• July 17, 2024
Doa untuk Tito Sen

Doa untuk Tito Sen

I. Hormatilah dia

Tuanku, ini adalah 3 minggu yang menarik.

Hal ini bermula, seperti kita ketahui bersama, ketika Senator Tito Sotto kedapatan melakukan plagiat. Berita menjadi viral dan banyak pihak yang mengambil tindakan. Kritik berkembang. Perdebatan berkecamuk. Dan dengan cara yang berantakan, kita semua berpartisipasi dalam diskusi mengenai benturan keyakinan yang mendalam ini – masing-masing pihak berkomitmen pada strategi yang tampaknya tidak dapat didamaikan demi masa depan negara yang kita cintai.

Dengan baik.

Wacana publik dari segala sudut dan intensitas adalah jantung dari masyarakat bebas. Celakalah kita jika ada suara yang dibungkam hanya karena kita tidak setuju dengannya. Syukurlah bagi para Pemikir Bebas Filipina, Pinoy Templar, dan semua orang di antaranya.

Kami mungkin tidak memblokir Edsa dari meja kami, menggulingkan seorang tiran atau bahkan mengesahkan undang-undang, namun kami telah membuat kehadiran kami terasa – dengan meme sebagai poster, retweet sebagai nyanyian, blog yang menggantikan slogan, dan artikel yang dibagikan di Facebook oleh pembuat pamflet kami waktu. . Entah bagaimana kami didengar. Beberapa contoh:

Sotto mungkin sekarang akan lebih berhati-hati dalam pidatonya kepada bangsa.

Senator Pia Cayetano terpaksa mengubah kurangnya kutipan yang tidak etis dan ilegal sehingga dia bukan orang yang menyebut oregano hijau.

Senator Juan Ponce Enrile kini melihat perlunya undang-undang yang secara tegas melindungi blogger.

Netizen menunjukkan pentingnya Internet yang bebas dari peraturan yang membatasi.

Dan diskusi mengenai hak kekayaan intelektual yang sangat dibutuhkan telah dimulai. Meskipun kepala staf Sotto, Hector Villacorta, bersikeras bahwa tidak ada undang-undang yang dilanggar, Menteri Kehakiman Leila de Lima tidak setuju. Dia baru-baru ini memberi tahu Bintang Filipina: “Plagiarisme dapat ditindaklanjuti berdasarkan hukum Filipina. Hal ini dapat menimbulkan tindakan pidana berdasarkan Kode Kekayaan Intelektual, yang menetapkan hukuman penjara dan denda atas pelanggaran hak apa pun yang dijamin oleh ketentuan kode tersebut.”

Melalui langkah-langkah kecil ini, para pemimpin kami menanggapi kritik kami yang penuh keprihatinan. Mereka masih bisa menunda RUU Kesehatan Reproduksi, tapi mereka tahu kita sedang mengawasinya. Apakah kita memaksakan tangan mereka atau apakah mereka melihat hikmahnya, itu tidak menjadi masalah. Inilah yang kami lakukan. Inilah yang kami lakukan. Rasanya agak enak, bukan?

Namun, Sotto masih belum mengerti. Sayang sekali.

Dia menggambarkan dirinya sebagai korban cyberbullying. Memfitnah lawan dengan mengatakan bahwa mereka didanai oleh gembong narkoba. Memainkan kartu kelas klise. Dan bahkan para pengkritiknya pun mengancam. Berdasarkan Bintang Filipina, Sotto memperingatkan: “Setelah RUU kejahatan dunia maya disahkan menjadi undang-undang, mereka akan bertanggung jawab atas apa yang mereka katakan atau tulis.” Ketika ditanya apakah dia menginginkan pembalasan, Sotto berkata, “Ketika waktu yang tepat tiba, mereka akan menjawab semua kritik mereka kepada Tuhan.”

Benar-benar? Semasa hidup saya belajar dari saudara-saudara Kristen dan Jesuit, saya tidak ingat bahwa kritik adalah dosa. (Mungkin “Jangan mengkritik” ada di antara perintah 11 sampai 15, yang hilang ketika Musa menjatuhkan loh lainnya?)

Sotto juga menentang “pemecah masalah profesional,’ kata mereka, ‘tidak melakukan apa pun kecuali duduk di depan komputer dan mencari bug, padahal target sebenarnya mereka adalah RUU Kesehatan Reproduksi.’ Sekalipun hal ini benar, namun sangat mengkhawatirkan karena ia menganggapnya sebagai hal yang buruk.

Menunjukkan kesalahan dan kekurangan para pemimpin kita adalah hal yang patut dipuji oleh masyarakat yang terlibat. Dan fokus pada RUU Kesehatan Reproduksi sangat penting dalam diskusi yang sedang kita lakukan mengenai kesesuaiannya dengan masyarakat kita.

Jika Sotto tidak dapat berbicara dengan otoritas mengenai hal ini, kita tidak dapat disalahkan karena telah memanggilnya keluar.

Mungkin suatu hari nanti sang senator akan memahami bahwa ketika perdebatan diredam dan kritik dibungkam, maka pada saat itulah kita harus merasa prihatin.

Sampai saat itu tiba, mari kita terus mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit kepada diri kita sendiri dan para pemimpin kita: Apakah plagiarisme merupakan masalah besar? Apakah RUU Kesehatan Reproduksi itu baik atau buruk? Apakah kita negara yang religius atau sekuler? Bagaimana kita bisa membuat politisi kita lebih akuntabel? Haruskah kita menyembunyikan kesalahan negara kita, atau mengungkapkannya agar bisa diperbaiki?

Kita mungkin tidak pernah mempunyai jawabannya, namun pertanyaan akan selalu menjadi inti permasalahannya. Sekarang, dan akan selalu begitu.

II. Kepercayaan

Saya percaya pada kebebasan berpendapat. Saya percaya pada percakapan. Saya percaya wacana sipil masih merupakan cara terbaik untuk belajar tentang satu sama lain (melalui buku, media, pidato senat, khotbah, percakapan di meja makan, cerita tukang cukur). Saya percaya diskusi adalah cara kita mendefinisikan, menyempurnakan, dan memikirkan kembali keyakinan kita untuk tumbuh menjadi orang yang lebih utuh. Saya percaya bahwa ketika kita terlibat, pengetahuan bersama kita akan tumbuh.

Saya yakin Anda juga mempercayai hal-hal ini.

Inilah sebabnya Leloy dan saya menantang Claudio Sotto, dan seorang uskup pilihannya, untuk berdebat. Tawaran kami tulus. Senator mengatakan pendapatnya belum ditanggapi; kami ingin memperbaikinya. Senator menolak menanggapi poin-poin yang diangkat media; ini adalah kesempatannya untuk menjelaskan. (Misalnya, bagaimana dengan dua penulis Amerika lainnya yang mengeluhkan plagiarismenya?) Dan jika senator berpendapat bahwa isu tersebut harus didiskusikan lebih lanjut sebelum pemungutan suara, mengapa Anda tidak menyetujui pembicaraan ini? Aku bahkan akan membawakan birnya.

Ini bukan sebuah aksi atau upaya untuk mempermalukan. Percayalah, saya ingin berada di sana sama seperti Sotto. Saya bukan guru, senator, atau pendeta—yang selalu mengadakan audiensi untuk mempertajam pikiran dan lidah mereka. Saya bukan ahli debat atau ahli bahasa yang mahir. (Jelas tidak di depan umum.) Saya hanyalah seorang pria dengan laptop tua, yang lebih suka berada di rumah, merokok ganja bersama teman, atau menguntit cewek di Facebook.

Seperti orang lain, saya jauh lebih nyaman berada di ruang gema, di antara paduan suara tempat saya mengabar.

Tapi saya mengajukan diri, bukan untuk mencoba menang, tapi karena saya yakin penting untuk berdiskusi, memahami dan belajar. Diskusikan, karena ada pertanyaan yang patut dibongkar. Dapat dimaklumi, karena kedua belah pihak menafsirkan permasalahannya secara berbeda. Belajarlah, karena itu adalah hal yang sederhana, malas dan pengecut jika hanya mempertimbangkan keyakinan Anda sendiri. Hal ini, seperti diskusi online kami yang sedang berlangsung, adalah inti perdebatan yang sederhana. Jika kemenangan adalah tujuannya, kita semua pasti kalah, kita semua.

Kami menyampaikan undangan kami dengan semangat konstruktif ini. Seperti halnya percakapan sopan lainnya, aturannya sederhana: tidak ada tuduhan, tidak ada kekebalan senat, tidak ada serangan ad hominem. Yang terakhir ini sangat penting karena hal ini sangat umum dalam wacana publik di negara kita. Ini adalah taktik pengucilan dari mereka yang tidak ingin Anda menjadi bagian dari percakapan karena mereka lebih suka tidak ditantang oleh pandangan Anda. Ia mengambil bola dan berseru, “Persetan!” dan keluar dari taman bermain keluhan kepada temanmu Di Filipina yang inklusif dan memiliki banyak segi yang kita cita-citakan, hal ini tidak mempunyai tempat.

Sayangnya hal ini terjadi baru-baru ini, dengan Pinoy Templar, dalam sebuah artikel yang ditulis oleh Reynaldo Saavedra. Dia menuduhku lebih suci dari engkau ketika aku menunjukkan nafsuku. Ia mengatakan bahwa saya secara keliru pro-masyarakat miskin, padahal sebenarnya saya sebagian besar pro-orang Filipina. Dia menganggap saya borjuis, seolah-olah keberuntungan kelahiran saya membuktikan kurangnya komitmen saya. Terlebih lagi, dia mengatakan saya bersekongkol dengan ayah saya, yang menurut Saavedra, adalah pendukung RUU Kesehatan Reproduksi; kenyataannya berbeda.

Faktanya, saya dan orang tua saya selalu berselisih paham. Mereka beragama Katolik yang taat, saya sangat ateis. Ayah saya, sebagai anggota kongres, yakin bahwa hati nuraninya, keyakinannya, dan konstituennya menuntut dia untuk menentang RUU Kesehatan Reproduksi. Ibu saya, sebagai seorang wanita, percaya pada nilai akun tersebut. Meskipun saya menentang politik mereka, mereka tidak terlalu antusias dengan apa yang saya tulis.

Perbedaan-perbedaan inilah yang telah memecah belah kita sebagai sebuah bangsa. Namun di keluarga saya, entah bagaimana, yang mengejutkan saya, kami bisa membicarakannya, mendengar satu sama lain, sepakat atau tidak setuju. (Dan ya ampun, kami sama tidak berfungsinya seperti keluarga lainnya.) Itu memberi saya harapan.

Namun bagi negara yang bangga dengan nilai-nilai kekeluargaan, kita bisa saja buta terhadap nilai paling mengagumkan dari sebuah keluarga: kemampuan untuk menerima satu sama lain terlepas dari perbedaan yang kita miliki. Tanpanya, keluarga (dan negara) akan mudah terpecah belah.

Inilah yang sering saya lupakan untuk dilawan—perpecahan yang membutakan ini. Sebagai orang-orang dengan peran yang berbeda (seringkali berlawanan) di negara kita, kita tergoda untuk mencari perlindungan pada hal-hal yang hanya bersifat afirmatif. Budaya online saat ini menawarkan demokratisasi yang tiada bandingannya dalam percakapan yang hebat (dengan surat kabar yang memiliki bias yang sama diperiksa dan diimbangi oleh blog dan situs berita dengan keyakinan yang berlawanan), namun entah bagaimana kita masih tertarik pada hal-hal yang memanjakan diri sendiri. Saya bergumul dengannya terus-menerus.

Ambil contoh, kecenderungan untuk memberi label pada pandangan-pandangan yang tidak kita sukai sebagai propaganda. Ada yang bilang Rappler dan Minggu Bisnis “mencerminkan mesin media Nazi.” Yang lain menyebut Pinoy Templar sebagai “sombong” dan “sengaja tidak peduli”. Ini hanyalah tren wacana publik yang lebih murah dan lemah. Saya memilih untuk percaya, mungkin secara naif, bahwa kekuatan seni, jurnalisme, dan politik yang bermartabat terletak pada bagaimana mereka membantu kita mempelajari apa yang memisahkan, sehingga suatu hari kita dapat menemukan apa yang menyatukan.

Dengan mengingat hal tersebut, mari kita coba ini: temukan sahabat yang tidak sependapat dengan Anda, lalu duduklah dan bicaralah dengan jujur. Berdebat dan mendiskusikan permasalahan pelik dengan karyawan atau kolega, guru dan siswa, keluarga dan rumah tangga. Cobalah untuk melihat sisi lain. Kenali apa yang membuat mereka begitu yakin dengan keyakinan mereka. Sampaikan, setenang mungkin, apa yang membuat Anda begitu yakin dengan diri Anda. Kami tidak akan pernah setuju, tapi kami bisa mengerti.

Ada nilai yang tak terukur dalam hal ini.

Saya yakin Anda juga mempercayainya – betapapun mudahnya keyakinan itu dilupakan di tengah kemarahan dan teriakan. Masalahnya, kita tidak perlu melihat jauh-jauh untuk diingatkan: cita-cita bahwa kita dapat hidup berdampingan secara wajar di dunia ini diabadikan dalam konstitusi, tertulis dalam kitab suci, dipelajari dalam sejarah, diajarkan di sekolah, diteorikan di kedai kopi, ditulis dalam manifesto, dan ditransmisikan, di sana-sini, melalui Internet.

Ini mungkin sulit untuk dicapai, tetapi tidak terlalu sulit untuk dipercaya.

AKU AKU AKU. Rasa bersalah

Kebanyakan kritikus Sotto setuju bahwa dosa terbesarnya adalah kurangnya akuntabilitas. Berkali-kali dia menolak untuk meminta maaf. Satu blogger, Timi Stoop-Alcaladiilustrasikan secara elegan, dalam pohon keputusan, banyaknya kesempatan yang dimiliki senator untuk mengoreksi dan meminta maaf.

Di setiap langkah, pertanyaan yang selalu membuat frustrasi adalah: Tidak bisakah Sotto mendengarkan kita? Kenapa dia masih bersikap seperti ini? Kita ingin bertaubat, namun malah akan puas dengan suatu perbuatan.

Secara pribadi, saya ingin memberinya manfaat dari keraguan bahwa dia mencintai negara kita seperti kita, sama seperti banyak orang di negara kita yang mencintainya. Mungkin itu sebabnya dia merasa tidak perlu meminta maaf, karena “cinta berarti kamu tidak perlu meminta maaf”. Tapi Pak Sotto, itu tidak benar.

Namun dari contoh buruk apa pun, contoh baik akan tercermin. Kami menemukan kebijaksanaan di mana kami bisa.

Sekarang saya menyadari bahwa dengan secara parodi menyoroti penghinaan terhadap Sotto dan Villacorta, saya dengan merendahkan mencocokkan kekurangan dan kelebihan mereka dengan kekurangan dan kelebihan saya. Saya meniru sikap mereka yang mengejek dan menyebut nama mereka untuk menyampaikan suatu maksud, tanpa menyadari bahwa mereka sendiri telah menyampaikan maksud tersebut dengan baik.

Jadi dalam semangat perdamaian dan pengertian, dan dengan harapan terjadinya perdebatan sipil, saya dengan tulus menawarkan ini:

Oh, senator saya, saya sangat menyesal telah menyinggung Anda, dan saya membenci semua dosa saya, karena saya takut kehilangan wacana yang tepat … Saya bertekad, jika Anda juga melakukan hal yang sama, untuk tidak berbuat dosa lagi, dan menjadi bertanggung jawab atas dosa apa yang mungkin saya lakukan.

Sebenarnya tidak terlalu sulit. Bahkan tidak ada yang memintaku melakukannya.

Pak Sotto, sebagai senator kami, mungkin Anda akhirnya bisa melakukan hal yang sama. Hanya itu yang pernah kami tanyakan.

Amin. – Rappler.com

(Penulis adalah penulis lepas. Dia menulis untuk Waktu New Yorkitu Tribun Herald Internasionalitu Globe & Surat, CBC, dan berbagai publikasi internasional. Novelnya yang mendapat pujian kritis, Ilustrado, mendapatkan Penghargaan Palanca dan Penghargaan Sastra Man Asia pada tahun 2008, dan merupakan Waktu New York Buku Terkemuka tahun 2010, di antara penghargaan lainnya.)

Keluaran Sydney