• July 17, 2024
EO untuk membuat badan transisi

EO untuk membuat badan transisi

MANILA, Filipina – Presiden Benigno Aquino III diperkirakan akan segera mengeluarkan perintah eksekutif yang membentuk komisi transisi yang akan merancang undang-undang baru tentang usulan wilayah Bangsamoro.

Marvic Leonen, ketua panel pemerintah yang mencapai kesepakatan kerangka kerja dengan Front Pembebasan Islam Moro (MILF), mengatakan kepada Rappler bahwa pembentukan daerah semi-otonom baru, Bangsamoro, sebagaimana disepakati oleh kedua belah pihak, merupakan wilayah di Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM) dan beberapa wilayah lainnya yang akan memilih untuk menjadi bagian darinya.

Komisi transisi akan terdiri dari 15 anggota, semuanya Bangsamoro. Pemerintah akan memilih 7 anggota komisi, sementara MILF akan memilih 8 orang, termasuk ketuanya.

Leonen menjelaskan, “(Komisi) tersebut akan dibentuk untuk menulis rancangan Undang-Undang Dasar Bangsamoro yang akan diajukan ke Kongres, diberikan kepada Presiden untuk disetujui dan kemudian diserahkan kepada rakyat untuk diratifikasi.”

Dewan Rakyat kemudian akan menentukan wilayah yang akan menjadi bagian dari wilayah Bangsamoro.

Ini mungkin akan diadakan sebelum tahun 2016, menurut Leonen.

“Prosesnya harus inklusif dan demokratis dalam bidang tersebut,” katanya, mengacu pada bidang inti yang ada saat ini yang dicakup oleh ARMM, dan mungkin lebih banyak lagi.

Berdasarkan perjanjian kerangka kerja tahun 2012, komisi tersebut juga ditugaskan untuk “mengerjakan proposal untuk mengamandemen Konstitusi Filipina dengan tujuan mengakomodasi kesepakatan para pihak dan memasukkannya ke dalam konstitusi kapan pun diperlukan tanpa mengurangi atau menyimpang dari perjanjian perdamaian sebelumnya. .”

Leonen menekankan bahwa pemungutan suara tersebut merupakan perbedaan utama antara upaya yang dilakukan saat ini dan Memorandum Perjanjian tentang Domain Leluhur (MOA-Ad) tahun 2008 yang dianggap inkonstitusional oleh Mahkamah Agung karena berupaya untuk membentuk sebuah negara di dalam negara berdaulat lainnya.

“Ada perbedaan awal dengan MOA-Ad yang tidak ada pemungutan suara. Yang ini ada pemungutan suara,” jelasnya.

Mitra internasional

Pada hari Minggu, 7 Oktober, Aquino mengumumkan bahwa pemerintah dan MILF telah mencapai kesepakatan mengenai rencana untuk mengakhiri pemberontakan separatis yang dimulai pada tahun 1970an.

Penandatanganan kerangka perjanjian dijadwalkan pada Senin, 15 Oktober di Istana Malacañang.

Komunitas internasional memuji perjanjian tersebut.

Filipina “menunjukkan cara-cara baru untuk mengatasi perang lama,” Mindanews mengutip Kristian Herbolzheimer. Herbolzheimer adalah anggota International Contact Group (ICG) yang mendukung kedua belah pihak dalam negosiasi mereka.

Diselenggarakan berdasarkan kesepakatan pada tahun 2009, ICG terdiri dari Arab Saudi, Turki, Jepang, Inggris dan organisasi non-pemerintah internasional Asia Foundation, Coalition Resources, dan Center for Humanitarian Dialogue.

Perjanjian tersebut mendefinisikan Bangsamoro. Leonen mengatakan: “Sebelumnya, Bangsamoro adalah mereka yang tergabung dalam 13 kelompok etno-linguistik Islam, namun dalam kerangka perjanjian sekarang sebenarnya disebutkan bahwa penduduk asli wilayah yang dicakup oleh kesultanan, terlepas dari apakah mereka beragama Islam atau Kristen. Agama kini menjadi faktor pengendali.
Perjanjian tersebut juga menyebutkan bahwa Bangsamoro adalah sebuah identitas, bukan tempat atau wilayah yang akan diciptakan.”

Artinya, tambahnya, “itu karena Anda sebelumnya adalah seorang Moro dan masih ingin menjadi bagian darinya. Atau Anda menganggap diri Anda sendiri, artinya, Anda memberi tahu semua orang bahwa Anda adalah anggota (wilayah Bangsamoro)… itu adalah dalam perjanjian kerangka kerja.”

Leonen menjelaskan, “Bangsamoro tidak menciptakan kewarganegaraan baru.” Ia menekankan, “MILF menerima bahwa mereka adalah warga negara Filipina.”

Menurut mantan dekan fakultas hukum UP, Bangsamoro sudah terdapat dalam satu undang-undang Filipina, Republic Act 9054. “Kecuali dua kata itu – bangsa dan moro.”

Daerah Bangsamoro

Teresita Deles, penasihat presiden untuk proses perdamaian, mengatakan kepada wartawan pada hari Minggu bahwa pemungutan suara akan diadakan di beberapa daerah.

“Wilayah inti yang sama dengan ARMM saat ini, ditambah beberapa wilayah yang berbatasan dengan wilayah yang sebelumnya memilih menjadi bagian daerah otonom (akan dimasukkan),” ujarnya.

“Ini adalah 6 kotamadya di provinsi Lanao (del) Norte dan barangay di 6 kotamadya di Cotabato Utara yang sebelumnya memilih pada tahun 2001 untuk menjadi bagian dari daerah otonom. Tapi karena unit yang dipertimbangkan dalam RA 9054 adalah provinsi, maka mereka tidak bisa ikut karena kalah jumlah dengan provinsi lainnya,” ujarnya.

“Kami juga sepakat bahwa kota Cotabato dan Isabela di Basilan akan diminta atau diajukan untuk pemungutan suara,” tambahnya.

Undang-Undang Pembentukan Wilayah Bangsamoro

Deles juga mengakui, meski peta jalan proses perdamaian telah dibuat, namun rincian lebih lanjut akan dibahas.

Perjanjian kerangka kerja dan lampirannya akan menjadi bagian dari penyusunan undang-undang pembentukan wilayah Bangsamoro.

“Kerangka kesepakatannya adalah prinsip-prinsip umum dan garis besarnya luas. Masih ada lampiran yang perlu dinegosiasikan yang akan menjadi bagian dari perjanjian perdamaian akhir yang komprehensif. Anda akan melihat dalam kerangka perjanjian bahwa jalur utamanya adalah pembentukan entitas politik baru melalui undang-undang,” kata Deles.

Dia menambahkan bahwa mereka bertujuan untuk menyelesaikan lampiran sebelum akhir tahun, yang kemudian akan diadopsi untuk membentuk penyelesaian komprehensif. Namun, dia menekankan bahwa meskipun masih ada rincian yang harus diselesaikan, kerangka perjanjian tersebut masih berupa peta jalan dan prosesnya akan segera dimulai.

“Yang kami yakini adalah kami memiliki kesepakatan yang dapat kami terapkan. Kita punya kesepakatan yang merupakan peta jalan yang masuk akal,” ujarnya. – Rappler.com

Baca teks lengkap pidato Presiden Noynoy Aquino: Perjanjian membuka jalan bagi perdamaian berkelanjutan di Mindanao

Baca teks lengkap Perjanjian Kerangka Kerja antara pemerintah Filipina dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF) tentang pembentukan entitas politik otonom baru, Bangsamoro, yang akan menggantikan Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM).

Untuk cerita terkait, baca:

Angka Sdy