• May 24, 2024
Di dalam Pameran Tembakau Besar Manila

Di dalam Pameran Tembakau Besar Manila

Setidaknya 1 dari 4 orang Filipina, atau 28,3% populasi berusia 15 tahun ke atas, merokok tembakau

MANILA, Filipina- Tahun ini Manila menjadi tuan rumah salah satu acara temu sapa terbesar di Asia untuk industri tembakau, ProTobEx Asia.

Pajangan rokok, cerutu kecil, cerutu, rokok elektrik, hookah, dan pipa dalam jumlah besar memenuhi tenda besar di Pusat Konvensi Internasional Filipina dari tanggal 15 hingga 17 Maret.

Penonton internasional

Produsen, pengecer dan merek dari 26 negara seperti Panama, Polandia, Armenia, Mesir dan Spanyol datang ke Manila.

Sebagian besar merek ingin memperluas jangkauan mereka.

Beberapa diantaranya mencari distributor di Filipina, seperti salah satu merek yang menawarkan rokok kretek yang dilarang di AS pada tahun 2009 sebagai bagian dari peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan AS yang melarang rokok dengan rasa yang menarik bagi anak-anak.

Dengan peraturan yang relatif lemah, Asia Tenggara dianggap sebagai salah satu pasar terbesar bagi industri tembakau internasional.

Asap ke kiri dan ke kanan

Para peserta menghisap rokok di lorong dan mencicipi merek.

SAMPEL GRATIS.  Sampel rokok, cerutu, dan cerutu dibagikan secara gratis di tempat tersebut.

Para perempuan dengan riasan tebal berdiri di depan stan untuk membagikan dan bahkan menyalakan rokok.

IKLAN YANG MENARIK.  Di banyak kios, pramuniaga muda melayani pelanggan.

Peserta pameran menandatangani formulir dengan entri mereka dan menerima bahwa akan ada merokok di tempat tersebut. Aula pameran di pusat milik negara itu dianggap sebagai area merokok.

Hal ini terjadi meskipun Undang-Undang Peraturan Tembakau tahun 2003 secara khusus melarang merokok di ruang publik tertentu, termasuk angkutan umum dan fasilitas umum, seperti ruang konferensi.

Seorang advokat anti-rokok dari organisasi non-pemerintah HealthJustice menyatakan keprihatinannya bahwa “ada sejumlah undang-undang yang melarang merokok di tempat umum tertentu, baik di dalam maupun di luar ruangan, namun ada celah yang disalahgunakan.”

PERGILAH.  Para peserta merokok dengan bebas di tengah-tengah pameran.

Gaya dan inovasi terkini

Varian rasa terbaru dihadirkan tidak hanya untuk rokok, tetapi juga untuk rokok elektronik dan hookah, sejenis hookah oriental.

Pikat penonton baru di HOKAH.  Hookah telah mendapatkan popularitas di luar negara asalnya, India dan Timur Tengah, namun belum diterima secara luas oleh konsumen Filipina.

Berbagai produk tembakau yang menyasar perempuan dipajang. Ada bungkus rokok ultra tipis, ada pula yang dicetak dengan desain yang bertujuan untuk menangkap glamor dengan menampilkan ikon wanita seperti Marilyn Monroe, dan bahkan lebih banyak lagi dengan warna dan desain halus pada filternya.

Jika sebuah artikel tahun 2011 dari Sang Ekonom menunjukkan, “perusahaan-perusahaan tembakau melihat potensi pertumbuhan akibat rendahnya tingkat perokok perempuan di wilayah ini (Asia Tenggara).

Dalam bagian Vikram Pathania dari London School of Economics mengatakan: “Di Asia Tenggara, kurang dari 1 dari 4 perempuan merokok, dibandingkan dengan sekitar 40-70% laki-laki. Ini adalah kesenjangan yang jauh lebih besar dibandingkan di Afrika dan Amerika Latin.” Di Filipina, rokok dijual dalam kemasan lipstik kecil yang tidak hanya menarik bagi konsumen yang sadar akan pengeluaran tetapi juga bagi mereka yang ingin menyalurkan pesona kosmetik kelas atas.

MENDAUR ULANG.  Uap dan potongan kecil tembakau ini dapat diubah menjadi pembungkus cerutu dengan menggunakan inovasi teknologi baru.

Mereka yang berkecimpung dalam industri ini dapat melihat dan mendapatkan manfaat dari inovasi terbaru dalam pengemasan dan pengolahan. Bahkan termasuk mendaur ulang daun tembakau untuk menghasilkan potongan tanaman tembakau yang awalnya tidak digunakan lagi sebagai pembungkus cerutu atau sebagai bahan tambahan pada rokok lainnya. Reformasi batang yang tidak terpakai dan bagian tanaman lainnya dikatakan populer di kalangan produsen besar karena menghemat lebih banyak uang.

Selamat datang di industri tembakau yang tidak disukai oleh para pendukungnya

Meskipun terdapat pesan sambutan dalam brosur ProTobEx dari Presiden Aquino dan Menteri Pariwisata Ramon Jimenez, menjadi tuan rumah acara tersebut terasa seperti sebuah langkah mundur bagi beberapa pendukung anti-tembakau.

2.000 korban kanker, aktivis kesehatan, orang tua dan siswa melakukan protes pada hari pertama pameran pada tanggal 15 Maret.

BERSAMA.  Para pengunjuk rasa membawa spanduk dan mengenakan kemeja bertuliskan "Tidak ada kesepakatan dengan industri tembakau" Dan "merokok membunuh" untuk memprotes penyelenggaraan pameran tembakau besar di Manila.  Foto milik Aksi Reformasi Ekonomi.

Rachel del Rosario, direktur eksekutif Perkumpulan Kanker Filipina mengatakan, “Ini adalah bencana kesehatan masyarakat nasional, dengan taktik dan strategi baru yang menyasar perempuan dan remaja kita. Pameran ProTobEx/Intertabac 2012 sendiri ingin memperluas pilihan produk dengan memasukkan lebih banyak rasa dan rokok tanpa asap, dengan kemasan yang menarik, terselubung dalam peluang pemasaran dan promosi yang ‘tidak berbahaya’ yang tidak boleh ditoleransi oleh negara kita.”

“Manila dipilih sebagai lokasi acara ProTobEx Asia yang pertama setelah berbulan-bulan melakukan penelitian mendalam mengenai lokasi-lokasi potensial di seluruh Asia karena sejumlah alasan kuat. Filipina memiliki industri tembakau yang dinamis,” baca situs web ProTobEx.

Pernyataan tersebut mungkin menarik bagi mereka yang berkecimpung dalam industri tembakau, namun mengejutkan para pendukung anti-tembakau.

Setidaknya 1 dari 4 orang Filipina, atau 28,3% populasi berusia 15 tahun ke atas, merokok tembakau, menurut Survei Tembakau Dewasa Global Filipina yang dilakukan pada tahun 2009 oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Menurut Bungon Rithipakdee, direktur Aliansi Pengendalian Tembakau Asia Tenggara (SEATCA), 6.575 orang Asia meninggal setiap hari akibat kematian terkait tembakau. – Rappler.com

SDy Hari Ini