• July 13, 2024
Dihukum secara salah

Dihukum secara salah

Francisco Juan Larrañaga, atau Paco, begitu ia disapa, bukanlah karakter yang akan membuat Anda menangis. Dia memiliki ciri khas mestizo yang tajam, kokoh dan kekar, dan pernah menjadi anak nakal dari Cebu. Selama masa remajanya, dia dan gengnya berkelahi dan membangun reputasi buruk di kota.

Larrañaga sama sekali tidak kehilangan peluang; keluarganya kaya dan bertanah (ibunya adalah seorang Osmeña) dan dia dikirim ke sekolah memasak di bagian kelas menengah atas di Kota Quezon.

Namun apa yang dilakukan sistem peradilan pidana negara tersebut terhadapnya, didorong oleh masyarakat dan media yang menuntut pertumpahan darah dan tampaknya oleh tokoh-tokoh berpengaruh, bertentangan dengan semua prinsip peradilan yang adil dan keadilan. Inilah inti dari “Give Up Tomorrow”, sebuah film dokumenter yang mengharukan dan menarik tentang hukuman salah terhadap Larrañaga.

Larrañaga yang kini berusia 35 tahun telah dipenjara selama 15 tahun, 12 tahun di penjara New Bilibid Filipina, dan 3 tahun terakhir di penjara Spanyol. (Ayah Paco adalah warga negara Spanyol.)

Judul film tersebut diambil dari kutipan Larrañaga. Dalam sebuah wawancara, dia berkata bahwa dia bisa mengatasinya dengan menjalani hari ini dan “menyerah besok”.

Film karya Michael Collins dan Marty Syjuco memberikan alasan kuat bahwa Larrañagas tidak bersalah. Dia dan enam orang lainnya dinyatakan bersalah atas penculikan dan pemerkosaan Marijoy Chiong yang berusia 23 tahun, seorang wanita cantik setempat, dan saudara perempuannya, Jacqueline yang berusia 20 tahun, pada Juli 1997. Tubuh Marijoy yang dimutilasi ditemukan di jurang di Carcar, ditemukan di luar Kota Cebu, sementara jenazah Jacqueline masih hilang hingga saat ini.

Kejahatan keji ini berujung pada apa yang di Cebu disebut sebagai “pengadilan abad ini”, sebuah kisah menarik yang sampai ke Mahkamah Agung Filipina, Komite Hak Asasi Manusia PBB, dan pemerintah Spanyol.

Collins dan Syjuco menjabarkan kronologi dan fakta kasus ini melalui wawancara dengan tokoh utama, termasuk Larrañagas (Paco, orang tuanya, serta saudara laki-laki dan perempuannya) dan Thelma Chiong, ibu korban (sejak itu ia menjadi wakil presiden nasional kelompok Perang Salib Melawan Kekerasan), jaksa penuntut, pengacara pembela, saksi dan jurnalis yang meliput persidangan, didukung oleh rekaman aktual persidangan dan kejadian di sekitarnya, serta bukti dokumenter.

Paco berada di Manila

Sekitar 40 saksi, yang tidak semuanya dipanggil untuk bersaksi di pengadilan, mengatakan Larrañaga berada di kelas pada hari kejahatan itu dilakukan, 16 Juli 1997. Di antara mereka adalah teman sekelas dan gurunya. Lembar kehadiran mencantumkan namanya. Perwakilan dari 4 perusahaan penerbangan bersaksi bahwa Larrañaga tidak ada dalam manifes mereka pada tanggal 15 atau 16 Juli. Dia terbang ke Cebu pada tanggal 17.

Ada rincian lain dalam film yang mendukung alibi Larrañaga, namun, karena diliputi oleh sikap bermusuhan dari publik dan media, hakim Cebu menganggap semuanya tidak meyakinkan.

Itu adalah kesaksian dari saksi utama penuntut, yang mengaku sebagai bagian dari geng yang tanpa ampun memperkosa saudara perempuan Chiong dan mengidentifikasi Larrañaga dkk sebagai kaki tangannya, yang mempengaruhi hakim dan massa.

Namun dalam film tersebut terlihat bahwa saksi Davidson Valiente Rusia mengaku disiksa oleh polisi untuk menangkap Larrañaga dan lainnya.

Hakim Martin Ocampo menjatuhkan hukuman 2 hukuman seumur hidup kepada Larrañaga dan kawan-kawan; keputusannya disambut dengan tepuk tangan meriah dan cemoohan bagi yang terhukum. (Dalam kejadian yang dramatis, hakim kemudian bunuh diri.)

Kedua belah pihak mengajukan banding ke Mahkamah Agung, dan jaksa menuntut hukuman mati bagi terpidana. Pengadilan mendengarkan dan menjatuhkan hukuman mati dengan suntikan mematikan.

Larrañaga membawa kasusnya ke Komite Hak Asasi Manusia PBB, yang menemukan banyak pelanggaran terhadap hak-hak terpidana selama persidangan, dari pengadilan rendah hingga Mahkamah Agung, dan pada tahun 2006 merekomendasikan “peringanan hukuman mati dan pertimbangan awal”. untuk dibebaskan dengan pembebasan bersyarat.”

Seperti Webb

Kasus ini mengingatkan kita pada cobaan berat yang dialami Hubert Webb. Bedanya adalah: Webb dibebaskan setelah menghabiskan masa puncak hidupnya di penjara selama 14 tahun.

Seperti Larrañaga, kesaksian seorang saksi bintang, Jessica Alfaro, menempatkan Webb di TKP ketika bukti menunjukkan dia berada di AS pada saat pembunuhan keluarga Vizconde.

Saat itu, pengadilan, publik, dan media mempercayai Alfaro.

“Give Up Tomorrow” adalah pengingat yang luar biasa kuat tentang apa yang salah dengan sistem peradilan pidana kita, sebuah mimpi buruk yang tidak hanya menghantui Larrañaga, tetapi juga orang-orang biasa. Ini adalah pengalaman yang mengerikan dan menghancurkan kehidupan banyak orang.

Hakim di Spanyol yang meninjau kasus Larrañaga ingin dia mengaku bersalah sebelum dia bisa dibebaskan bersyarat.

Film ini begitu intens bahkan setelah berakhir, saya masih terpaku di tempat duduk saya. Saya tidak ingin meninggalkan teater. Ada banyak hal yang harus dipikirkan, pertanyaan-pertanyaan yang memerlukan jawaban, dan dorongan untuk membicarakan kisah tragis ini, membandingkan catatan, dan membagikannya kepada orang lain.

Jadi, inilah kontribusi saya terhadap percakapan yang mengawali film Collins dan Syjuco. – Rappler.com

(Lihat http://www.giveuptomorrow.com/ untuk jadwal pemutaran film.)

Pengeluaran Sidney