• June 21, 2024
DND membutuhkan lebih banyak anggaran untuk Laut Cina Selatan

DND membutuhkan lebih banyak anggaran untuk Laut Cina Selatan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk melindungi wilayah Laut Cina Selatan, Menteri Anggaran Butch Abad mengatakan Filipina juga mengandalkan Penjaga Pantai dan BFAR

MANILA, Filipina – Apakah dia berharap bisa mengalokasikan anggaran yang lebih besar untuk Departemen Pertahanan (DND) di tengah ketegangan yang sedang berlangsung di Laut Cina Selatan (Laut Filipina Barat)?

Menteri Anggaran Butch Abad tak menjawab tegas pertanyaan yang dilontarkan wartawan pada Selasa, 10 Juni. Namun, Abad pertama-tama mengatakan bahwa DND “mendapatkan alokasi yang belum pernah mereka dapatkan sebelumnya.”

Abad mencatat bahwa Undang-Undang Modernisasi Angkatan Bersenjata Filipina, yang amandemennya masih menunggu keputusan Kongres, akan mengalokasikan P78-B untuk program modernisasi Angkatan Darat Filipina selama 5 tahun. Hal ini akan memberi DND anggaran P15-B setiap tahunnya untuk memodernisasi operasinya, katanya.

“Tapi tahukah Anda, anggaran DND saja tidak cukup untuk memperkuat pemantauan dan keamanan di Laut Filipina Barat,” kata Abad.

Kepala anggaran mengutip alokasi Presiden Benigno Aquino III sebesar P1.6-B untuk anggaran Penjaga Pantai Filipina untuk operasi Laut Cina Selatan. Ia juga mengatakan Filipina telah memperkuat Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan.

Perbaikan ini dilakukan bersamaan dengan komitmen AS untuk membantu Filipina membangun pusat penjaga pantai nasional yang baru, seperti yang dijanjikan oleh Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton. (Baca: AS akan bantu bangun PH Coast Watch.)

Militer atas sekolah?

Namun, Presiden Senat Juan Ponce Enrile menganggap anggaran DND saat ini tidak mencukupi mengingat kekhawatiran keamanan Filipina. Ia menyarankan agar sebagian besar anggaran nasional dialokasikan untuk pertahanan. Saat ini sedang menuju pendidikan.

Dalam wawancara sebelumnya, Enrile menyarankan agar Piagam diubah untuk mengubah ketentuan anggaran.

“Ketika kita menghadapi masalah keamanan dan kita harus mengeluarkan uang jauh melebihi kebutuhan pendidikan karena kita ingin melindungi negara dan rakyatnya, apakah kita akan segera mengamandemen Konstitusi berdasarkan pembatasan tersebut? Hal-hal ini merupakan ketentuan yang serius dan sangat berbahaya yang harus kita atasi,” kata Enrile.

Abad, pada bagiannya, mengatakan Aquino mempertahankan posisi awalnya pada perubahan Charger. “Dia tidak menganggap perubahan piagam sebagai prioritas,” kata Abad, mengutip survei yang menilai amandemen konstitusi “sangat rendah” di antara kekhawatiran masyarakat Filipina.

“Presiden ingin fokus pada bidang-bidang yang telah diidentifikasi secara jelas dan tegas oleh masyarakat dan dunia usaha sebagai bidang yang memerlukan perubahan segera, seperti korupsi, masalah kemiskinan, masalah birokrasi,” jelas Abad.

Berdasarkan anggaran Filipina tahun 2012, serta usulan anggaran tahun 2013, DND mendapat bagian tertinggi ketiga. Memiliki P108.1-B pada tahun 2012 dan diusulkan untuk mendapatkan P121.6-B pada tahun 2013.

Sebaliknya Departemen Pendidikan mempunyai porsi terbesar dengan P238.8-B pada tahun 2012 dan usulan P292.7-B pada tahun 2013. (Baca: Usulan anggaran 2013 adalah P2.006 triliun.) — Rappler.com

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Nomor Sdy