• July 14, 2024
Di manakah Miriam saat UU Kejahatan Dunia Maya disahkan?

Di manakah Miriam saat UU Kejahatan Dunia Maya disahkan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Presiden Senat Juan Ponce Enrile membela undang-undang kejahatan dunia maya, mempertanyakan ketidakhadiran pakar konstitusi Senator Miriam Defensor-Santiago ketika RUU tersebut disahkan

MANILA, Filipina – Presiden Senat Juan Ponce Enrile mendukung Undang-Undang Pencegahan Kejahatan Dunia Maya tahun 2012 pada hari Minggu, 7 Oktober, namun mengakui bahwa ia tidak ingat ketentuan pencemaran nama baik secara online selama pembahasan undang-undang tersebut dan tidak hadir ketika undang-undang kontroversial tersebut disahkan.

Dalam wawancara radio dengan DZBB, Enrile menunjuk senator lain yang menurutnya seharusnya meneliti RUU tersebut selama debat Senat, dan menambahkan bahwa dia sibuk dengan tugas lain sebagai Presiden Senat.

Dan (Sen) Miriam (Bek-Santiago) konstitusionalis kita, kenapa dia tidak ada di sana? Saya tidak hadir ketika disetujui. Saya tidak dapat memahami semua hukum di sana. Minoritas ada, mereka pasti penasaran dengan apa yang dilakukan mayoritas,” dia berkata.

(Miriam adalah konstitusionalis kita, kenapa dia tidak ada di sana? Saya kira saya tidak hadir ketika RUU itu disahkan. Saya tidak bisa berada di sana untuk meneliti setiap RUU. Minoritas ada di sana, mereka seharusnya mempelajari apa yang diusulkan mayoritas) .

Namun, Enrile mengatakan dia akan menyerahkannya kepada Mahkamah Agung untuk memutuskan konstitusionalitasnya.

Kita serahkan saja pada Mahkamah Agung. Ini adalah sistem kami. Kami tidak mengatakan bahwa kami selalu benar,” dia berkata. “Kalau kita salah… ada Mahkamah Agung.”

(Serahkan saja pada Mahkamah Agung. Ini sistem kita. Kita tidak bilang kita selalu benar. Kalau kita salah…Mahkamah Agung ada).

Sejak undang-undang tersebut disahkan pada bulan September, lebih dari 10 petisi telah diajukan ke Mahkamah Agung yang mempertanyakan konstitusionalitas UU Kejahatan Dunia Maya. Beberapa senator juga telah mengajukan rancangan undang-undang untuk mengubah undang-undang tersebut.

Santiago, seorang pakar konstitusi, mengatakan undang-undang kejahatan dunia maya itu inkonstitusional.

Di sebuah alamat disampaikan di Universitas Adamson pada tanggal 6 Oktober, Santiago mengatakan Konstitusi mendukung kebebasan berpendapat, seperti dalam ketentuan: “Tidak ada undang-undang yang boleh disahkan yang membatasi kebebasan berpendapat.”

Pembelaan hukum

Enrile mengatakan dia tidak tahu banyak tentang Internet, namun mengatakan undang-undang kejahatan dunia maya yang baru disahkan diperlukan untuk menjaga ketertiban. Dia membalas kritik terhadap RUU tersebut yang mengatakan bahwa RUU tersebut mengancam kebebasan berpendapat mereka.

Mereka menginginkannya, yang lain, hak mutlak, kebebasan mutlak. Tidak ada yang namanya kebebasan mutlak. Anda harus mengorientasikan diri pada hak-hak orang lain,” katanya. “Kalau tidak, kita kembali ke hutan.”

Enrile juga menyatakan dukungannya terhadap ketentuan kontroversial yang mengkriminalisasi pencemaran nama baik secara online, dengan alasan jangkauan Internet untuk mempertahankan beratnya hukuman. Ia mengatakan dibandingkan dengan buku atau surat kabar yang cakupannya terbatas karena distribusinya, cakupan internet jauh lebih besar.

pada Internet, di seluruh dunia ya. Bayangkan kehancuran yang bisa Anda ciptakan,” katanya.

Itu lebar. Anda tidak dapat menghapusnya (Ini tersebar luas. Anda tidak akan bisa menghapus apa yang Anda posting begitu saja).”

Anggota parlemen berusia 88 tahun itu mengutip seruan online untuk tidak memilih senator yang mengesahkan undang-undang tersebut sebagai contoh mengapa ketentuan pencemaran nama baik secara online diperlukan.

“Bayangkan menggunakan alat semacam itu untuk merendahkan target mereka yang tidak berdaya,” katanya.

Dia menambahkan bahwa para peretas yang membobol situs web pemerintah juga menyoroti perlunya undang-undang tersebut. Sejak undang-undang tersebut disahkan, sekelompok peretas yang menamakan diri mereka Anonymous Filipina telah berulang kali menyerang berbagai situs web pemerintah untuk memprotes tindakan tersebut.

Haruskah kita berhenti di situ saja?? Apakah ini yang kita inginkan dalam masyarakat kita?? Ya Tuhan, setiap masyarakat harus ada ketertiban dalam jumlah tertentu,” ujarnya.

(Haruskah kita membiarkannya begitu saja? Itukah yang kita inginkan untuk bangsa kita, masyarakat kita?) – Rappler.com

Togel Sydney