• June 20, 2024
Deposisi bukan sidang pidana

Deposisi bukan sidang pidana

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dengan demikian, hal ini tidak harus memenuhi standar proses pidana yang lebih ketat

MANILA, Filipina – Pada Hari ke-23 sidang pemakzulan Ketua Mahkamah Agung Renato Corona, Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile menyatakan untuk pertama kalinya: “Kita harus ingat bahwa kita tidak sedang mengadili kasus pidana, kita sedang mengadili kasus pemakzulan . “

Dengan demikian, persidangan pemakzulan tidak harus memenuhi standar proses pidana yang lebih ketat.

Persidangan tersebut tidak sepenuhnya bersifat pidana karena menurut Enrile, “Walaupun ada sanksinya, namun sanksi yang dijatuhkan satu-satunya bukanlah hilangnya kebebasan atau pembebanan beban ekonomi, melainkan pemecatan tergugat dari jabatannya dan diskualifikasinya.”

Jaksa menyambut baik putusan tersebut setelah beberapa hari pemukulan.

Romero “Miro” Quimbo, juru bicara penuntut, mengatakan: “Hari ini kami melihat sesuatu yang selalu kami perdebatkan sejak awal, tentang sifat dari proses penuntutan yang seharusnya.”

‘Sangat senang’

“Saya sangat senang dengan apa yang terjadi,” kata Wakil Kepala Jaksa Rodolfo Fariñas. “Presiden Senat telah menegaskan untuk pertama kalinya bahwa ini bukan persidangan pidana.”

Jaksa menyatakan bahwa pengadilan penuntutan tidak sama dengan pengadilan pidana.

Pernyataan Enrile muncul setelah pembela mengambil tindakan untuk membatalkan kesaksian Menteri Kehakiman Leila de Lima, seorang saksi untuk penuntutan Pasal 7. Pasal 7 menuduh Corona memihak mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, yang merupakan pengkhianatan terhadap kepercayaan publik.

Kepala Penasihat Serafin Cuevas mengatakan De Lima tidak hadir ketika Mahkamah Agung memutuskan dikeluarkannya perintah penahanan sementara, yang memungkinkan Arroyo meninggalkan negara itu meskipun ada perintah dari daftar pantauan Departemen Kehakiman terhadapnya.

De Lima cukup membacakan dissenting opinion Hakim Maria Lourdes Sereno kepada pengadilan.

Namun, Enrile membiarkan kesaksian De Lima tetap dicatat. Dalam keputusannya, Enrile mengutip sebuah buku yang ditulis oleh profesor hukum Universitas Harvard, Raoul Berger, yang memiliki pengetahuan luas tentang pemakzulan.

“Aturan desas-desus yang terkandung dalam aturan pembuktian tidak berlaku secara ketat dalam kasus pemakzulan,” kata Enrile. “Memang benar bahwa dalam kasus pidana yang ketat, aturan desas-desus sangat dipatuhi sebagai aturan pembuktian, namun tidak dalam kasus penuntutan.”

Pemecatan pertahanan

Tim penuntut menafsirkan pernyataan Enrile bahwa bukti tanpa keraguan tidak diperlukan.

“Bukti yang melampaui keraguan tidak diperlukan…hanya bukti apa pun yang bersedia diterima oleh salah satu hakim,” kata Quimbo.

Pembela tidak setuju.

Juru bicara Pertahanan Karen Jimeno mengatakan Enrile belum memutuskan jenis bukti yang dicari pengadilan – apakah itu bukti tanpa keraguan, bukti substansial, atau bukti yang lebih banyak.

“Yang disampaikan JPE, ini bukan acara pidana,” kata Jimeno. “Itu tidak ada hubungannya dengan itu tentang berapa banyak bukti yang diperlukan.” (Ini masih tidak ada hubungannya dengan jumlah bukti yang dibutuhkan.)

Juru bicara pertahanan bersama Tranquil Salvador III juga menekankan bahwa pernyataan Enrile tidak mencakup semuanya.

Menurut kami begitu pribadi sudah pendapat itu hanya Presiden Senat,” kata Salvador. “Meskipun kita tidak bisa menghilangkannya 23 mereka punya sendiri pandangan mereka adalah apa kuantum dari bukti.”

(Kami yakin ini adalah pendapat pribadi Presiden Senat. Meski ada 23 orang, mereka punya pandangan masing-masing mengenai jumlah bukti yang diperlukan.)

Salvador juga mengatakan klaim jaksa bahwa mereka telah membuktikan dakwaannya tanpa keraguan menunjukkan bahwa mereka sendiri mengakui bahwa ini adalah standar yang diperlukan untuk memvonis atau membebaskan Corona.

Ia juga mengatakan, meski De Lima hanya membaca dissenting opinion Sereno, ia diperbolehkan memberikan kesaksian sebagai bentuk “menghormati” atau tanda hormat. – Rappler.com

Sidney prize