• June 12, 2024
Di balik layar keluarnya Corona

Di balik layar keluarnya Corona

MANILA, Filipina – Apa sebenarnya yang terjadi pada hari Hakim Agung Renato Corona memberikan kesaksiannya?

Rappler berada di belakang layar dan mengikuti langkah Corona mulai dari saat dia tiba di Senat untuk bersaksi dalam persidangan pemakzulannya sendiri, hingga pengurungannya di Medical City.

13:30: Kedatangan

Ketua Hakim Renato Corona tiba di Senat bersama istrinya, Cristina, putra mereka Francis, putri mereka Carla Corona Castillo dan suaminya Constantino Castillo.

Mereka melewati pintu belakang dan langsung menuju lantai dua, setingkat dengan Ruang Senat, tempat media menunggu kedatangan mereka. Keluarga digiring langsung ke ruang tunggu tempat mereka tinggal hingga Corona menjadi saksi.

14:18: Corona mengambil sikap

Corona dan keluarga memasuki Balai Senat. Corona mengambil sikap dan meminta izin untuk membacakan pernyataan pembukaannya, yang diizinkan oleh Ketua Juan Ponce Enrile.

Dalam pernyataan pembukaannya yang berdurasi 3 jam, ada dua waktu istirahat: yang pertama memberi Corona waktu untuk mendapatkan kembali ketenangannya setelah berbicara secara emosional tentang tuduhan terhadapnya, dan yang kedua untuk mempersiapkan presentasi PowerPoint yang ditunjukkan oleh orang asing itu. tagihan.

Menurut pengacara pembela Judd Roy III, dia mendekati Corona setiap kali skorsing dipanggil untuk memeriksanya. Dia mengatakan dia bertanya kepada Ketua Mahkamah Agung dua kali apakah dia baik-baik saja dan apakah dia membutuhkan sesuatu. Karena Corona tidak makan apa pun saat makan siang (dengan “sakit perut”), Roy mengatakan dia sempat menanyakan kondisi Corona kepada Corona secara berkala.

Di akhir pernyataan pembuka Corona, ia menyatakan, “Dan sekarang Ketua Mahkamah Agung Republik Filipina ingin dimaafkan.” Dia kemudian berdiri dan meninggalkan Balai Senat meskipun Enrile dan Kepala Penasihat Serafin Cuevas meminta dia kembali.

Dalam perjalanan keluar, Roy mengulurkan tangan kepada ketua juri untuk berjabat tangan. Dia dan Cuevas kemudian mengatakan kepada media bahwa mereka, seperti pembela lainnya dan orang-orang di ruang sidang, tidak yakin dengan apa yang terjadi dan sebenarnya mengira dia hanya pergi ke kamar mandi.

17:06: Langkah keluar, berdiri dan kursi roda

Corona meninggalkan ruang sidang dan berjalan langsung ke pintu belakang dengan Cristina di sisinya, dibantu oleh petugas keamanan Mahkamah Agung berbaju biru. Ini adalah pintu keluar yang sama yang mereka masuki.

Ketika dia sampai di koridor dimana pintu keluar berada, dia dihadang oleh Sersan Senat Jose Balajadia, yang bertindak atas perintah Enrile untuk “menutup semua pintu”.

Balajadia menceritakan kejadian itu dan mengatakan dia memblokir pasangan itu.

Kata-kata pertamanya kepada Corona adalah: “Pak, saya minta maaf.”

“Apakah kamu mencoba menangkapku?” Korona bereaksi.

“Anda tahu betul bahwa di pengadilan mana pun, hakim mana pun dapat memerintahkan penangkapan,” kata Balajadia.

Pada titik ini, Cristina dengan marah menyela dan bertanya, “Apakah ini darurat militer?”

Balajadia mengatakan dia tidak menanggapi dan tetap diam setelah pertanyaan Cristina, malah memutuskan untuk tetap tenang agar tidak menunjukkan kepada stafnya bahwa situasinya “meningkat”. Dia menggambarkan situasi ini sebagai “kebuntuan”.

Sersan TNI juga mengatakan tidak ada salah satu Corona yang menyebutkan bahwa Ketua Mahkamah Agung sedang tidak enak badan.

Sementara itu, keamanan Senat menutup semua gerbang sesuai instruksi Balajadia untuk mencegah kendaraan meninggalkan gedung. Media membanjiri pintu keluar basement tempat mobil Corona diparkir, mengantisipasi kepergiannya. Kendaraan Corona, Chevrolet Suburban hitam dengan pita merah di antenanya, berhenti di pintu keluar dan menunggu Corona.

Tidak jelas siapa sebenarnya yang menginstruksikan mobil untuk menunggu di depan pintu, tetapi keterangan rahasia mengatakan pihak keamanan Corona mungkin telah memberi tahu pengemudi sebagai prosedur standar. “Siapkan mobilnya, ayo berangkat,” terdengar seseorang berkata. (Siapkan kendaraan, kami hendak berangkat). Media menunggu di basement sampai diberi tahu bahwa Corona sudah tidak ada lagi.

Kembali ke atas, Roy adalah konselor pertama yang tiba di lokasi untuk berbicara dengan Corona. Putranya Francis juga mengikuti.

“Saya ingin mencari tahu apa yang terjadi,” kata Roy. Menurutnya, Corona berkali-kali berkata: “Saya tidak mau melanjutkan.”

Roy mengaku masih bingung saat itu dan mengira Corona hanya perlu istirahat. Keamanan Senat memberi tahu Roy bahwa Corona tidak bisa pergi. Roy mencoba menenangkan Corona dan meyakinkannya untuk berbicara empat mata.

Balajadia menginstruksikan keamanan untuk mengusir media. Anak-anak Corona dan penasihat yang kebingungan, Tranquil Salvador, Rico Quicho, dan Ramon Esguerra juga tampak memandangi Ketua Mahkamah Agung.

Menurut Roy, Constantino, seorang dokter, memberi tahu ayah mertuanya Corona bahwa gulanya harus rendah. Ini adalah laporan yang diambil oleh para advokat dan diteruskan ke media yang menunggu. Saat ini, Corona mendapat 3 Coke untuk dimakan; dia penderita diabetes

Roy mengatakan Corona memberitahunya bahwa menjelang akhir kesaksiannya, dia mulai merasa pusing dan lembap, dan dia ingin dimaafkan karena ingin muntah.

Setelah mengetahui hal ini, Roy memasuki Ruang Eksekutif, juga di koridor yang sama, tempat para hakim senator mengadakan kaukus mini untuk membahas langkah mereka selanjutnya setelah keluarnya Corona secara tiba-tiba. Roy memberi tahu Presiden Senat, yang dia gambarkan sebagai “sangat kesal”, bahwa Corona sedang tidak enak badan.

Enrile memerintahkan Roy untuk berbicara dengan Corona, dan mengizinkan permintaan Roy untuk membiarkan Corona beristirahat selama beberapa menit. Roy mengatakan Enrile sendiri yang menyarankan agar Corona dibawa ke klinik.

Sebuah kursi roda dibawa ke Corona, yang duduk dan didorong ke klinik, juga di lantai dua.

Anggota staf memberi tahu Rappler bahwa tidak ada penyelidikan yang dilakukan terhadap Corona, tetapi dia harus berbaring dan beristirahat. Constantino mengatakan kepada media bahwa ayah mertuanya menderita gula darah rendah dan tekanan darah tinggi, serta merasa pusing dan kesulitan bernapas di kursi saksi.

Para pendukung bergantian masuk dan memasuki Corona. Menurut Salvador, mereka mengatakan kepadanya bahwa dia harus kembali ke majelis hakim, bahwa hakim senator akan kecewa dan dia mungkin akan dianggap hina. Corona setuju untuk kembali dan menghadapi pengadilan.

18:06: Korona akan datang kembali

Corona dikembalikan ke aula dan persidangan dilanjutkan.

Menurut Roy, Corona ingin meminta maaf kepada pengadilan atas kepergiannya yang tiba-tiba, namun saat Roy meraih mikrofon untuk diberikan kepada Corona, ia dihentikan oleh Cuevas yang mengira Roy ingin bermanifestasi.

Sidang berakhir, Corona diperintahkan pengadilan kembali keesokan harinya untuk pemeriksaan langsung dan silang.

19:07: Dari bangsal hingga rumah sakit

Corona dan keluarganya meninggalkan gedung Senat dan langsung menuju Medical City. Mereka tiba di rumah sakit sebelum jam 8 malam. Buletin medis Medical City mengatakan “sesak napas, keringat dingin, dan pusing” adalah alasan persalinan, gejala hipoglikemia.

BULETIN MEDIS.  Buletin medis Medical City melaporkan gejala yang diderita Hakim Agung Renato Corona ketika dia tiba.  23 Mei 2012. Paterno Esmaquel.

Dia langsung menuju lantai 15 tempat dia dikurung semalaman.

23:00: Masih oke

Juru bicara Mahkamah Agung Midas Marquez meninggalkan Corona dan mengatakan kepada media bahwa dia masih sehat dan dalam kondisi baik untuk memberikan kesaksian pada Rabu, 23 Mei.

Hal ini sesuai dengan laporan medis yang menyatakan bahwa gejalanya “tampaknya hilang sebagian setelah dia makan”.

Sekitar pukul 01:00: Pemantauan dilakukan

Corona dipindahkan ke unit perawatan intensif untuk “pemantauan ketat” karena ia adalah pasien “berisiko tinggi” untuk kemungkinan serangan jantung.

9:30 pagi.: Kunjungi Cuevas

Cuevas mengunjungi Corona di rumah sakit untuk berbicara dengannya dan mendapatkan instruksi. Dia melihat Corona tetapi tidak dapat berbicara dengannya karena dia masih dibius. Dia menunggu selama dua jam sampai dia tiba pada pukul 11:30.

Selama berada di sana, pada pukul 10 pagi, para dokter Medical City merilis buletin medis yang memberi tahu media bahwa Corona harus dirawat di ICU selama 48 jam ke depan.

14:10: Kesempatan terakhir

Hari ke-41 sidang pemakzulan dimulai. Korona tidak ada.

Enrile memberi tahu pengacaranya bahwa mereka memiliki waktu hingga hari Jumat untuk memberikan kesaksian kepada Corona, jika tidak, kedua belah pihak diperintahkan untuk menutup kasus mereka dan menyampaikan argumen terakhir mereka pada hari Senin, 28 Mei. Pengadilan penuntut kemudian memberikan keputusan. – Rappler.com

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih lanjut liputan khusus Rappler tentang uji coba CJ Corona.

Toto sdy