• June 12, 2024
‘Tidak perlu panik,’ kata Kamboja tentang virus

‘Tidak perlu panik,’ kata Kamboja tentang virus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat rumah sakit Kamboja mengatakan karantina ‘tidak perlu’

PHNOM PENH, Kamboja – Para pejabat di sebuah rumah sakit di Kamboja mengecam Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena menciptakan “kepanikan yang tidak perlu” atas penyakit yang sebelumnya tidak teridentifikasi yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 60 anak di sini.

“Tidak perlu panik,” kata Dr Denis Laurent, ahli biologi dan wakil direktur Rumah Sakit Anak Kantha Bopha (KBCH) di Phnom Penh kepada Rappler. Laurent adalah asisten Dr Beat Richner, pendiri dan kepala KBCH yang pertama kali menyampaikan peringatan tentang penyakit ini.

WHO telah memperingatkan negara-negara tetangga, termasuk Filipina, tentang “penyakit tidak diketahui” yang telah menewaskan 52 anak di Kamboja.

Institut Pasteur di Phnom Penh sebelumnya mengumumkan bahwa mereka telah menemukan Enterovirus Tipe 71 pada sekitar dua pertiga pasien. Virus ini adalah “penjelasan sempurna” atas kematian tersebut, menurut kepala unit virologi di institut tersebut, Philippe Buchy, yang dikutip oleh Bloomberg.

Meski Enterovirus 71 ditemukan pada sebagian besar kasus fatal, masih ada pertanyaan yang belum terjawab, kata Richner dalam pernyataan yang dirilis Minggu, 8 Juli. “Kita sekarang perlu melihat apa yang sebenarnya menyebabkan komplikasi paru yang fatal dan melihat apakah faktor toksik juga berperan,” tambah Richener.

Laurent mengatakan Richener pertama kali menyampaikan laporan ke Kementerian Kesehatan Kamboja pada 20 Juni. Laporan tersebut merinci bagaimana 47 anak meninggal sejak akhir April, “sebagian besar berusia antara dua dan empat tahun, dengan riwayat dan gejala yang sama.”

Richener mengira pasien yang menderita ensefalitis pertama kali dirawat di klinik dan rumah sakit swasta “dengan perfusi dan suntikan yang salah”. Dia mengatakan dalam laporannya bahwa mereka bekerja sama dengan Institut Pasteur untuk mengetahui lebih banyak tentang penyakit misterius tersebut.

Sayangnya, WHO memberikan pernyataan pada 2 Juli kepada (kantor berita) tanpa menjelaskan fakta yang disampaikan Kantha Bopha kepada seluruh pejabat (kesehatan) pada 29 Juni di Kementerian Kesehatan, kata Richener. “WHO memberi tahu seluruh dunia: penyakit pembunuh misterius baru di Kamboja! Hal ini telah menyebabkan kepanikan yang tidak perlu di Kamboja.”

GARIS PANJANG.  Para orang tua dan anak-anak berharap dapat memperoleh pengobatan gratis.  Foto oleh Paul John Cana

Richener menambahkan bahwa masalah ini “tidak menjadi perhatian.”

“Pada bulan Juni, 75.799 anak yang sakit dirawat di pos rawat jalan kami, 16.517 anak yang sakit parah dirawat di rumah sakit, termasuk 5.534 kasus demam berdarah dengue yang parah. Hanya 34 kasus dengan … penyakit ‘baru’ ini yang dirawat di rumah sakit. Pernyataan WHO ini tidak profesional dan tidak perlu, namun menimbulkan kepanikan yang tidak perlu.”

Menurut WHO, Enterovirus 71 (EV-71) menyebabkan penyakit tangan, mulut dan mulut (HFMD), penyakit menular yang umum terjadi pada bayi dan anak-anak. Gejalanya berupa demam, luka nyeri di mulut, dan ruam melepuh di tangan, kaki, dan bokong.

“Penyakit ini sangat umum terjadi di negara-negara seperti Vietnam dan Tiongkok,” tambah Laurent. “Namun, ini (kasus di Kamboja) adalah kasus yang sangat serius. Tidak ada alasan bagi WHO untuk mempublikasikan apa pun sampai kami mendapatkan (hasil tesnya).”

Menurut Laurent, tidak ada laporan kematian baru akibat penyakit tersebut sejak pernyataan terbaru yang dikeluarkan rumah sakit pada hari Minggu.

Laurent berbicara kepada Rappler.com di luar Rumah Sakit Anak Kantha Bopha di Phnom Penh, di mana sekitar 400 pasien mengantri, menunggu giliran untuk mendapatkan perawatan. Banyak yang tiba jauh sebelum fajar. “Mereka datang ke sini karena gratis. Tidak ada diskriminasi dan fasilitas sangat baik,” ujarnya.

Di Filipina, pejabat kesehatan memantau dengan cermat penumpang yang datang dari atau yang pernah singgah di Kamboja.

Laurent mengatakan meskipun dia tidak berwenang memberi nasihat kepada berbagai negara mengenai kebijakan mereka, dia tidak percaya bahwa karantina kesehatan diperlukan. – Rappler.com

Paul John Caña adalah redaktur pelaksana majalah Lifestyle Asia dan ahli musik live. Email dia di [email protected] atau ikuti dia di Twitter @pauljohncana

Cerita Terkait:

Di tempat lain di Rappler:

Pengeluaran Sydney