• June 21, 2024
Di dalamnya untuk akhir yang bahagia

Di dalamnya untuk akhir yang bahagia

Kenali wanita yang mengepalai Asosiasi Kesejahteraan Hewan Filipina

MANILA, Filipina – Di negara yang perjuangan hak asasi manusianya sulit, kesejahteraan hewan adalah isu yang sering kali diabaikan.

Banyak warga Filipina yang mengadu domba manusia dengan hewan dalam hal ini, dengan alasan bahwa manusia harus ditolong terlebih dahulu, terutama di sini, tempat di mana kekejaman terhadap manusia sudah terlalu umum terjadi.

Sebagai direktur eksekutif PAWS (Masyarakat Kesejahteraan Hewan Filipina), Anna Cabrera sudah terlalu sering mendengarnya.

“Ini bukan soal hewan versus manusia, bukan berarti ketika Anda membantu hewan, Anda tidak membantu manusia,” bantahnya. Faktanya, ketika Anda membantu hewan, Anda juga membantu manusia.

Menurutnya, kesejahteraan hewan berkaitan dengan kesejahteraan manusia dalam hal kesehatan masyarakat, perdamaian dan ketertiban, serta produksi pangan.

EVANGELISTA HATI DENGAN TIGA anjing yang diselamatkan dari PAWS.  Perhatikan bagaimana semua anjing tersenyum.  Gambar dari halaman Facebook PAWS

Untuk mengilustrasikan hubungannya, lihat saja fakta bahwa Filipina adalah negara ke-6st tertinggi di dunia dalam hal kasus rabies, hanya karena standar kesejahteraan hewan kita buruk. Selama Ondoy, para penyintas berbagi jatah makanan dengan ternak dan hewan peliharaannya karena hewan tersebut adalah mata pencaharian mereka.

Cabrera percaya bahwa dengan mengajarkan kebaikan kepada hewan dan meningkatkan rasa hormat terhadap semua kehidupan, kita mendorong masyarakat yang lebih damai.

Dia menanyakan pertanyaan ini: “Bagaimana Anda bisa mengajar orang untuk bersikap baik jika Anda bahkan tidak mengerti mengapa Anda tidak boleh menendang kucing Anda tanpa alasan?”

Hanya cerita penuh harapan

Sebagai salah satu kampanye positif melawan kekejaman terhadap hewan, PAWS memiliki Dr. Program Anjing diperkenalkan dimana anjing digunakan dalam terapi medis pasien rumah sakit.

TEMUI DR.  CALLIE, seorang Dr.  Namun.  Foto dari halaman Facebook PAWS

“Ini tidak menunjukkan sisi buruk dari kekejaman terhadap hewan. Kami ingin menunjukkan bagaimana hewan dapat membantu manusia, dan berharap ketika orang-orang melihat bahwa anjing dapat melakukan banyak hal untuk mereka, mereka akan terdorong untuk bersikap lebih baik terhadap anjing,” jelasnya.

Afirmasi positif dan kampanye penuh harapan seperti ini menjadi ciri kepemimpinan Cabrera di PAWS. Dia tidak memposting foto sedih hewan yang dianiaya untuk meminta sumbangan, “karena orang sudah tahu bahwa ada begitu banyak kekejaman – tidak ada gunanya membuat mereka lebih ofensif atau tertekan.”

Dia lebih memilih bekerja sama dengan media untuk mengungkap isu ini, mendukung advokasi organisasi tersebut, menghadiri pertemuan pemerintah dan berjuang keras untuk mencoba mengubah hati dan pikiran masyarakat.

SEBELUM, SESUDAH DAN SELALU SELALU.  Hewan yang diselamatkan dan direhabilitasi dari PAWS tahu bagaimana memberikan cinta dan kesetiaan tanpa syarat kepada keluarga yang mengadopsi mereka.  Gambar milik PAWS

PAWS tidak akan pernah diusir Sebelumnya foto binatang yang dianiaya tanpa a Setelah gambar. Atau setidaknya, Sebelumnya gambar harus selalu muncul bersamaan dengan penilaian dokter hewan dan ringkasan kebutuhan hewan untuk merawatnya hingga sehat.

Cabrera bersikeras menceritakan kisah harapan kepada orang-orang.

Ia juga menekankan bahwa “gerakan kesejahteraan hewan bukanlah tentang hewan, melainkan tentang manusia.” Manusialah yang mengontrol bagaimana hewan akan diperlakukan.

Baginya, mengubah nasib hewan berarti mengubah cara berpikir manusia terlebih dahulu.

Lompatan besar

Pada tahun 2006, Cabrera meninggalkan kariernya yang cemerlang di perbankan untuk bergabung dengan organisasi kesejahteraan hewan secara penuh waktu. Namun sebelumnya ia merupakan relawan aktif PAWS sejak tahun 1997 dan merupakan bagian dari tim yang mengkampanyekan pengesahan UU Kesejahteraan Hewan pada tahun 1998.

PUSAT REHABILITASI HEWAN PAWS (PARC) berada di Aurora Blvd., Lembah Katipunan, Loyola Heights, QC.  Kunjungi situs web mereka di paws.org.ph.  Gambar milik PAWS

Cabrera selalu menaruh perhatian besar terhadap hewan. Saat ini, sebagai kepala PAWS, dia telah melakukan lebih dari sekadar memungut anak kucing liar dan merawat mereka hingga sehat kembali di rumahnya. Ia terus berjuang menyelamatkan nyawa anjing, kucing, gajah, lumba-lumba, kuda, bahkan sapi dan ayam aduan.

Ia kini menjadi tokoh advokasi kesejahteraan hewan di Filipina, berjuang tanpa kenal lelah melawan masyarakat yang tidak peduli, orang-orang yang makan daging anjing, penggemar adu anjing dan sabung ayam, dan bahkan orang-orang bodoh yang terus-menerus menonton pertunjukan lumba-lumba.

Dia memilih untuk terus bekerja demi kesejahteraan hewan meski hanya demi akhir yang bahagia. Itu membuat semuanya berharga “ketika kita melihat seekor anjing masuk ke dalam mobil bersama keluarga barunya, dan kita tahu mereka akan memiliki kehidupan yang baik.”

PUTI, kucing KANTOR PAWS LAIN yang diselamatkan dari kelaparan, percaya atau tidak.  Foto oleh Ime Morales

Bekerja dengan PAWS juga memungkinkannya untuk melihat seluruh spektrum karakter manusia: “Kami melihat tindakan kekejaman setiap hari, beberapa di antaranya akan membuat Anda bertanya-tanya bagaimana orang bisa melakukan hal seperti itu. Pada saat yang sama, kami juga melihat betapa orang-orang yang tidak mementingkan diri sendiri dan baik hati, ketika kami bertemu dengan para sukarelawan berdedikasi yang terkadang tidak makan siang, tidak membutuhkan uang, yang memberikan begitu banyak dari diri mereka hanya untuk menyelamatkan seekor kucing!

“Ketika Anda melihatnya, Anda seperti tahu bahwa generasi berikutnya akan lebih mudah.” – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang mengadopsi hewan yang diselamatkan dan menjadi relawan PAWS, hubungi kantor PAWS di 475-1688 (10.00-17.00, Senin-Sabtu) atau email [email protected].)

Togel Sydney