• June 20, 2024
DepEd mempertanyakan waktu pidato salam QC

DepEd mempertanyakan waktu pidato salam QC

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Halimbawa juga. Dimana kamu mengatakan itu? Apakah Anda mengatakan itu dalam upacara wisuda? Boleh mengeluarkan din yun,’ kata sekretaris pendidikan kepada Rappler

MANILA, Filipina – Setelah video pidato Krisel Mallari viral, Departemen Pendidikan (DepEd) mempertanyakan apakah acara wisuda merupakan wadah yang tepat bagi siswa untuk “bebas mengungkapkan” pemikiran dan permasalahannya terhadap sekolah.

Misalnya dimana Dimana kamu mengatakan itu? Apakah Anda mengatakan itu dalam upacara wisuda? Mungkin masalah itu juga. Karena ada beberapa persoalan yang tidak bisa diselesaikan…mungkin (itu) persoalan yang benar di forum yang salah,” kata Menteri Pendidikan Armin Luistro kepada Rappler, Selasa, 24 Maret.

(Misalnya, pernyataan tersebut benar. Dimana kamu mengatakan itu? Apakah Anda mengatakan itu dalam upacara wisuda? Ini juga merupakan sebuah masalah. Karena beberapa masalah tidak dapat diselesaikan…mungkin (itu adalah) masalah yang benar di forum yang salah.)

Sekretaris tersebut mengatakan bahwa menyampaikan keluhan selama upacara wisuda tidak memberikan kesempatan kepada sekolah untuk menanggapinya. (BACA: Gadis menyela: Pejabat sekolah memotong pidato salutatorian)

Di Filipina, setiap orang berhak mengutarakan pendapatnya, namun pihak yang dituduhnya juga berhak menjawab. Nah, jika pihak lain di wisudamu tidak punya hak untuk membalas,” dia menambahkan.

(Di Filipina, setiap orang mempunyai hak untuk menyuarakan keluhannya, namun pihak lain juga mempunyai hak untuk membalas. Jika Anda membicarakannya di upacara wisuda, pihak lain tidak dapat membalasnya.)

Pembicaraan sekolah QC

Ditugaskan untuk menyampaikan “ucapan selamat datang” pada upacara wisuda Sekolah Paroki Sto Niño di Kota Quezon, Mallari tidak dapat menyelesaikan pidatonya, yang menunjukkan kurangnya keadilan di sekolahnya.

Di penghujung tahun ajaran ini aku tinggal selangkah lagi menuju garis finis, namun sesampainya di sana pita merah yang melambangkan kesuksesanku itu hilang, apakah benar-benar hilang atau memang sengaja diambil.?” kata Mallari.

(Saat tahun ajaran berakhir, saya tinggal selangkah lagi dari garis finis. Namun sesampainya di sini, garis finis yang melambangkan kesuksesan saya menghilang. Apakah benar-benar hilang atau dihilangkan?)

Diakui Mallari, pidato yang disampaikannya di atas panggung berbeda dengan yang disetujui pihak sekolah.

Dalam pernyataan resminyasekolah mengatakan bahwa kebijakan mereka adalah menyetujui semua pidato, dan Mallari tahu dia tidak akan diizinkan menyampaikan pidatonya jika dia menyimpang dari pidato yang disetujui.

Sekolah juga membantah laporan bahwa mereka tidak menunjukkan perhitungan nilai Mallari, dan menyatakan bahwa ayahnya menginginkan salinan nilai dari kepala sekolah, yang bertentangan dengan kebijakan sekolah.

Sensor vs parameter pengaturan

Luistro mengatakan tim kuasa hukum kantor pusat akan berkoordinasi dengan DepEd Wilayah Ibu Kota Nasional dan kantor divisi sekolah Kota Quezon untuk menyelidiki kasus tersebut.

Penyelidikan akan menyelidiki tuduhan mengenai penghitungan nilai sekolah, dan apakah sekolah tersebut “bertindak di dalam atau di luar wewenangnya” ketika pejabat memotong pidato Mallari.

Departemen juga belum memastikan apakah yang terjadi merupakan sensor atau hanya kasus “pengaturan parameter” sekolah.

Di sekolah, Anda boleh saja menetapkan parameter, tetapi ini berbeda – menentukan batas antara parameter apa yang dapat Anda katakan dan berapa lama Anda akan berbicara versus sensor adalah masalah lain.,” dia berkata.

(Di sekolah, tidak apa-apa untuk menetapkan parameter, tetapi berbeda – untuk menentukan batas antara parameter apa yang bisa Anda katakan dan berapa lama Anda akan berbicara versus sensor, itu soal lain.)

Luistro mengatakan penyelidikan bisa memakan waktu satu atau dua minggu hingga satu bulan. – Rappler.com

Pengeluaran SDY 2023