• May 29, 2024
Di Bali, Indonesia, seni adalah cara hidup

Di Bali, Indonesia, seni adalah cara hidup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Di Bali, Indonesia, seni lebih dari sekedar atraksi—seni adalah gaya hidup

MANILA, Filipina – Seni, seni dimana-mana.

Setidaknya itulah yang saya rasakan saat berkeliling Bali, khususnya di Ubud, ibukota seni pulau itu.

Dan saya tidak hanya berbicara tentang lukisan atau warna-warni batik dijual di jalanan. Saya berbicara tentang seni sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat Bali.

Di Bali, kesenian, termasuk pertunjukan tari dengan kostum rumit seperti ini, merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari

Misalnya, ketika saya terbangun di rumah tuan rumah saya di Denpasar, saya melihat hamparan anyaman daun kelapa dengan bunga dan nasi warna-warni. Itu adalah persembahan kepada para dewa, dan dibuat dari awal oleh teman baruku, penghuni rumah tempat aku tinggal.

Bahkan di penginapan tempat saya kemudian tinggal di Ubud dan semua kuil umum yang saya lihat, terdapat persembahan harian yang penuh warna, beberapa lebih rumit dari yang lain.

Persembahan kuil yang rumit sebagian besar terbuat dari daun kelapa

Sebagai umat Hindu yang taat, masyarakat Bali menciptakan kesenian seperti ini untuk dipersembahkan kepada para dewa. Tidak jarang mereka yang memberikan persembahan ini belajar membuatnya ketika mereka masih anak-anak.

Tingginya penghargaan mereka terhadap seni dan keindahan juga terlihat pada kuil mereka telah membangun, yang, tidak peduli seberapa besar atau kecilnya, memiliki detail estetika. Candi-candi yang lebih besar biasanya memiliki ukiran yang rumit.

Barong dalam Tari Barong Bali.  Barong adalah makhluk mitos mirip singa yang dikatakan sebagai raja roh.

Tarian dan pertunjukan budaya juga menjadi gaya hidup masyarakat Bali, bahkan sebelum wisatawan tertarik padanya. Saya menduga inilah alasan mengapa pertunjukan ini sukses besar sebagai atraksi wisata. Banyak anak-anak dan remaja dilatih menari, dan berkesempatan tampil di festival kuil.

Tidak jarang pula para buruh mengenakan kostum rumit untuk tampil di malam hari. Bahkan, Ketut, staf penginapan tempat saya menginap di Ubud, yang rendah hati dan sederhana, sering tampil di malam hari.

Keranjang warna-warni digunakan untuk penyimpanan di salah satu rumah yang saya kunjungi di Bali

Pemerintah Bali juga mendukung pelestarian tarian pulau dan pertunjukan lainnya. Di dalam Hinduisme Saat Ini, penari dan guru besar Institut Seni Indonesia, Dr. Nyoman Catra mengatakan, pemerintah mereka “berinvestasi” pada seni dan budaya masyarakat. Sekolah menengah juga menawarkan pendidikan seni formal.

Bahkan tugas yang tampaknya biasa pun memiliki unsur artistik di dalamnya. Selama pendakian bersama pemandu wisata dan ahli tanaman herbal Made Westi, saya dan teman-teman mengetahui bahwa setelah memanen padi, para petani membersihkan dan merapikan sawah atau terasering untuk tujuan artistik. Hal ini penting dilakukan karena tampilan sawah atau terasering merupakan cerminan kondisi petani dan keluarganya.

Bahkan penanaman padi di Bali pun memiliki unsur estetika

Memang setiap orang Bali adalah seniman dengan caranya masing-masing. Setelah melihat kekayaan seni Bali dan keberhasilan ekonomi yang mereka raih berkat hal tersebut, saya juga berharap adanya kesadaran seni yang sama di antara kita, orang Filipina.

Tonton video tradisional ini Tari legonghanyalah salah satu dari banyak pertunjukan budaya yang dapat dilihat di Ubud, Bali:


– Rappler.com

(Sumber: Musik, seni dan tari dari Bali; Seni dan Budaya dari Indonesia; agama Bali)

Claire Madarang

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

Toto HK