• February 23, 2024
Tidak ada penundaan lebih lanjut dalam penawaran ulang perpanjangan P65-B LRT1 Cavite

Tidak ada penundaan lebih lanjut dalam penawaran ulang perpanjangan P65-B LRT1 Cavite

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah mengatasi kekhawatiran yang mendorong sektor swasta untuk memboikot penawaran proyek perluasan LRT-1 Cavite pada tahun 2013

MANILA, Filipina – Tidak ada penundaan lebih lanjut. Tender ulang yang dijadwalkan pada tanggal 28 Mei untuk proyek perluasan Light Rail Transit Line 1 (LRT-1) Cavite senilai P65 miliar harus berjalan sesuai jadwal.

“Saya rasa tidak ada alasan untuk menundanya lebih jauh,” kata Jose Perpetuo Lotilla, Menteri Transportasi dan Komunikasi (DOTC). Pemerintah, katanya, mengatasi kekhawatiran yang mendorong sektor swasta memboikot tawaran tersebut tahun lalu.

Penawaran gagal tahun lalu karena penawar tunggal tidak memenuhi persyaratan. Penawaran ulang awalnya dijadwalkan pada 28 April, tetapi dipindahkan satu bulan lagi.

Lotilla mengatakan tidak ada satu pun penawar yang berminat menunjukkan niat untuk menunda pengajuan penawaran mereka.

Kelompok yang tertarik dengan proyek ini adalah sebagai berikut:

  • Konsorsium Light Rail Manila – tandem raksasa infrastruktur Metro Pacific Investments Corporation dan konglomerat Ayala Corporation
  • Raksasa konstruksi DM Consunji Incorporation
  • Perusahaan Konstruksi Megawide milik Filipina
  • Globalvia Inversiones SAU milik Spanyol
  • SMC Infra Resources Digabungkan dari konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corporation
  • Eco Rail Services Digabungkan dari pengusaha Reghis Romero II
  • MTD Filipina Didirikan di Malaysia

Boikot tahun lalu

DOTC dan Light Rail Transit Authority (LRTA) menyatakan penawaran gagal pada bulan Agustus 2013 ketika hanya satu dari 4 penawar pra-kualifikasi – Light Rail Manila Consortium – yang mengajukan penawaran. Para pendukung utama lainnya mundur karena kekhawatiran akan kelangsungan proyek tersebut.

“Sejauh menyangkut pemerintah, kami mencoba membuat parameter penawaran seadil mungkin, dengan mempertimbangkan kekhawatiran sektor swasta mengenai kelayakannya,” kata Lotilla.

Dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) yang diketuai oleh Presiden Benigno Aquino III pada bulan November 2013 menyetujui revisi ketentuan proyek tersebut, termasuk pembayaran pajak properti (RPT) oleh pemerintah.

Selain itu, pemerintah memastikan integritas struktur fasilitas untuk jangka waktu 2 tahun, menyetujui kenaikan tarif sebesar 5% setelah proyek selesai dan mengizinkan pengajuan tender negatif.

Biaya proyek kemitraan publik-swasta (KPS) meningkat sebesar P5 miliar dari P60 miliar karena adanya komponen tambahan yang awalnya dimaksudkan untuk dikerjakan sebagai proyek terpisah namun kemudian dimasukkan ke dalam proyek.

Pengurangan subsidi

Badan ini juga mengurangi subsidi dari P6 miliar menjadi hanya P5 miliar. Subsidi tersebut seharusnya ditawarkan kepada pemenang lelang dan akan dimuat dalam Revisi Instruksi kepada Peserta Lelang (ITB) Proyek Perpanjangan LRT1 Cavite.

Pengurangan subsidi ini sejalan dengan penghapusan kewajiban pemegang konsesi untuk membiayai hingga P900 juta relokasi yang ditentukan dalam rancangan Perjanjian Konsesi.

Tanggal 10 Februari lalu, DOTC mengatakan jumlah subsidi (termasuk pajak dan pajak pertambahan nilai) akan memiliki batas atas sebesar P6 miliar. Departemen juga akan meminta tawaran yang mencakup pembangunan stasiun umum yang menghubungkan LRT-1 dengan Metro Rail Transit Jalur 3, dan dengan MRT Jalur 7 yang akan dibangun di kawasan EDSA-North Avenue. Stasiun ini diperkirakan menelan biaya P1,4 miliar.

Desain stasiun umum yang diusulkan, menurut Lotilla, akan dimasukkan dalam tawaran proyek perluasan LRT1 Cavite. – Rappler.com

Result Sydney