• May 27, 2024
Direksi tahun 2013

Direksi tahun 2013

Rappler mengadakan rapat dewan penuh pertama tahun ini pada tanggal 7 Maret 2013. Rapat ini mengakhiri tahun pertama Rappler sejak memasuki versi beta publik pada tanggal 1 Januari 2012.

Hanya ada satu perubahan dari anggota pendiri: Raymund Miranda mengundurkan diri pada akhir tahun 2012 karena kemungkinan konflik kepentingan setelah bergabung dengan ABS-CBN.

Kursinya ditempati oleh Carla Yap Sy-Su, direktur pelaksana Dolphin Fire Group, Inc. Tanggal 7 Maret adalah pertemuan pertamanya sebagai anggota dewan.

Empat kelompok sepenuhnya memiliki Rappler: jurnalis yang dipimpin oleh Maria Ressa dan Glenda Gloria; pengusaha digital yang dipimpin oleh Manny Ayala dan Nix Nolledo; pakar pemasaran dan penjualan media yang dipimpin oleh Dolphin Fire, sebuah perusahaan yang didirikan oleh Raymund Miranda dan sepupunya, Miguel Bitanga; dan investor malaikat Benjie So.

Para pemegang saham Rappler menandatangani perjanjian yang memberikan kendali editorial dan manajemen penuh kepada para jurnalis, yang tujuan kolektifnya adalah menciptakan grup berita yang benar-benar independen dan platform crowdsourcing yang bebas dari kepentingan pribadi.

Berikut Official Rappler 2013:

Manny Ayala, ketua dewan

Manny adalah pendiri Hatchd Inc., sebuah inkubator teknologi yang berfokus pada pembangunan merek internet dan seluler yang hebat. Dia sebelumnya menjabat sebagai direktur pelaksana di IRG Ltd, sebuah butik M&A yang berbasis di Hong Kong yang berfokus pada industri telekomunikasi, media, dan teknologi. Di IRG, Manny fokus pada berbagai proyek di sektor internet, seluler, televisi, dan game online.

Manny adalah eksekutif nomor dua di Discovery Networks Asia, di mana ia mengawasi perencanaan strategis, pemrograman, branding siaran, dan penjualan program. Dia berperan penting dalam membangun Discovery Channel dan Animal Planet menjadi saluran TV berperingkat teratas di seluruh wilayah. Sebelum bergabung dengan Discovery, Manny adalah Deputy General Manager untuk TNT dan Cartoon Network Asia, sebuah saluran TV AOL Time Warner, di mana ia merupakan anggota kunci tim yang meluncurkan layanan tersebut di seluruh Asia Pasifik. Sebelumnya, Manny bekerja untuk STAR TV di mana dia menjadi bagian dari tim yang mengakuisisi studio animasi Don Bluth serta sejumlah perpustakaan film berbahasa Mandarin terbesar di dunia.

Manny meraih gelar MBA dari Harvard Graduate School of Business dan gelar BA, cum laude, dari Yale University.

Maria A.Ressa, Presiden

Maria telah menjadi jurnalis di Asia selama hampir 30 tahun – hampir satu dekade sebagai kepala biro CNN di Manila dan satu dekade lagi sebagai kepala biro jaringan global di Jakarta. Dia menjadi kepala reporter investigasi CNN yang berfokus pada jaringan terorisme dan pada tahun 2003 Simon & Schuster Group menerbitkan buku pertamanya, buku pertama dari wilayah tersebut yang mendokumentasikan pertumbuhan Jemaah Islamiyah dan kaitannya dengan Al-Qaeda:Benih Teror: Saksi Mata Pusat Operasi Terbaru Al-Qaeda di Asia Tenggara.

Maria adalah salah satu pendiri Probe, sebuah perusahaan produksi independen yang didirikan pada tahun 1987. Pada tahun 2005, ia menjadi wakil presiden senior grup berita ABS-CBN dan memimpin operasi berita multi-platform terbesar di Filipina. Selama 6 tahun, ia menetapkan arahan strategis, mengelola program pelatihan untuk lebih dari 1.000 jurnalis dan membantu menyusun manual standar dan etika yang komprehensif. Dia menyederhanakan alur kerja dan membantu meningkatkan tingkat laba kotor grup dari 54% menjadi 70%.

Maria mengajar mata kuliah politik dan pers untuk almamaternya, Universitas Princeton, dan prinsip-prinsip penyiaran di Universitas Filipina. Buku terbarunya, DARI BIN LADEN KE FACEBOOK, adalah bagian dari pekerjaannya sebagai penulis tetap dan rekan senior di Pusat Internasional untuk Penelitian Kekerasan Politik dan Terorisme di Singapura. Beliau juga merupakan Visiting Scholar Asia Tenggara di CORE Lab di Naval Postgraduate School di Monterey, California.

Glenda M. Gloria, Wakil Presiden

Glenda mempelajari jurnalisme selama masa Marcos. Revolusi dan transisi membentuk karier dan temperamennya. Dia punya untuk itu Penyelidik Harian Filipina, The Manila Times, Pusat Jurnalisme Investigasi Filipina dan kantor berita internasional. Di hari-hari terakhir pemerintahan Estrada, ia ikut mendirikan Newsbreak, yang dimulai sebagai majalah berita mingguan dan menjadi salah satu organisasi pelaporan investigasi terkemuka di Filipina.

Dari tahun 2008 hingga Januari 2011, ia mengelola ANC, Saluran Berita ABS-CBN, sebagai chief operating officer. Di bawah manajemennya, ANC meningkatkan pendapatannya sebesar 400% dan bertindak sebagai pertanda inisiatif baru untuk grup berita ABS-CBN. Dia memainkan peran penting dalam memanfaatkan media sosial untuk liputan jaringan pemilu 2010.

Glenda kini menjalankan ruang redaksi Rappler, menggabungkan jurnalisme tradisional dengan teknik media sosial crowdsourcing yang inovatif. Dia telah menulis banyak buku termasuk Di Bawah Bulan Sabit: Pemberontakan di Mindanao bersama Marites Danguilan-Vitug, sebuah buku inovatif tentang konflik di Mindanao yang memenangkan Penghargaan Buku Nasional. Pada tahun 2011 dia menulis Musuh di Dalam: Kisah Orang Dalam tentang Korupsi Militer dengan Aries Rufo dan Gemma Bagayaua-Mendoza.

Glenda menerima gelar jurnalisme pada tahun 1985 dari Universitas Santo Tomas di Manila. Sebagai seorang Sarjana Chevening asal Inggris, ia meraih gelar Magister Sosiologi Politik dari London School of Economics and Political Science.

Carla Yap-Sy Su, Bendahara

Carla adalah pemimpin pemasaran yang strategi komunikasinya telah dikembangkan selama sembilan tahun di industri pemasaran telekomunikasi dengan Smart Communications.

Sebagai Senior Product Manager dan Head of Brand Equity Management, pengalaman Carla mencakup semua kategori telekomunikasi dan broadband. Dia memimpin kampanye pemasaran terintegrasi di grup Smart, Talk N’ Text, dan Smart Infinity untuk memastikan pertumbuhan yang konsisten.

Selama bertahun-tahun, Carla telah menangani berbagai segmen di bidang komunikasi cerdas, terutama inovasi, layanan bernilai tambah, dan manajemen ekuitas merek. Baru-baru ini, Carla mempelopori kebangkitan esensi merek dan identitas visual Smart Communication di bawah judul “Live More”.

Kekuatan Carla terletak pada konseptualisasi dan pelaksanaan strategi keterlibatan inti dan kampanye yang menangkap segmen pasar yang berbeda melalui poin-poin gairah. Kampanye yang ia luncurkan telah memenangkan penghargaan dari Cannes Lions, Tambuli Awards, Panata Awards, Anvil Awards, dan Boomerang Awards.

Carla memperoleh gelar Manajemen Bisnis dari Universitas Ateneo De Manila dengan minor ganda di bidang Teknologi Informasi dan Sejarah.

Nix Nolledo

Nix adalah pengusaha digital dengan bisnis di bidang aplikasi seluler, pemasaran web, dan e-commerce.

Beliau adalah CEO Xurpas, Inc., penyedia konten seluler besar yang mengembangkan program dan aplikasi pemasaran seluler untuk berbagai perusahaan telekomunikasi di Filipina serta pasar negara berkembang lainnya. Dia juga salah satu pendiri pinoyexchange.comsalah satu komunitas online terbesar di negara ini.

Beliau adalah direktur pendiri Internet and Mobile Marketing Association of the Philippines (IMMAP) dan Digital Commerce Association of the Philippines (DCOM). Ia juga merupakan anggota Organisasi Pengusaha (EO) cabang Filipina.

Nix memperoleh gelar bisnis dari Universitas Ateneo de Manila dan dipilih oleh Majalah Entrepreneur sebagai salah satu dari 50 wirausaha terbaik di Filipina.

Togel HK