• May 27, 2024
Dewan Komisaris mengajukan laporan penyelundupan vs pedagang beras, broker

Dewan Komisaris mengajukan laporan penyelundupan vs pedagang beras, broker

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kasus tersebut merupakan kasus ke-127 yang diajukan Bea Cukai dalam 17 bulan terakhir

MANILA, Filipina – Biro Bea Cukai (BOC) telah menggugat pedagang beras yang berbasis di Cebu karena penyelundupan, sehingga jumlah total kasus penyelundupan yang diajukan oleh badan tersebut menjadi 127 ​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ tanamanan Dengan Kasus Penyelundupan 17- periode bulan.

Dalam pernyataannya Kamis, 11 April, Dewan Komisaris mengatakan pemilik JBD Trading Cecilio Durano dan broker Joevel Delda didakwa di hadapan Departemen Kehakiman berdasarkan program Run-After-The-Smugglers atau RATS.

Pengajuan terbaru terjadi setelah kelompok Abono Partylist menuduh Komisaris Bea Cukai Ruffy Biazon seorang diri menjadikan negara tersebut sebagai ibu kota penyelundupan di Asia. Kelompok ini menyatakan bahwa telah terjadi penyelundupan beras dan barang-barang pertanian lainnya secara besar-besaran dalam satu tahun terakhir.

Biazon menolak klaim tersebut dan mengatakan bahwa hal tersebut bermotif politik.

Setelah pengajuan kasus terbaru, Biazon mengatakan: “Kami berkomitmen untuk melindungi kepentingan petani lokal kami dan tidak ada yang bisa menghentikan Biro Bea Cukai melakukan tugasnya, tidak peduli siapa yang akan menangani transaksi ilegal. Dewan Komisaris.”

“Kami akan secara agresif menindaklanjuti kasus ini hari ini, serta semua kasus lain yang telah kami ajukan, untuk melindungi kepentingan pemerintah dan perekonomian.”

Biazon mengatakan Durano dan Delda didakwa karena menyatakan pengiriman beras senilai R6 juta sebagai lembaran isolator untuk menghindari pembayaran izin impor yang diperlukan. Keanehan tersebut ditemukan oleh petugas dari Badan Intelijen dan Investigasi Bea Cukai Kantor Manajemen Risiko.

Durano adalah penerima mobil kontainer berukuran 10 hingga 20 kaki berisi beras impor ilegal dari Taiwan yang tiba di Pelabuhan Cebu pada 22 Februari.

Deputi Komisioner Intelijen Dewan Komisaris Danilo Lim menjelaskan bahwa peningkatan jaringan intelijen Dewan Komisaris telah memudahkan mereka mengidentifikasi kargo yang mencurigakan.

“Penyitaan beras selundupan JBD Trading dari Taiwan merupakan hasil dari intensifnya jaringan intelijen kami. Program peningkatan intelijen kami yang berkelanjutan telah membuat penyelundup hampir tidak mungkin melewati gerbang bea cukai tanpa terdeteksi,” kata Lim.

Dewan Komisaris mengatakan pihaknya mendapat hukuman pertama dalam kasus penyelundupan selama masa jabatan Biazon. A “oke oke” pedagang dijatuhi hukuman 9 tahun penjara oleh Hakim Pengadilan Regional Manila pada tahun 2012. – Rappler.com

Data HK