• May 22, 2024
DND bergerak untuk mengakhiri kesepakatan helikopter yang kontroversial

DND bergerak untuk mengakhiri kesepakatan helikopter yang kontroversial

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen pertahanan telah mengirimkan pemberitahuan kepada pemasok asing atas kegagalan mereka menyelesaikan pengiriman 21 helikopter tepat waktu

MANILA, Filipina – Departemen Pertahanan Nasional (DND) telah mengambil tindakan untuk mengakhiri sebagian a Kesepakatan helikopter senilai P1,2 miliar dengan pemasok asing menyusul tuduhan penyimpangan yang diajukan oleh seorang senator.

Sebuah “Pemberitahuan untuk Mengakhiri” dikirim pada hari Rabu, 25 Maret, ke perusahaan patungan Rice Aircraft Services Inc dan Eagle Copters Ltd yang berbasis di Kanada karena gagal mengirimkan 21 helikopter UH-1 untuk Angkatan Udara Filipina.

Hanya 8 dari 21 helikopter yang dikirimkan pada saat yang seharusnya selesai September 2014. DND awalnya memberikan penangguhan hukuman.

“Anda telah gagal memenuhi jadwal persyaratan perjanjian kontrak yang telah disepakati yang menetapkan bahwa pengiriman harus dilakukan dalam waktu 180 hari kalender setelah pembukaan letter of credit,” kata pemberitahuan itu.

Pemasok memiliki waktu 7 hari untuk menanggapi pemberitahuan DND. “Kegagalan untuk menunjukkan penyebab dalam jangka waktu yang ditentukan, baik karena tidak mengambil tindakan, akan memicu dikeluarkannya perintah untuk mengakhiri kontrak,” tambah pemberitahuan itu.

Senator JV Ejercito menyoroti kesepakatan helikopter tersebut ketika dia mengajukan resolusi senat bulan ini untuk meminta penyelidikan atas kesepakatan helikopter tersebut. Dia mengklaim bahwa proyek tersebut “dibuat khusus” untuk “penawar yang disukai”.

“Senat harus menyelidiki apakah ada pelanggaran undang-undang pengadaan yang dilakukan dengan pembelian 21 helikopter ini. Kami perlu menyelidiki kesepakatan ini karena helikopter senilai R1,2 miliar yang tidak dapat digunakan dan memiliki suku cadang yang sudah usang akan merugikan program modernisasi AFP,” kata Ejercito, anggota Komite Senat untuk Pertahanan dan Keamanan Nasional.

Ejercito dalam resolusinya melaporkan dari Manila Times dan itu Buletin Manila yang mengungkap dugaan kejanggalan dalam transaksi tersebut.

“Laporan-laporan ini menuduh bahwa unit UH-1D yang dikirim ke Angkatan Udara Filipina oleh pemasok tidak memenuhi kerangka acuan kontrak proyek. Selain itu, penggunaannya terbatas karena beberapa cacat, yang menggagalkan tujuan perolehannya dan merupakan pemborosan uang pembayar pajak,” kata resolusi tersebut.

Angkatan Bersenjata Filipina memberikan kontrak kepada usaha patungan tersebut pada bulan Desember 2013 3 tawaran gagal. Proyek ini merupakan bagian dari Program modernisasi AFP.

Proses penawaran dipimpin oleh seorang pensiunan jenderal Angkatan Udara Fernando Manalo, yang kini menjabat Wakil Menteri Pertahanan Bidang Keuangan, Amunisi, Instalasi dan Perlengkapan. – dengan laporan dari Carmela Fonbuena/Rappler.com

Data Pengeluaran SDY hari Ini