya, “pengkhianatan terhadap kepercayaan publik” dimaksudkan sebagai frasa yang mencakup semua tindakan yang melanggar sumpah jabatan atau yang mendiskualifikasi petugas untuk terus bertugas.

Namun, kedua alasan tersebut dianggap mengecualikan pelanggaran yang tidak disengaja atau tidak disengaja, kesalahan yang dilakukan dengan itikad baik, dan kesalahan penilaian yang jujur.

Oleh karena itu, jika mengabulkan Ketua MA melanggar UU SALN, tentu tidak naik ke tingkat tindak pidana.

Kita dapat disalahkan karena melakukan kesalahan pada sisi konservatisme. Namun yang kami lakukan adalah mendefinisikan ulang hubungan antara cabang-cabang pemerintahan, dan ketika urusan-urusan utama negara tersebut tidak menentu, ketidakstabilan yang diakibatkannya membuat masa depan setiap warga Filipina berada dalam ketidakpastian. Ini adalah peristiwa yang penting, rumit, dan penting, dan karena itu kita harus berhati-hati.

Kita harus sangat, sangat berhati-hati dan sangat, sangat adil dalam mengambil keputusan ini karena apa yang kita lakukan saat ini akan berdampak pada sejarah sosial dan politik yang mempengaruhi generasi setelah kita.

Ketika kehebohan mereda dan badai politik ini mereda, saya tahu – seperti Hakim Agung – kita akan terhibur dengan kenyataan bahwa keputusan ini, meskipun mungkin tidak populer, adalah keputusan yang adil, tidak memihak, dan adil.

Berdasarkan dalil-dalil yang dikemukakan, dan atas dasar tidak terlampauinya asas praduga tak bersalah, saya memilih untuk membebaskan Ketua Mahkamah Agung.

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita Rappler tentang keputusan hakim senator.

Data Sydney