• June 20, 2024
Tidak ada alasan dari Aquino tentang Mamasapano

Tidak ada alasan dari Aquino tentang Mamasapano

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Ia memilih untuk membagikan kisahnya pada upacara wisuda angkatan kepolisian terbaru negara tersebut, Akademi Kepolisian Nasional Filipina (PNPA) Lakandula Angkatan 2015.

Dua bulan setelah insiden Mamasapano yang menewaskan 44 petugas polisi elit, termasuk lulusan PNPA – krisis terbesar dalam pemerintahannya sejauh ini – Presiden Benigno Aquino III pada Kamis, 26 Maret meminta masyarakat untuk “memahami” dan menegaskan kembali perasaannya. bertanggung jawab atas kematian tersebut.

“Saya sadar akan hal ini: tidak ada kata-kata yang cukup untuk menjelaskan kematian polisi pemberani kita. Sebuah laporan atau pidato tidak akan pernah bisa mencerminkan keseluruhan apa yang dirasakan orang tua yang kehilangan anak yang baik,” ujarnya. (BACA: Teks Lengkap Pidato Aquino)

“Yang bisa saya lakukan, setelah mengatakan semua yang perlu dikatakan, dan telah melakukan semua yang perlu dilakukan, adalah meminta pengertian Anda yang mendalam.”

Dia menambahkan, “Terlepas dari kemarahan saya karena mengabaikan perintah yang saya berikan, terlepas dari penyesalan saya karena mempercayai orang-orang yang menyembunyikan kebenaran dari saya, saya tidak akan pernah bisa menghapus fakta: 44 anggota kepolisian kami telah tewas. Dan itu terjadi di bawah masa jabatan saya. Izinkan saya menekankan hal ini: Saya akan membawa kebenaran dasar ini ke dalam kubur saya.”

Aquino mengatakan ini adalah terakhir kalinya dia berbicara tentang kejadian tersebut, namun dia tidak menjelaskan secara rinci. Kali ini dia tidak menyalahkan siapa pun secara khusus, namun menyebutkan bahwa perintahnya tidak diikuti dan orang-orang yang dia percayai telah mengecewakannya.

Mungkin pertanyaan paling penting yang harus saya jawab adalah pertanyaan yang diajukan kepada saya oleh ayah salah satu Komando SAF yang gugur. Dia bertanya, ‘Mengapa kamu mengizinkan anakku pergi ke sana? Mengapa kamu membiarkan dia mati?‘” kata Aquino.

Izinkan saya menekankan: Saya tidak akan membiarkan mereka yang berseragam melakukan misi bunuh diri. Jika sebuah operasi menimbulkan risiko serius, saya akan selalu menjadi orang pertama yang meminta pembatalannya.”

Dia menjelaskan, “Namun, versi rencana yang disajikan kepada saya meyakinkan saya bahwa persiapan yang memadai telah dilakukan, dan bahwa rencana tersebut akan dilaksanakan dengan benar. Saya juga berasumsi bahwa semua perintah saya akan dipatuhi, terutama karena saya berurusan dengan para profesional dalam masalah tersebut.”

saya berkata yang sebenarnya

Aquino juga meminta agar masyarakat menempatkan diri pada posisinya.

“Permintaan saya adalah ini: Cobalah untuk menempatkan diri Anda dalam situasi saya. Seandainya saya berkata terus terang pada pagi hari kejadian, ‘Pak, kami dirugikan, kami tidak bisa mengikuti perintah Anda untuk berkoordinasi dengan AFP, dan itulah sebabnya mereka bergerak lambat. Bisakah Anda membantu kami mempercepat respons mereka?’—jika saya langsung mengetahuinya, apakah menurut Anda saya akan melewatkan kesempatan untuk membantu orang-orang kami?,” katanya.

Dia melanjutkan, “ Tapi tahukah Anda apa yang terjadi. Pada pagi hari tanggal 25 Januari, tidak ada urgensi dalam pesan teks yang dikirimkan kepada saya. Dari SMS yang saya terima, saya merasa operasi di Mamasapano telah berakhir, atau akan segera berakhir, karena unit mekanis dan artileri telah memberikan bantuan.”

Presiden juga menggunakan kesempatan ini untuk menjelaskan mengapa dia tidak menghadiri upacara kedatangan polisi ketika jenazah mereka tiba di Manila, sebuah keputusan yang tidak disetujui oleh masyarakat Filipina. (BACA: Aquino melewatkan penghargaan untuk polisi yang terbunuh)

Niat saya adalah membantu mereka sembuh. Saya ingin jawaban yang jelas ketika ditanya, ‘Apa yang terjadi? Mengapa mereka mati? Apa yang akan terjadi pada kita sekarang?’” katanya. “Jika jawaban saya adalah ‘Saya tidak tahu’, bagaimana saya dapat membantu mempercepat penyembuhan?”

Aquino kemudian bersumpah lagi untuk mengatakan kebenaran tentang operasi tersebut sebelum kembali “dengan rendah hati” meminta pengertian.

Dengan Tuhan sebagai saksiku, aku mengatakan yang sejujurnya. Namun saya sadar bahwa ada orang-orang yang berpikiran tertutup, yang tidak mau mendengarkan apa pun yang saya katakan,” dia berkata.

Dia menambahkan, “Sebagai presiden, saya harus mengurus banyak hal, semuanya pada saat yang sama, semua yang memerlukan tanggapan dan keputusan segera dari saya. Saya bertanggung jawab atas 100 juta warga Filipina di dalam dan luar negeri. Ya, saya Saya Presiden, tapi saya juga manusia. Saya tidak bisa membaca pikiran setiap orang di depan saya, dan saya tidak bisa memantau setiap situasi secara pribadi. Tapi seperti yang saya janjikan, saya akan terus melakukan apa yang benar dan adil. Saya akan melanjutkan untuk melakukan segala upaya untuk melayani Anda semua dan dengan setia memenuhi mandat tersumpah saya.”

Keadilan untuk SAF 44

Dia menegaskan kembali janjinya untuk mencari keadilan bagi polisi yang jatuh.

Saya tidak mengatakan bahwa saya seperti Tuhan yang mengetahui segalanya, tetapi saya mempunyai kewajiban untuk memperbaiki kesalahan apa pun yang saya temukan. Dan saya jamin: Kami menghormati proses hukum. Mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban,” dia berkata.

Pidato Aquino disampaikan beberapa hari setelah jajak pendapat nasional menunjukkan bahwa 8 dari 10 warga Filipina atau 79% percaya bahwa penjelasannya mengenai insiden Mamasapano “tidak memadai”. Hal ini juga terjadi ketika berbagai sektor masih merasa frustrasi terhadap Aquino atas buruknya penanganan insiden tersebut dan kebingungan mengenai peran sebenarnya dalam operasi tersebut. (BACA: Aquino adalah pecundang terbesar dalam bencana Mamasapano)

Ini adalah krisis terburuk bagi pemerintahannya.

Aquino sudah memberikan penjelasan tentang apa yang terjadi – pertama dalam pidato nasional setelah kejadian pada 25 Januari, pada tanggal 28 Januari, pidatonya pada Hari Berkabung Nasional pada tanggal 30 Januari, pidato nasional kedua pada tanggal 6 Februari, dan pernyataannya di pertemuan para pemimpin agama pada 9 Maret.

Dalam pernyataannya tersebut, Aquino terus-menerus menyalahkan mantan kepala Pasukan Aksi Khusus (SAF) Getulio Napeñas. Meskipun Aquino “menerima tanggung jawab” atas insiden tersebut, dia mengatakan dia tidak akan menanggung semua kesalahan karena dia ditipu oleh Napeñas. Aquino tidak meminta maaf atas kejadian tersebut.

Dalam pidatonya, Aquino kembali mengungkapkan kekecewaannya karena tidak dipanggil oleh Senat atau Badan Investigasi (BOI), dan tidak bisa menyampaikan pihaknya kepada badan investigasi yang keduanya mengeluarkan laporan masing-masing atas kejadian tersebut. (BACA: TEKS LENGKAP: Laporan Senat tentang Mamasapano dan TEKS LENGKAP: Laporan PNP tentang Mamasapano)

Yang membuat saya sedih adalah terkadang, alih-alih menanyakan pertanyaan saya, mereka yang menyiapkan laporan malah memilih untuk berspekulasi. Hal ini membuat kita bertanya: Bagaimana dugaan, dan bukan fakta, bisa membantu memperjelas masalah ini?katanya sambil membanting tubuh keduanya karena “spekulasi” mereka.

Laporan Senat menemukan Aquino “pada akhirnya bertanggung jawab” atas operasi yang gagal tersebut, sementara laporan BOI mengatakan presiden melakukan “penyimpangan” dalam dugaan melanggar rantai komando ketika dia membunuh seorang petugas polisi yang diskors – Direktur Jenderal Alan Purisima – yang diketik. untuk operasi Mamasapano.

Dalam pidatonya, Aquino juga berusaha mengingatkan masyarakat akan manfaat yang diperoleh pemerintahannya, termasuk kampanye antikorupsi dan peningkatan tunjangan bagi polisi, yang dibayangi oleh insiden Mamasapano, seperti yang ditunjukkan oleh tingkat persetujuan dan kepercayaan publik yang paling rendah yang pernah ada. . sejak dia menjadi presiden. – Rappler.com

Data Pengeluaran Sydney