• May 22, 2024
Masih merupakan salah satu penyakit paling mematikan yang dapat diobati di PH

Masih merupakan salah satu penyakit paling mematikan yang dapat diobati di PH

CAGAYAN DE ORO, Filipina – Jose, ayah dari empat anak, adalah satu-satunya pencari nafkah di keluarganya.

Setiap hari dia mendorong gerobak dan membawa tas di terminal bus di Mindanao. Penghasilannya memang tidak seberapa, namun cukup untuk memenuhi kebutuhan pangan.

Namun, sakit dan mengambil cuti bukanlah suatu pilihan.

Ketika Jose menderita batuk basah, dia mencoba serangkaian obat-obatan yang dijual bebas. Tidak ada yang berhasil.

Akhirnya istri Jose meyakinkannya untuk membuat janji dengan dokter. Di sana, pria berkeluarga tersebut mengetahui bahwa dia adalah salah satu dari 290.000 warga Filipina yang baru terinfeksi tuberkulosis (TB).

Penyakit yang ditularkan melalui udara ini telah menjangkiti umat manusia selama ribuan tahun. Gejala-gejala penyakit ini – demam, urin tidak berwarna, batuk yang menyebabkan dahak kental, dan hilangnya rasa haus dan nafsu makan – telah menghantui jutaan orang.

Pada abad ke-19, satu dari setiap 4 kematian di Eropa disebabkan oleh penyakit ini.

Kini TBC hampir musnah di negara-negara dengan perekonomian berpendapatan tinggi. Namun di tempat-tempat yang kemiskinannya masih ada, TBC masih terus menyerang.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), TBC terus menjadi salah satu tantangan kesehatan terbesar di dunia dengan 9 juta kasus TBC baru dan kematian hampir 1,5 juta orang setiap tahunnya.

Di lingkungan Jose yang berpenghasilan rendah dan padat di Kota Cagayan de Oro, TBC merupakan penyakit yang umum terjadi.

Dalam kondisi seperti inilah penyakit menular paling baik menyebar – di tempat yang penuh sesak dengan ventilasi yang buruk. Ketika satu orang batuk, virusnya bisa menular ke banyak orang.

wabah TBC dan pengobatannya

Dengan pesatnya urbanisasi saat ini dan semakin mudahnya migrasi dari satu tempat ke tempat lain, TBC terus mewabah di banyak lingkungan.

WHO melaporkan bahwa orang yang menderita TBC dapat menulari 10 hingga 15 orang lainnya melalui kontak dekat selama setahun. Tanpa pengobatan yang tepat, dua pertiga penderita TBC akan meninggal.

Jose menceritakan kepada kami bahwa beberapa tetangganya juga tertular TBC. Beberapa meninggal. Yang lainnya mendapat stigma dan dijauhi.

Ketika Jose mengetahui dirinya terinfeksi, ia pun menolak menerima pengobatan, meski pemerintah menyediakannya secara gratis. Keluarganya membutuhkannya untuk mendapatkan uang. Anak-anaknya harus makan.

Untuk mengobati TBC secara tuntas, diperlukan kedisiplinan. Orang yang terinfeksi penyakit ini harus menyelesaikan pengobatan selama 6 bulan penuh. Jika pengobatan lengkap tidak diselesaikan, orang dapat terinfeksi kembali dan mengembangkan jenis penyakit yang lebih ekstrim – TBC yang resistan terhadap beberapa obat.

WHO memperkirakan sekitar 450.000 orang tertular TBC yang resistan terhadap beberapa obat (MDR) pada tahun 2012, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa jumlah TBC yang resistan terhadap obat jauh lebih tinggi daripada perkiraan pihak berwenang.

Ada beberapa alasan meningkatnya TBC yang resistan terhadap obat. Menurut WHO, dua penyebab utama TBC yang resistan terhadap obat adalah: (a) Salah urus pengobatan TBC yang mencakup penggunaan obat TBC yang tidak tepat atau salah, kualitas obat yang buruk, dan penghentian pengobatan sebelum pengobatan selesai; (b) penularan TB yang resistan terhadap obat dari orang ke orang di tempat ramai seperti penjara dan rumah sakit.

Untungnya, salah satu putrinya yang sudah dewasa menyetujui Jose pergi bekerja untuk memberi dia, istrinya, dan anak-anak lainnya makanan untuk dimakan.

World Vision juga mempunyai proyek mobilisasi sosial yang bertujuan menghentikan penyebaran TBC. Jaringan relawan lokal berdedikasi untuk mendukung mereka yang terkena penyakit ini melalui keterlibatan masyarakat dalam deteksi, perawatan suportif, dan manajemen TB.

“Kami disarankan ke Puskesmas untuk berobat. Saya harus minum obat selama 6 bulan,” kata Jose. “Prosesnya sangat sulit bagi seluruh keluarga. Saya mengisolasi diri dari anak-anak dan kakek-nenek saya selama beberapa waktu karena saya tidak ingin mereka tertular.”

Anggota gugus tugas dari proyek mobilisasi sosial memeriksa pasien dan memastikan mereka mematuhi rejimen pengobatan. Akhirnya Jose sembuh.

“Saya rasa, saya tidak akan bisa hidup hingga saat ini dan bisa mengasuh anak cucu saya jika saya tidak berobat dan tidak bisa memanfaatkan pengobatan gratis dari pemerintah. ” dia berkata.

Meski hasil positif bagi Jose, situasi di Filipina memerlukan fokus yang lebih besar.

WHO masih menempatkan Filipina sebagai salah satu dari 10 negara dengan prevalensi TBC terbesar di dunia. Tingkat infeksi baru, meskipun ada dorongan dari Tujuan Pembangunan Milenium, belum menurun di negara ini dalam 15 tahun terakhir – negara ini terus menerus mencapai 290.000 infeksi baru setiap tahunnya.

Hal ini dapat berarti bahwa TBC lebih sering terdeteksi dan lebih banyak orang yang dirawat karena penyakit tersebut; tetapi masih banyak pekerjaan yang tersisa.

Untuk memerangi penyakit ini dengan lebih baik, lebih banyak pemangku kepentingan harus dilibatkan untuk mengurangi beban TBC.

Hal ini harus mencakup organisasi masyarakat sipil, organisasi non-pemerintah, organisasi berbasis masyarakat, sektor swasta dan korporasi, serta akademisi.

Perjuangan melawan TBC di Filipina dapat dimenangkan – seperti yang terjadi di negara-negara berpendapatan tinggi: dengan upaya dan komitmen yang terpadu. – Rappler.com

situs judi bola online