• May 24, 2024
Lebih banyak uang dialokasikan untuk penelitian malunggay

Lebih banyak uang dialokasikan untuk penelitian malunggay

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah meningkatkan anggaran untuk penelitian kesehatan, yang sebagian besar akan mendanai proyek mengubah malunggay menjadi obat

MANILA, Filipina – Pemerintah meningkatkan anggaran untuk penelitian kesehatan sebesar 150% – dari P80-M pada tahun 2011 menjadi P200-M, menurut Dr. Jaime C. Montoya dari Dewan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Filipina (PCHRD).

Program teratas PCHRD adalah proyek P80-M Moringga yang menyelidiki sifat penyembuhan malunggay dan berupaya menghasilkan obat darinya, selain menggunakannya sebagai suplemen makanan.

Kelor, atau disebut malunggay di Filipina, dikenal sebagai sumber yang kaya vitamin C, kalsium, dan potasium.

“Kami melihat kelor sebagai obat kolesterol tinggi, diabetes, penurun gula darah, dan juga anti kanker. Kami mempunyai kelompok besar yang mengerjakannya di UP (Universitas Filipina) Diliman karena malunggay sudah terbukti sebagai suplemen makanan. Tapi kami sekarang sedang mempertimbangkan untuk menggunakannya sebagai obat,” kata Montoya dalam sebuah wawancara pada peringatan PCHRD akhir pekan.

Saat ini, tanaman herbal asli lainnya sedang menjalani komersialisasi. Yerba buena diciptakan sebagai analgesik untuk sakit kepala, acapulco untuk penyakit jamur dan sambong untuk menurunkan kadar asam urat tinggi dalam darah dan membantu pengobatan batu ginjal. Ampalaya diformulasikan menjadi tablet dosis tinggi yang ditingkatkan untuk membantu mengobati diabetes.

PCHRD berharap obat herbal ini bisa sukses secara komersial, seperti lagundi yang dikembangkan PCHRD dan National Integrated Research Program on Medicinal Plants (NIRPROMP).

Lagundi

Pada tahun 2011, pemerintah memberikan a lisensi sirup lagundi, dengan syarat sebagian royalti yang dihasilkan digunakan kembali untuk obat-obatan lokal dan pengembangan penelitian.

Lagundi sangat sukses, menguasai 25% pasar sirup obat batuk, yang biasanya didominasi oleh perusahaan multinasional.

Para dokter sedang mempertimbangkan untuk mengubah malunggay menjadi bentuk tablet dan sirup, serupa dengan bagaimana lagundi dimulai sebagai tablet dan mencapai kesuksesan pasar dalam bentuk sirup melalui merek dari Herbs and Nature atau Pharmacare.

Tekanan waktu

Ada tekanan waktu untuk menemukan dan mematenkan pengobatan herbal asli.

“Kita harus menyatakannya sebagai pengetahuan tradisional kita, sehingga orang lain tidak bisa mengklaimnya sebagai miliknya,” kata Montoya.

PCHRD berupaya menciptakan Perpustakaan Digital Pengetahuan Tradisional (TKDL), seperti yang ada di India, untuk melindungi pengobatan herbal Filipina yang berusia berabad-abad.

Dia menjelaskan bahwa perpustakaan akan membantu mengurangi pembajakan biologis di mana negara lain dapat mengklaim hak kekayaan intelektual untuk pengobatan asli Filipina.

Montoya berkata, “Seperti India, kita memiliki salah satu komunitas etnis paling beragam di dunia,” dan menekankan perlunya “memublikasikannya sebagai bagian dari warisan nasional kita.”

Perpustakaan yang sedang dikerjakan PCHRD akan mengumpulkan data dari pengetahuan tradisional semua komunitas etnis di seluruh Filipina. Perpustakaan tersebut kemudian dapat dimasukkan dalam Daftar Kesehatan, yang menyelaraskan semua program penelitian kesehatan pemerintah.

Dibutuhkan lebih banyak lagi

Meskipun ada peningkatan anggaran, para peneliti mengatakan dibutuhkan lebih banyak dana.

Anggaran penelitian kesehatan yang lebih tinggi sebesar P200-M digabungkan dengan dana penelitian kesehatan P300-M dari Departemen Kesehatan berarti dana sistem penelitian kesehatan berjumlah P500-M.

Meskipun meningkat, dana penelitian dan pengembangan ini masih jauh di bawah 1% PDB yang direkomendasikan oleh Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia.

“Kalaupun kita tingkatkan, kita masih hanya 0,1 sampai 0,3% PDB. Oleh karena itu kami berharap rancangan undang-undang PNHRS (Sistem Penelitian Kesehatan Nasional Filipina) dapat disahkan dalam Kongres ini. Kami akan mulai dari awal lagi jika tidak disetujui,” kata Montoya.

Anggaran tersebut dimaksudkan untuk mendanai serangkaian program di bawah Agenda Riset Kesehatan Terpadu Nasional (NUHRA) yang telah banyak direncanakan. Namun NUHRA selalu kekurangan dana dan belum mencapai titik pendanaan penuh. – Rappler.com

Sidney prize