• May 27, 2024
DFA akan menyelidiki pelanggaran terhadap Pinoy di Sabah

DFA akan menyelidiki pelanggaran terhadap Pinoy di Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) ‘Berikan Perlakuan yang Manusiawi kepada Warga Filipina,’ DFA Memberitahu Malaysia, Polisi Sabah Tolak Klaim

MANILA, Filipina (UPDATE ke-2) – Pemerintah Filipina pada Minggu, 10 Maret secara resmi mengutuk dugaan “perlakuan tidak manusiawi” yang dilakukan pasukan keamanan Malaysia terhadap warga Filipina non-tempur di Sabah yang dilakukan oleh pendukung sultan Sulu.

Dalam wawancara radio, Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte membenarkan bahwa Malacañang telah menerima laporan pelecehan terhadap warga Filipina – terutama yang berasal dari Tausug – di Sabah.

“Kami menerima laporan ini dari rekan-rekan kami yang kembali ke berbagai tempat di selatan – beberapa melarikan diri ke Tawi-Tawi, yang lain ke Zamboanga,” katanya.

“Perlakuan seperti ini terhadap warga negara Filipina tidak dapat diterima, sehingga (Departemen Luar Negeri) akan menghubungi rekan-rekan mereka di Malaysia untuk (membahas masalah ini).”

Sabah, seorang warga Filipina yang harus meninggalkan Sandakan, mengkonfirmasi kepada Rappler pada hari Jumat bahwa Tausug menjadi sasaran.

Itu Penyelidik Harian Filipina melaporkannya Orang Filipina diperlakukan “seperti binatang”.

(MEMBACA: Pengungsi Filipina menggambarkan penindasan mematikan di Sabah dan Pinoy di Sabah: Takut, Terpisah)

Tausug adalah kelompok etnis dominan di Sulu dan Tawi-Tawi, tempat asal pengikut Sulu Sultan Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri.

FILIPINA DI SABAH.  Seorang penduduk desa membiarkan ayam jantannya bertarung pada 17 Februari 2013 di Tanjung Labian di daerah dimana tersangka militan Filipina bertahan di dekat Lahad Datu di pulau Kalimantan, Malaysia.  FOTO AFP / MOHD RASFAN

banding PH

DFA mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya memandang laporan pelanggaran hak asasi manusia dengan “keprihatinan serius” dan mendesak pemerintah Malaysia untuk menjernihkan tuduhan tersebut.

“Tuduhan tersebut mengkhawatirkan dan harus ditangani dengan baik dan segera oleh otoritas terkait,” kata sebuah pernyataan.

Sekitar 3 minggu setelah departemen mengirim kapal Angkatan Laut Filipina ke Lahad Datu untuk memberikan bantuan konsuler dan kemanusiaan kepada warga Filipina yang terkena dampak konflik, kapal tersebut masih menunggu di perbatasan laut untuk mendapatkan izin menuju berbagai kota. di luar zona eksklusi yang ditetapkan oleh pasukan keamanan setempat.

“Kami menegaskan kembali seruan kami kepada pemerintah Malaysia untuk memberikan perlakuan manusiawi kepada warga Filipina yang berada di bawah pengawasan mereka,” tegas DFA.

Pada hari Kamis, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Ban Ki-moon mendesak semua pihak untuk “memfasilitasi pengiriman bantuan kemanusiaan dan bertindak dengan menghormati norma dan standar hak asasi manusia internasional,” dengan mengatakan bahwa dia prihatin dengan “dampak situasi ini terhadap penduduk sipil, termasuk migran di wilayah tersebut.”

Pihak berwenang di Filipina selatan adalah bersiap untuk deportasi besar-besaran warga Filipina dari Sabahdimana puluhan ribu iimigran ilegal Filipina bekerja di perkebunan kelapa sawit.

PERINGATAN KERAS.  Pesisir timur Sabah kini berada dalam siaga tinggi menyusul tindakan keras terhadap Filipina di Lahud Datu

Malaysia membantah adanya pelecehan

Setelah pemerintah Filipina memprotes dugaan perlakuan kasar terhadap warganya, pihak berwenang Malaysia membantah keras klaim tersebut.

“Saya dengan tegas menyangkalnya. Mereka (media Filipina) bisa berkata apa saja tapi fokus operasi kami hanya di 2 area. Tidak ada apa-apa yang terjadi di Sandakan, jadi apa yang tersisa untuk saya klarifikasi?,” kata kepala polisi Sabah Hamza Taib pada hari Minggu, menurut tweet dari kantor berita negara Bernama.

Valte mengingatnya Presiden Benigno Aquino III sebelumnya secara pribadi meminta Perdana Menteri Malaysia Najib Razak untuk memastikan bahwa sekitar 800.000 warga Filipina di Sabah tidak akan dianiaya meskipun terjadi krisis.

Sebanyak 53 militan dan 8 petugas polisi telah ditembak mati sejak sekelompok warga Filipina bersenjata tiba di wilayah tersebut bulan lalu untuk menghidupkan kembali klaim tanah yang telah lama terbengkalai oleh Sultan Sulu Jamalul Kiram III yang memproklamirkan diri.

Sejauh ini, 85 orang telah ditangkap karena kemungkinan terkait dengan penjajah di Sabah, menurut pejabat Malaysia.

Kiram menawarkan gencatan senjata sepihak pada hari Kamis, namun usulannya ditolak oleh Malaysia, yang bersikeras untuk menyerah tanpa syarat. – dengan laporan dari Carlos Santamaria/Rappler.com

Pengeluaran HK