• May 22, 2024
34 perusahaan tertarik pada proyek pengumpulan tarif LRT dan MRT

34 perusahaan tertarik pada proyek pengumpulan tarif LRT dan MRT

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Perusahaan membeli dokumen prakualifikasi untuk presentasi proyek P1.72-B

MANILA, Filipina – Sekitar 34 perusahaan telah membeli dokumen pra-kualifikasi untuk proyek Kemitraan Pemerintah-Swasta (KPS) Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis (AFCS) senilai P1,72 miliar.

Dalam keterangannya pada Kamis, 11 April, Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) menyebutkan dokumen tersebut akan diserahkan dan dievaluasi pada Jumat, 12 April.

AFCS untuk Light Rail Transit dan Metro Rail Transit adalah salah satu dari 8 proyek yang dilaksanakan oleh PPP Center pada tahun 2012. Pra-penawaran untuk AFCS akan menjadi yang kedua pada tahun ini setelah pra-penawaran pada tanggal 8 April untuk proyek jalan tol NAIA.

“Kami berupaya semaksimal mungkin untuk memastikan bahwa proyek ini akan menarik banyak investor sekaligus memastikan layanan terbaik bagi masyarakat kami,” kata DOTC. Hasilnya, 34 perusahaan peminat membeli dokumen undangan prakualifikasi, meski kami perkirakan besok jumlah pesertanya akan lebih sedikit karena banyak di antara mereka yang sudah bekerja sama.

Usulan yang tidak diminta

Di antara 34 perusahaan tersebut adalah Kystek Corp., yang bersikeras bahwa pihaknya diberikan hak eksklusif oleh DOTC untuk melaksanakan proyek serupa dengan AFCS.

Kystek mengatakan surat penerimaan proposalnya ditandatangani oleh mantan direktur departemen tersebut.

Namun DOTC membantah klaim perusahaan tersebut. “Bertentangan dengan laporan baru-baru ini, DOTC tidak pernah menyetujui proposal Kystek yang tidak diminta. Penerimaan proposal yang tidak diminta memerlukan setidaknya izin dari Sekretaris.”

“Fakta bahwa Kystek membeli Dokumen Undangan menunjukkan bahwa mereka sepenuhnya menyadari bahwa proposal yang tidak diminta tidak pernah diterima oleh pemerintah, dan mereka tertarik untuk mengajukan penawaran untuk proyek AFCS,” tambahnya.

Wakil Ketua Kystek Dong-ho Yu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa proposal perusahaan untuk sistem tiket dan kliring terpadu (UTCS) untuk LRT dan MRT telah diajukan ke DOTC sejak 21 November 2011.

Kystek, sebuah perusahaan yang berbasis di Filipina. perusahaan tersebut 40% dimiliki oleh grup Korea, dan mengatakan bahwa DOTC hanya menerima proposal yang tidak diminta, termasuk studi kelayakannya, dalam penawaran AFCS.

Ia memperingatkan bahwa DOTC akan melanggar Undang-Undang Republik 6957 atau Undang-Undang Build Operate Transfer (BOT) sebagaimana diubah oleh RA 7718 jika proses penawaran dilanjutkan.

Berdasarkan UU BOT, setiap proposal yang tidak diminta harus diserahkan ke Swiss Challenge, di mana pemrakarsa awal (orang yang mengajukan proposal) akan diizinkan untuk mencocokkan penawaran yang akan diajukan oleh perusahaan lain yang berkepentingan.

Menawarkan

Calon penawar akan menyerahkan dokumen kualifikasi mereka untuk evaluasi oleh DOTC dan Light Rail Transit Authority pada hari Jumat.

Hanya pemrakarsa yang memenuhi persyaratan kelayakan yang akan diizinkan untuk berpartisipasi dalam penawaran sebenarnya, yang dijadwalkan pada kuartal ketiga tahun 2013.

Proyek AFCS akan menghilangkan sistem tiket lama berbasis magnet dan menggantinya dengan teknologi kartu pintar “tanpa kontak”.

Proyek ini juga akan melibatkan pengenalan back office terpusat yang akan melaksanakan distribusi pendapatan. Sektor swasta akan mengoperasikan dan memelihara sistem pengumpulan tarif. – Rappler.com

Keluaran HK Hari Ini