• March 5, 2024
Di tengah kesibukan konstruksi di menit-menit terakhir, Calabarzon dengan percaya diri menjadi tuan rumah bagi Palaro yang besar

Di tengah kesibukan konstruksi di menit-menit terakhir, Calabarzon dengan percaya diri menjadi tuan rumah bagi Palaro yang besar

Pembangunan yang dilakukan pada menit-menit terakhir tidak menggoyahkan ketua delegasi Calabarzon untuk percaya bahwa Palarong Pambansa tahun ini akan menjadi salah satu yang terbesar.

LAGUNA, Filipina – Jika Anda bertanya kepada tuan rumah, Calabarzon lebih dari siap untuk acara olahraga terbesar dan terbesar di negaranya.

Berbicara dalam wawancara eksklusif dengan Rappler, Diosdado San Antonio, anggota panitia tuan rumah acara dan ketua delegasi wilayah tuan rumah, menyatakan keyakinannya bahwa Laguna dan seluruh wilayah Luzon Selatan dapat menghadirkan Palaro “yang paling tak terlupakan”.

“Kami lebih dari siap,” kata San Antonio.

Namun di tengah semua optimisme tersebut, perancah dan cat basah masih menjadi pemandangan umum saat Anda mengunjungi pusat Palarong Pambansa 2014 – Kompleks Olahraga Laguna – pada Hari ke-1 dari acara yang berlangsung selama seminggu ini.

“Meskipun kami sudah siap, kami mencoba membangun struktur tambahan, yang tidak dapat kami selesaikan sesuai jadwal karena cuaca dan faktor lainnya,” ujarnya kepada Rappler.
(Meskipun kami siap, kami mencoba menyiapkan struktur tambahan)

Kompleks Olahraga Laguna – terletak di Barangay Bubukal di pinggiran ibu kota Laguna – adalah tempat besar yang mencakup lintasan dan lapangan oval, tribun, lapangan sepak bola, beberapa gimnasium, lapangan panahan dan menembak, dan termasuk olahraga air pusat, antara lain. lainnya.

Stadion ini dijadwalkan menjadi tuan rumah bagi 14 acara olahraga, termasuk bola basket, tenis, dan bola voli.

Pekerjaan konstruksi di gimnasium serba guna, bersama dengan tribun dan Gedung Dr. Monumen Jose P. Rizal sebagai olahragawan dan museum, masih berdiri hingga pagi hari tanggal 4 Mei – hari pertandingan resmi pertama acara tersebut.

Media Center, yang diyakini berlokasi di gimnasium serba guna, tidak dapat digunakan hingga sore hari.

“Kami yakin akan penyelesaian fotonya, tapi kami siap tidak hanya dengan rencana B, tapi juga rencana C.”

San Antonio menambahkan bahwa jika satu lokasi tidak dapat dimainkan, mereka memiliki alternatif di mana mereka dapat mengadakan acara untuk menghindari penundaan pertandingan dan penjadwalan ulang di menit-menit terakhir.

Namun, di lokasi di luar kompleks, segalanya berjalan lancar karena hanya diperlukan sedikit penyesuaian untuk acara tahunan tersebut.

Tidak ada masalah di tempat atlet

Sementara itu, tuan rumah menerima sambutan luar biasa dari para delegasi dalam hal kualitas akomodasi para peserta, menurut San Antonio.

Atlet muda Calabarzon mempraktikkan rutinitas Anyu-nya.  Foto oleh Aki Yatco/Rappler

“Kami ingin memberi mereka fasilitas terbaik. Selama ini walang aduan, nyatanya ‘yung tinutuluan ng mga bata, iuuwi din nila sebagai hadiah dari provinsi. (Sejauh ini tidak ada keluhan. Bahkan kasur yang mereka tiduri bisa dibawa pulang oleh-oleh dari provinsi.)

“Kami juga memberi mereka sekantong suvenir yang bisa mereka bawa pulang setelah pertandingan.”

“Hanya hal-hal kecil yang akan selalu mereka ingat tentang Palaro.”

Masalah kecil seperti banjir toilet dan pipa ledeng masih terjadi, namun panitia tuan rumah melakukan segalanya untuk segera mengatasi situasi tersebut.

“Kami memiliki staf guru yang tersedia 24/7 untuk memastikan mereka dapat memenuhi kebutuhan para delegasi,” kata San Antonio.

Layanan kesehatan, rumah sakit siap

Setelah para atlet pingsan karena cuaca panas di Tarlac tiga tahun lalu dan sekitar 30 delegasi dari Visayas Timur dirawat di rumah sakit karena diare pada edisi Palaro terakhir di Dumaguete, tuan rumah telah mengambil langkah serius untuk memastikan mereka siap jika terjadi insiden yang tidak diinginkan di Laguna.

“Kami memiliki Palang Merah di semua tempat, mungkin tim medis per wilayah ditambah setiap provinsi dan delegasi memiliki tim perawat dan dokternya sendiri,” kata San Antonio.

“Sebut saja itu mubazir, tapi kami siap untuk itu.”

San Antonio juga menggarisbawahi kerja sama wilayahnya dalam menampung 6.000 delegasi mulai dari minggu pelatihan sebelum hari pembukaan hingga setiap peserta pulang.

“Kami adalah Calabarzon yang bersatu. Dari Quezon hingga Rizal dan tempat lain di kawasan ini, kami bersatu untuk hal ini. Saya juga mengagumi kepemimpinan Gubernur Jeorge Estregan. Dia tampil maksimal dan dia tidak meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk Palaro yang sukses.”

Selain Sta. Cruz, sepuluh kota lainnya menawarkan sekolah asrama atau ruang bermain di Laguna, dengan sebagian besar acara lainnya berlangsung di Los Banos dan Pila. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney